News
·
4 April 2021 19:42

Spindletop: Titik Awal Sejarah Industri Sumur Minyak Terhebat di Amerika Serikat

Konten ini diproduksi oleh Absal Bachtiar
Spindletop: Titik Awal Sejarah Industri Sumur Minyak Terhebat di Amerika Serikat (262523)
Taman Spindletop, tempat munculnya sumur minyak terhebat dan paling terkenal dalam sejarah Amerika Serikat | Wikimedia Commons (CC)
Meskipun sejarah industri minyak modern lebih sering dikaitkan dengan pengeboran sumur minyak pertama oleh Edwin Drake di Pennsylvania, penemuan minyak di Spindletop Beaumont-lah yang sebetulnya mendorong ekonomi dunia memasuki era minyak mentah. Tepatnya pada tanggal 10 Januari 1901 di Texas, titik awal industri sumur minyak Amerika Serikat dimulai.
ADVERTISEMENT
Hari itu, geiser minyak yang sangat besar meledak di lokasi pengeboran Bukit Spindletop, dengan kekacauan tebal berlendir hingga puluhan meter. Tidak ada yang pernah melihat semburan yang begitu kuat dan begitu banyak seperti itu sebelumnya. Segera, industri minyak yang berkembang pesat tumbuh di sekitar Beaumont; dan produksi minyak AS pun meningkat tiga kali lipat dalam semalam.
Minyak bumi yang sebelumnya hanya digunakan sebagai pelumas dan menggantikan minyak tanah di lampu, mulai menjadi sumber bahan bakar utama untuk kereta api dan kapal. Inovasi ini kemudian menuntun pada penemuan baru seperti bahan bakar mobil dan pesawat terbang.
Spindletop: Titik Awal Sejarah Industri Sumur Minyak Terhebat di Amerika Serikat (262524)
Monumen Spindletop di Texas, Amerika Serikat | Wikimedia Commons (CC)
Pada awal abad ke-20, Texas memiliki ekonomi pedesaan yang berputar di sekitar pertanian, peternakan, dan kayu. Produksi minyak tidak signifikan saat itu, hanya mewakili satu persen dari total produksi nasional. Namun, fakta bahwa ada cadangan minyak yang cukup besar di suatu tempat di bawah Texas terlihat jelas sebagai peluang baru untuk mendongkrak roda ekonomi.
ADVERTISEMENT
Orang-orang sebetulnya sudah tahu tentang minyak di daerah itu selama ratusan tahun. Pada pertengahan abad ke-16, orang Spanyol menggunakan minyak dari rembesan di dekat Sabine Pass untuk mendempul kapal mereka. Para pemukim di dekat Nacogdoches menggunakan minyak yang merembes sebagai pelumas, sebelum tahun 1800-an. Ada pula pengeboran pertama yang dilakukan tepat setelah Perang Saudara (atau setelah tahun 1865) di sebuah tempat bernama Danau Sour. Padatahun-tahun berikutnya, banyak penemuan minyak terjadi di Texas bagian timur dan tengah, terutama di Corsicana pada tahun 1896.
Jadi, dengan informasi tentang minyak yang sudah bukan rahasia lagi di Texas, pada awal tahun 1890-an, Patillo Higgins, seorang mekanik berlengan satu dan pedagang kayu, menjadi yakin bahwa ada minyak yang dapat ditemukan di bawah bukit bernama Spindletop, di dekat Kota Beaumont, di tenggara Texas.
ADVERTISEMENT
Higgins telah memperhatikan gas menggelembung dari banyak mata air kecil di bukit itu. Dia sudah mencoba menyalakannya dan memang segera terbakar. Dia bahkan membeli buku tentang geologi dan belajar sendiri semua yang dia perlu ketahui tentang pembentukan dan eksplorasi minyak. Pada tahun 1892, ia pun mengorganisir Perusahaan Minyak, Gas, dan Manufaktur Gladys City, dan mencoba mengebor Bukit Spindletop.
Sial, usaha besarnya itu tidak membuahkan hasil. Sampai-sampai ia kehabisan uang.
Dalam aksi putus asa terakhir, Higgins memasang iklan di majalah. Dia mencari seorang kolega. Hanya satu orang yang menjawab lowongan Higgins, yakni Kapten Anthony F. Lucas. Seorang ahli geologi berpengalaman yang tahu banyak tentang kubah garam; dan Spindletop adalah salah satunya.
ADVERTISEMENT
Lucas membuat kesepakatan dengan Higgins. Ia melanjutkan jejak-jejak tanah dari Higgins dan memulai operasi pengeborannya sendiri. Tetapi ketika Lucas juga kehabisan uang, ia mendekati John Galey dan James Guffey, pemburu sumur minyak paling sukses di negara itu.
Galey dan Guffey setuju untuk membantu mendanai pengeboran, tetapi Lucas hanya akan mendapatkan satu per delapan bagian. Higgins, sebaliknya, tidak akan mendapatkan apa-apa, kecuali Lucas membagi bagiannya.
Galey, yang memiliki kemampuan luar biasa untuk menemukan minyak, pada suatu pagi pergi untuk memeriksa bukit, ditemani oleh istri Lucas. Saat itu Lucas sedang berada di luar kota; dan Galey menancapkan tiang di tanah, di sebelah mata air kecil yang menggelegak. Ia berkata kepada Nyonya Lucas: "Beritahu Kaptenmu itu untuk memulai sumur pertama di sini. Dan katakan padanya bahwa saya tahu dia akan mendapatkan sumur minyak terbesar ....”
Spindletop: Titik Awal Sejarah Industri Sumur Minyak Terhebat di Amerika Serikat (262525)
Semburan sumur minyak terhebat dalam sejarah Amerika Serikat di Spindletop tahun 1901 | Wikimedia Commons
Jadi, pengeboran dimulai pada musim gugur tahun 1900. Para pengebor berjuang melewati pasir apung setinggi puluhan meter, yang telah membuat frustrasi semua upaya sebelumnya. Pada ketinggian sekitar 265 meter, seperti yang telah diramalkan Galey, minyak mulai terlihat.
ADVERTISEMENT
Tetapi, lapisan pasir-minyak ini terlalu lembut dan halus. Teknologi pada masa lampau belum cukup baik untuk memulihkan minyak dari lumpur.
Para pengebor memutuskan untuk melanjutkan pekerjaannya; dan pada ketinggian sekitar 335 meter, mereka menemukan kantong minyak yang sangat besar. Awalnya, lumpur mulai menggelembung dengan kekuatan besar dari dalam sumur. Dalam hitungan detik, tekanan besar di dalam sumur menembakkan pipa bor seberat 6 ton keluar dari tanah, naik ke atas derek, dan menjatuhkannya dari atas.
Kejutan tak terduga itu menciptakan keheningan ....
Para pengebor, yang telah berpencar untuk hidup mereka, kembali mendekati sumur dengan hati-hati ... untuk mengecek derek dalam kekacauan yang mengerikan, dengan puing-puing dan lumpur sedalam 15 sentimeter di lantai derek.
ADVERTISEMENT
Ketika mereka mulai membersihkan lumpur, sumur mulai bergemuruh. Lumpur mulai meletus lagi dengan suara gemuruh yang memekakkan telinga.
Letusan itu diikuti oleh gas dan akhirnya minyak hijau yang berat. Geiser minyak terbang lebih dari 45 meter di udara, dua kali lebih tinggi dari derek itu sendiri.
Selama sembilan hari berikutnya, sumur tersebut mengalir dengan kecepatan yang belum pernah terjadi sebelumnya, yaitu 100.000 barel per hari. Jumlah yang jauh lebih banyak daripada sumur produksi minyak mana pun di Amerika Serikat.
Bahkan, faktanya, semburan minyak Spindletop telah menghasilkan lebih banyak minyak daripada gabungan semua sumur minyak di Amerika Serikat. Tak seorang pun pernah melihat yang seperti ini sebelumnya, kecuali mungkin di Baku, di Azerbaijan. [*]
ADVERTISEMENT