Food & Travel
·
17 Juli 2021 21:25
·
waktu baca 2 menit

Cahokia, Megapolitan Kuno yang Hilang

Konten ini diproduksi oleh Absal Bachtiar
Cahokia, Megapolitan Kuno yang Hilang (1183618)
searchPerbesar
Bekas peninggalan megapolitan kuno Cahokia | Wikimedia Commons/Skubasteve834 (CC)
Cahokia, sebuah kota kuno yang terletak di utara Meksiko sekarang menjadi situs Unesco yang tenang. Kota ini pernah menjadi sebuah pusaran kosmopolitan bahasa, seni, dan pusat spiritual.
ADVERTISEMENT
Saat itu, diperkirakan populasi Cahokia telah membengkak menjadi 30.000 orang pada tahun 1050 M, membuatnya lebih besar dari Paris.
Saat ini, situs Cahokia kuno dilestarikan sebagai Situs Bersejarah Negara Bagian Cahokia Mounds, Situs Warisan Dunia Unesco di mana pekerjaan arkeologi sedang berlangsung. Tujuh puluh gundukan asli dan sebuah tangga panjang mengarah ke puncak Monks Mound, dengan pemandangan Grand Plaza dilindungi di sana
Kehidupan modern tidak jauh dari sana: Cahokia dibingkai oleh jalan raya antar negara bagian dan pinggiran kota Amerika Tengah. Namun bukan perkembangan modern yang mengakhiri kisah orang-orang Cahokia.
Orang Cahokia memilih untuk meninggalkan kota mereka, tampaknya didorong oleh campuran faktor lingkungan dan manusia seperti perubahan iklim yang melumpuhkan pertanian, kekerasan yang bergolak, atau banjir yang membawa bencana. Pada tahun 1400, alun-alun dan gundukan menjadi sunyi.
ADVERTISEMENT
Ketika orang Eropa pertama kali menemukan gundukan yang luar biasa di Cahokia, mereka melihat peradaban yang hilang, jelas Newitz dalam buku Four Lost Cities. Mereka bertanya-tanya apakah beberapa orang yang jauh telah membangun Cahokia, kemudian menghilang, membawa serta budaya brilian dan kecanggihan yang pernah berkembang di tanah dasar Mississippi, di mana bumi diperkaya oleh banjir sungai.
Tapi orang-orang Cahokia, tentu saja, tidak hilang. Mereka pergi begitu saja, dan bersama mereka pengaruh Cahokia menyebar ke tempat-tempat yang jauh, di mana sebagian dari hiburan mereka yang paling mereka cintai masih dihargai hingga hari ini.
Yaupon, minuman yang digemari orang Cahokian, kembali menjadi populer sebagai teh lokal berkelanjutan yang dapat dipanen dari hutan. Chunkey – permainan favorit Cahokia – juga tidak pernah hilang. Di beberapa komunitas Pribumi, permainan itu telah menarik generasi muda.
ADVERTISEMENT
Namun, lebih dari itu. Orang Cahokian senang menikmati acara barbekyu dan olahraga yang bagus, kombinasi yang, menurut Newitz, sangat akrab bagi hampir semua orang Amerika modern.
"Kami berpesta seperti itu di seluruh Amerika Serikat," kata mereka. Mungkin sebab itu, mereka dianggap cocok dengan sejarah Amerika. [*]