News
·
6 Desember 2019 17:32

Yakhchāl, Kulkas Kuno dari Abad ke-7 di Iran

Konten ini diproduksi oleh Absal Bachtiar
Yakhchāl, Kulkas Kuno dari Abad ke-7 di Iran (6464)
Foto: Kulkas ini telah digunakan masyarakat Iran sejak abad ke-17 SM
Saat ini, menyimpan es tentu saja dilakukan dengan menggunakan lemari es alias kulkas. Di seluruh dunia, kulkas sudah jadi alat yang sangat mudah ditemukan di setiap rumah sehingga perkara menyimpan es bukanlah hal yang sulit.
ADVERTISEMENT
Namun, pernahkah terbayang bagaimana cara orang pada zaman dahulu menyimpan es? Tentu saja, kulkas belum ditemukan sehingga ada cara lain yang digunakan.
Cara yang paling umum dilakukan orang zaman dahulu untuk menyimpan es adalah membangun ruangan khusus. Ketika musim dingin stok es yang melimpah, akan dimasukkan ke ruangan tersebut dan diberi pelapis seperti jerami untuk menjaganya agar tidak meleleh saat musim panas sehingga, bisa digunakan untuk aneka makanan dan minuman.
Yakhchāl, Kulkas Kuno dari Abad ke-7 di Iran (6465)
Foto: Atap bangunan Kulkas Yakhchāl
Di Iran, ruangan khusus untuk menyimpan es sudah dikenal sejak abad ke-17 sebelum masehi. Ruangan khusus itu berupa bangunan berbentuk seperti telur yang terbuat dari material lumpur.
Cara orang Iran mendapatkan es pada masa itu juga sungguh unik. Iran adalah negara yang sebagian besar wilayahnya berupa gurun pasir dengan air tawar yang tak mudah didapat. Tentu saja, membawa es dari daerah lain yang jauh juga tidak memungkinan mengingat minimnya teknologi transportasi.
ADVERTISEMENT
Di bagian belakang ruangan penyimpanan es terdapat semacam saluran berbentuk memanjang. Pada musim dingin, air dituangkan di saluran itu pada malam hari. Kemudian pada siang harinya, saluran ditutup oleh semacam dinding untuk membuatnya tetap teduh tanpa terpapar panas matahari.
Pada malam hari, es akan terbentuk dan dikumpulkan lalu dipindahkan ke dalam ruangan sebelum pagi tiba. Cara ini dilakukan setiap malam sampai stok es di dalam ruangan menjadi banyak.
Di Iran, pada musim dingin suhu akan turun sampai titik beku sementara panasnya begitu terik pada siang hari. Inilah yang membuat cara di atas bisa dilakukan.
Sumber: nytimes.com | amnesty.org | amusingplanet.com
Sumber foto: commons.wikimedia.org

sosmed-whatsapp-whitesosmed-facebook-whitesosmed-twitter-whitesosmed-line-white