kumparan
17 Mar 2019 13:51 WIB

Mural-Mural Kreatif Jelang Pemilu 2019 untuk Pemilih Milenial Aceh

Para pelukis menggambar mural di dinding stadion Lampineung untuk sosialisasi Pemilu 2019, Banda Aceh, Minggu (17/3). Foto: Suparta/acehkini
Zaki Alfiza telaten betul mengoles cat pada dinding tembok. Ujung kuas harus dia papah agar tak keluar dari pola yang telah dibikin sebelumnya. Pria 22 tahun itu tengah menggambar mural di tembok Stadion Haji Dimurthala, Lampineung, Kota Banda Aceh, Aceh, Sabtu (16/3).
ADVERTISEMENT
Pelukisan mural di tembok pagar markas klub Persiraja Banda Aceh itu merupakan bagian dari perlombaan yang digelar oleh Komisi Independen Pemilihan (KIP) Provinsi Aceh.
Pada kegiatan kali ini, lembaga penyelenggara pemilihan umum (Pemilu) itu mengusung tema "pemilih berdaulat, negara kuat". Sebanyak 19 tim mural mengadu kreativitas pada karya masing-masing. Panitia memberikan waktu selama dua hari, Sabtu dan Minggu (16 dan 17 Maret 2019), bagi peserta untuk menyelesaikan gambarnya.
Sebanyak 19 tim di Aceh ambil bagian dalam lomba Mural Pemilu 2019. Foto: Suparta/acehkini
Zaki yang mewakili tim kaligrafi Ha Ana Dza dari program studi Bahasa Arab, Universitas Islam Negeri (UIN) Ar-Raniry, mengusung konsep Fakara Qablal Qiyami. Jika diartikan dalam Bahasa Indonesia, maknanya "berpikirlah sebelum berbuat".
"Kenapa kami mengusung konsep ini, karena menjelang pemilu saat ini banyak sekali ditemukan hoaks-hoaks. Dengan mural ini kami mengajak masyarakat agar berpikir terlebih dahulu sebelum berbuat, seperti menyebarkan informasi hoaks," kata Zaki kepada Acehkini, Minggu (17/3).
ADVERTISEMENT
Zaki yang memang bergiat pada seni kaligrafi menggunakan teknik kaligrafi. Bersama teman satu jurusannya, Rizki Imam, mereka memadukan konsep lukisan kaligrafi dengan graffiti pada muralnya.
Mural berkonsep kaligrafi ala Zaki. Foto: Suparta/acehkini
Ini terlihat dari aksara Arab yang tertulis lebih besar pada bagian atas. Di bawahnya, dia menggambar langit biru, gunung hijau, dan satu jalanan aspal hitam. Tak hanya itu, di jalanan aspal, Zaki turut menambah gambar pria berkepala gajah sembari tersenyum dan menarik gerobak dengan sebelah tangan.
Di bagian lain, Hernisa Putri sedang memilah cat berdasarkan warna. Perempuan 18 tahun itu bagian dari anggota tim Hayasa Art. Tim mural dari program studi sendratasik, Universitas Syiah Kuala itu, melukis mural dengan konsep pemilu bersih tanpa suap.
ADVERTISEMENT
Suap dalam mural Hayasa Art dilukiskan dengan gambar yang kerap mewakili suap. Misalnya, mereka menggambar tikus dengan rupa: berdasi, perut buncit, dan pada bagian kepala terdapat dua tanduk merah.
Tikus itu sedang membisiki seorang pria yang memakai kopiah meukeutop (khas Aceh). Bisikan itu sepertinya tidak berhasil, karena sang pria menutup lubang kupingnya dengan jemari tangan.
"Sekarang kan banyak sekali peserta pemilu yang menggunakan uang agar memperoleh suara, kami mengkampanyekan pemilu bersih tanpa suap seperti ini," tutur Nisa sembari melanjutkan mengoles kuas.
Seorang peserta lomba Mural Pemilu menyelesaikan gambarnya di Lampineung, Banda Aceh, Minggu (17/3). Foto: Suparta/acehkini
Tak berbeda jauh dengan Hernisa, Zulfan mengusung konsep mural memilih jangan seperti melempar dadu. Pria 22 tahun itu menggambarkan beberapa orang yang sedang melempar anak dadu.
Makna memilih seperti melempar dadu adalah melakukan pemilihan tanpa mengenal lebih dahulu calon yang bakal dipilih. "Kami mengajak masyarakat agar jangan asal-asalan saat memilih pada pemilu," kata Zulfan.
ADVERTISEMENT
Zulfan dari tim Vanna Art. Dia melukis mural dengan istrinya, Kana Rahmi (21). Rahmi yang mengenakan cadar dan berkacamata tampak teliti dalam mengoles kuas. Keduanya sama-sama mahasiswa Pendidikan Bahasa Arab di UIN Ar-Raniry, Kota Banda Aceh.
Salah satu pesan dalam mural di Banda Aceh, Minggu (17/3). Foto: Suparta/acehkini
Komisioner KIP Aceh, Akmal Abzal, mengatakan perlombaan mural digelar sekaligus dengan jingle pemilu yang melibatkan sembilan band lokal di Aceh. Dari dua kegiatan seni itu, dia ingin mendorong partisipasi masyarakat terutama kalangan milenial pada Pemilu 2019 pada 17 April nanti.
"Kami berharap pemilih milenial lebih tereduksi dengan adanya perlombaan ini," kata dia kepada Acehkini. []
Reporter: Habil Razali
Tulisan ini adalah kiriman dari publisher, isi tulisan ini sepenuhnya menjadi tanggung jawab penulis. Laporkan tulisan
Lorem ipsum dolor sit amet 
Lorem ipsum dolor sit amet, consectetur adipiscing elit.
11 Desember 2017 · · ·
Lorem ipsum dolor sit amet 
Lorem ipsum dolor sit amet, consectetur adipiscing elit.
11 Desember 2017 · · ·
Lorem ipsum dolor sit amet 
Lorem ipsum dolor sit amet, consectetur adipiscing elit.
11 Desember 2017 · · ·