Pencarian populer
18 November 2018 18:43 WIB
0
0
Beda Fitur Stop-Start System Yamaha FreeGo dan Lexi
Tombol-tombol pada setang kanan Yamaha Lexi S (Foto: Aditya Pratama Niagara/kumparanOTO)
Yamaha Indonesia menyematkan fitur terbaru Stop-Start System (SSS) yang mampu mematikan mesin motor dalam kondisi idling. Beberapa motor matik terbaru pabrikan garpu tala yang ada fitur tersebut adalah Yamaha FreeGo dan Yamaha Lexi.
Hanya saja menurut Service & Education Departement PT Yamaha Indonesia Motor Manufacturing (YIMM) Ridwan Arifin, ada sedikit perbedaan antara fitur SSS yang ada pada FreeGo maupun Lexi.
"Untuk Aerox dan Lexi ada 2 mode SSS, mati dalam 0 dan 5 detik (FreeGo punya model SSS mati dalam 1,5 dan 5 detik)," ujar Ridwan kepada kumparanOTO, Minggu (18/11).
Tapi seperti pada motor matik Yamaha lainnya, ada beberapa syarat agar mode tersebut bekerja. Salah satunya mesin telah mencapai temperatur tertentu.
"Cara kerja ketika mesin berjalan dan sudah mencapai temperatur suhu yang ditentukan, maka lampu indikator SSS akan menyala, tetapi pastikan saklar SSS sudah aktif," imbuhnya.
Yamaha Lexi (Foto: dok. PT YIMM)
Lalu cara kerja perbedaan antara mode 0 dan 5 detik pada Yamaha Lexi terdapat pada gaya pengendaraannya. "Jika berkendara pada kemacetan atau di lampu merah dan berhenti dalam waktu 5 detik, secara otomatis akan mati, tapi ketika berhenti dengan respons bukaan gas yang lebih cepat, mesin akan mati dalam hitungan 0 detik jika kecepatan 0 km/jam," tambahnya menjelaskan.
Selain hal-hal yang telah dijelaskan, adapun syarat lain fitur SSS bekerja berdasarkan penjelasan Ridwan sebagai berikut:
- Motor harus terlebih dahulu menempuh jarak kurang lebih 10 km - Suhu mesin melebihi 60 derajat celcius - Putaran mesin harus dalam keadaan idle di kisaran 1.700 rpm - Tuas gas dalam keadaan tertutup penuh - Motor harus berhenti setidaknya lebih dari 3 detik, dan indikator SSS akan berkedip menandakan mesin dalam keadaan mati
Indikator fitur Stop-Start System (SSS) yang menyala pada Yamaha Lexi S (Foto: Aditya Pratama Niagara/kumparanOTO)
Ridwan menuturkan kalau fungsi SSS ini mampu mendongkrak efisiensi bahan bakar motor-motor Yamaha. "Jadi SSS ini berfungsi hemat bahan bakar saat kendaraan tidak berjalan dan untuk emisi gas buang," tambahnya.
Adapun untuk kembali mengaktifkan atau membuat motor kembali melaju, pengendara hanya cukup menarik tuas gas kembali lalu mesin akan otomatis nyala kembali siap diajak melaju kembali dan seterusnya.
Tulisan ini berasal dari redaksi kumparan. Laporkan tulisan
Lorem ipsum dolor sit amet 
Lorem ipsum dolor sit amet, consectetur adipiscing elit. Lorem ipsum dolor sit amet, consectetur adipiscing elit. Lorem ipsum dolor sit amet, consectetur adipiscing elit.
11 Desember · · ·
Lorem ipsum dolor sit amet 
Lorem ipsum dolor sit amet, consectetur adipiscing elit. Lorem ipsum dolor sit amet, consectetur adipiscing elit. Lorem ipsum dolor sit amet, consectetur adipiscing elit.
11 Desember · · ·
Lorem ipsum dolor sit amet 
Lorem ipsum dolor sit amet, consectetur adipiscing elit. Lorem ipsum dolor sit amet, consectetur adipiscing elit. Lorem ipsum dolor sit amet, consectetur adipiscing elit.
11 Desember · · ·
Bagikan ide, informasi, momen dan cerita kamu melalui
kumparan
Dengan ini kamu menyetujui syarat
& layanan dari kumparan
Tentang kumparan · Bantuan · Ketentuan & Kebijakan Privasi · Panduan Komunitas · Pedoman Media Siber · Iklan · Karir
2018 © PT Dynamo Media Network
Version: web: