Pencarian populer

Mitos atau Fakta: Rem Tangan yang Berfungsi Terus-menerus Cepat Rusak

Rem Tangan (Foto: dok. Haynes Manuals )

Kondisi permukaan yang tidak selalu rata memaksa pemilik kendaraan harus memarkirkan mobilnya secara aman. Begitu pun saat memarkirkannya pada pekarangan rumah yang bentuknya landai.

Sudah tentu rem tangan atau rem parkir akan terus digunakan agar mobil tidak gelosor, bahkan dalam jangka waktu yang lama karena mobil tidak dipakai.

Namun, amankah kondisi mekanisme pengereman apabila dipergunakan secara terus-menerus dan didiamkan dalam waktu yang lama? Terlebih pada mekanisme rem tangan memanfaatkan tegangan kabel dan pegas atau strut untuk membuat kampas rem menekan ke tromol.

Menjawab hal ini, Nurrahman Adi Saputra, Kepala Bengkel Auto2000 Lampung Raden Intan menjelaskan, rem akan berfungsi normal kembali meskipun sudah diaktifkan dalam waktu lama.

"Kalau dibilang cepat rusak, piranti pengereman karena parkir mundur atau menurun sih sebenarnya belum tentu juga," jelas Rahman, panggilan akrabnya saat dihubungi kumparanOTO, Sabtu (5/1).

Ilustrasi rem parkir yang aktif (Foto: dok. Your Mechanic)

"Kalau pas lagi ngunci sih sebenarnya enggak ada efeknya, kalau rem kan justru saat bergesekan yang bisa bikin aus," tambahnya lagi.

Rahman menjelaskan, bila parkir mundur atau menurun, sebaiknya utamakan unsur keselamatannya. Karena bukan tidak mungkin ada gejala-gejala lain di luar kondisi teknis yang bikin mobil gelosor bebas.

"Yang mungkin perlu diperhatikan saat parkir mundur atau menurun adalah aspek safety-nya. Baik saat akan melakukan parkir (posisi pengereman harus tepat dan kuat), kemudian selama parkir kalau tidak kuat bisa diganjal, serta saat akan jalan kembali," tuturnya.

Posisi ban saat parkir di jalan yang menurun (Foto: dok. Smartdrivetest)

Selebihnya untuk memastikan semua kondisi pengereman tetap optimal, jangan sepelekan perawatan rutin pada sisi pengereman. Mudahnya, perawatan rem dilakukan mengikuti servis berkala keseluruhan setiap 6 bulan sekali.

"Sebaiknya mengikuti pemeriksaan berkala setiap 10 ribu km atau 6 bulan, biasanya pengereman diatur lagi setelannya," tutup Rahman.

Tulisan ini berasal dari redaksi kumparan. Laporkan tulisan
Lorem ipsum dolor sit amet 
Lorem ipsum dolor sit amet, consectetur adipiscing elit.
11 Desember 2017 · · ·
Lorem ipsum dolor sit amet 
Lorem ipsum dolor sit amet, consectetur adipiscing elit.
11 Desember 2017 · · ·
Lorem ipsum dolor sit amet 
Lorem ipsum dolor sit amet, consectetur adipiscing elit.
11 Desember 2017 · · ·
Bagikan ide, informasi, momen dan cerita kamu melalui
kumparan
Dengan ini kamu menyetujui syarat
& layanan dari kumparan
Tentang kumparan · Bantuan · Ketentuan & Kebijakan Privasi · Panduan Komunitas · Pedoman Media Siber · Iklan · Karir
2019 © PT Dynamo Media Network
Version: web: