News
·
17 Juli 2021 22:49
·
waktu baca 3 menit

Bagaimana Mitos Mengisyaratkan Bencana Alam di Masa Lalu?

Konten ini diproduksi oleh Absal Bachtiar
Bagaimana Mitos Mengisyaratkan Bencana Alam di Masa Lalu? (851322)
searchPerbesar
Dewa sebagai perwujudan dari mitos dan peringatan akan bencana alam | Unsplash/Daniels Joffe
Mitos dan dongeng yang diturunkan selama ribuan tahun penuh dengan makhluk fantastis dan dewa yang berperang. Tapi mereka juga mungkin berisi bukti bencana lingkungan di masa lalu.
ADVERTISEMENT
Di Abad ke-21 ini, berbagai kejadian naiknya muka air laut terjadi di banyak daerah. Yang awalnya daerah tersebut tidak terendam air, kini air laut menghampiri tempat tinggal mereka yang tinggal di sisi laut. Mungkin bagi manusia yang tinggal di abad ke-21, ini merupakan pertama kalinya menyaksikan kejadian ini.
Namun, ini bukanlah kejadian pertama yang terjadi di dunia. Permukaan laut mulai naik sejak 15.000 tahun yang lalu dengan berakhirnya zaman es terakhir. Es daratan yang mencair menyebabkan permukaan laut naik rata-rata sekitar 360 kaki (120m) antara sekarang dan nanti - terkadang lebih seperti genangan, dengan air naik begitu cepat sehingga orang akan terjebak dalam perjuangan untuk tetap berada di atas air dan entah bagaimana mengatasi pengaruh luar biasa yang ditimbulkannya.
ADVERTISEMENT
Dengan kemungkinan kenaikan permukaan laut global yang dahsyat sebesar 3 kaki (1 m) pada tahun 2050 yang dapat memaksa jutaan orang meninggalkan rumah mereka, para peneliti sekarang mulai melihat cerita kuno tentang tanah yang hilang karena laut dan kota-kota yang tenggelam dengan cara baru. Ini tidak selalu hanya cerita yang bagus, penuh dengan puisi dan simbolisme, tetapi wadah yang mengirimkan ingatan kolektif dari mereka yang hidup melaluinya, dan di dalamnya mungkin ada bukti faktual tentang apa yang mungkin terjadi ribuan tahun yang lalu ketika es lembaran meleleh.
Beberapa peneliti berpendapat bahwa cerita tentang batu-batu besar yang dilempar ke laut atau pembangunan tembok laut mengandung informasi faktual, meskipun dibesar-besarkan dan diputarbalikkan sampai batas tertentu. Mereka memberi kita wawasan tentang bagaimana perasaan nenek moyang kita tentang naiknya permukaan laut dan apa yang mereka lakukan tentang hal itu, dan mereka dapat memberikan bukti bahwa tanggapan mereka sangat mirip dengan tanggapan kita. Wawasan masyarakat kuno sebenarnya bisa menyelamatkan nyawa di masa depan.
ADVERTISEMENT
Para peneliti ini adalah ahli geologi. Ahli vulkanologi Amerika Dorothy Vitaliano menciptakan istilah itu dalam kuliah tahun 1967 mendasarkan idenya pada filsuf Yunani Kuno Euhemerus. Tugas mereka adalah mempelajari cerita-cerita kuno yang pernah dianggap sebagai mitos atau legenda, tetapi sekarang dapat dilihat sebagai pengamatan yang mungkin terhadap fenomena alam oleh orang-orang pra-literasi.
"Geomyths mewakili firasat paling awal dari dorongan ilmiah," kata Adrienne Mayor, folklorist, sejarawan sains kuno dan sarjana penelitian di Stanford University, California, dan penulis The First Fossil Hunters. Menurutnya, orang-orang kuno adalah pengamat yang tajam dan bisa menerapkan pemikiran rasional terbaik dari tempat dan waktu mereka untuk menjelaskan kekuatan alam luar biasa yang telah mereka alami.
Saat ini, semakin banyak makalah yang diterbitkan, kutipan, dan hasil penelusuran Google menunjukkan minat pada pekerjaan semacam itu di komunitas ilmiah. Peristiwa seperti gunung berapi dalam sejarah manusia purba atau bahkan tema Alkitab, seperti bagaimana gunung berapi, gempa bumi, dan wabah penyakit mungkin telah membentuk kisah Keluaran yang ditemukan dalam Alkitab Ibrani. [*]
ADVERTISEMENT
Baca Lainnya
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
·
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
·
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
·
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020