News
·
17 Juli 2021 21:03
·
waktu baca 2 menit

Biksu Yamabushi, Bertapa di Gunung-Gunung Suci di Jepang

Konten ini diproduksi oleh Absal Bachtiar
Biksu Yamabushi, Bertapa di Gunung-Gunung Suci di Jepang (92171)
searchPerbesar
Ilustrasi Gunung Suci di Jepang | Photo by Steven Lasry on Unsplash
Di hutan kuno dengan pohon aras yang menjulang tinggi, semuanya sunyi kecuali kicau burung yang tak terlihat. Melalui kabut, selusin sosok muncul, berjalan dalam satu barisan. Dipimpin oleh sosok Tolkienian, seorang pria dengan janggut abu-abu panjang, mereka tampak seperti hantu, berpakaian serba putih.
ADVERTISEMENT
Mereka adalah Yamabushi: penyembah gunung Jepang. Selama lebih dari 1.400 tahun, berabad-abad sebelum ada orang yang berbicara tentang "pemandian di hutan", biksu Yamabushi telah berjalan di pegunungan suci Dewa Sanzan di Prefektur Yamagata.
Tapi mereka tidak senang mendaki. Melalui pertapaan di alam dan disiplin diri yang ketat, Yamabushi mencari kelahiran kembali secara spiritual.
Yamagata terletak di Tohoku, wilayah paling utara pulau Honshu Jepang. Sebagian besar Tohoku terisolasi, bergunung-gunung, dan rentan terhadap beberapa hujan salju terberat di Jepang.
Status suci dari tiga gunung – Gunung Haguro, Gunung Gassan dan Gunung Yudono– berasal dari tahun 593 M, ketika Pangeran Hachiko melarikan diri dari ibu kota Jepang saat itu, Kyoto, menyusul pembunuhan ayahnya, Kaisar Sushun.
ADVERTISEMENT
Pangeran Shotoku, keponakan Kaisar, menyarankan Hachiko untuk melarikan diri ke Gunung Haguro, di mana dikatakan dia akan bertemu Kannon, Dewi Belas Kasih. Pangeran Hachiko membangun kuil di masing-masing dari tiga puncak sehingga para dewa gunung akan tetap berada di sana, dengan demikian memastikan perdamaian dan kemakmuran bagi wilayah tersebut.
Biksu Yamabushi, Bertapa di Gunung-Gunung Suci di Jepang (92172)
searchPerbesar
Biksu Yamabushi, yang bertapa di gunung-gunung Suci di Jepang | Wikimedia Commons (CC)
Dia mendirikan gunung sebagai pusat Shugendo, yang juga menjadi agama para Yamabushi, bentuk pemujaan gunung Jepang yang unik yang berasal dari masa ketika gunung dianggap sebagai dewa. Seiring perkembangannya, Shugendo memasukkan unsur-unsur Shinto, Buddha, dan Taoisme.
Saat ini, ada sekitar 6.000 Yamabushi di Jepang. Mereka percaya bahwa pelatihan pertapaan Shugendo di lingkungan alam pegunungan yang keras dapat membawa pencerahan. Memasuki "dunia lain" pegunungan mewakili kematian diri duniawi mereka.
ADVERTISEMENT
Menurut Yamabushi Kazuhiro, itulah mengapa para biksu Yamabushi mengenakan jubah putih, atau shiroshozoku, yang secara tradisional digunakan untuk mendandani orang mati.
Pelatihan Yamabushi tidak banyak berubah dalam 1.400 tahun terakhir. Bedanya sekarang, orang biasa juga bisa bergabung dengan mereka.
Setelah sekitar 30 tahun membagikan pengalaman ini hanya dalam bahasa Jepang, minat dari luar negeri yang tinggi meyakinkan pengajar di pelatihan Yamabushi untuk mulai menawarkan pengalaman ini dalam bahasa Inggris juga. [*]
Baca Lainnya
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
·
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
·
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
·
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020