Beranda
Trending
Video
Galeri Foto
News
Entertainment
Mom
Food & Travel
Tekno & Sains
Otomotif
Woman
Bola & Sports
Bisnis
Buzz
Tentang kumparan
Facebook
Instagram
Twitter
Youtube
Line
News
·
27 April 2021 15:17

TNI AL: Hanya Negara Bodoh yang Tembak KRI Nanggala

Konten ini diproduksi oleh kumparan

Foto ini mungkin mengganggumu, apakah tetap ingin melihat?

KRI Nanggala-402. Foto: Dok. TNI AL

TNI AL menjawab dugaan masyarakat yang menyebut KRI Nanggala-402 ditembak oleh kapal asing. Asrena KSAL Laksamana Muda TNI Muhammad Ali mengatakan dugaan itu berlebihan.

ADVERTISEMENT

"[KRI Nanggala ditembak] kapal asing ini saya rasa berlebihan kemudian [disebut] ditembak oleh kapal asinglah," kata Ali dalam keterangannya, Selasa (27/4).

Sebab jika KRI Nanggala ditembak oleh kapal asing, maka suara ledakan akan terdengar oleh sonar. Bahkan terlihat oleh mata telanjang air laut sedikit naik sebagai efek dari ledakan tersebut.

"Jadi tidak ada ledakan pada saat kejadian itu dari pengamatan kapal yang ikut dalam latihan bersama KRI Nanggala kemarin," ujarnya.

Foto ini mungkin mengganggumu, apakah tetap ingin melihat?

Pengibaran bendera setengah tiang di dek KRI dr Soeharso-990 ketika sandar di Pelabuhan Tanjung Wangi, Banyuwangi, Jawa Timur, Senin (25/4). Foto: Zabur Karuru/Antara Foto

Danseskoal Laksamana Muda TNI Iwan Isnurwanto pun melanjutkan dengan menjelaskan terkait apakah kapal perang dunia boleh melintasi perairan Indonesia. Ia mengatakan, seluruh kapal perang dunia yang akan memasuki perairan Indonesia akan melapor. Meski laporan tidak dilakukan setiap hari.

"Sehingga mungkinkah ada kapal selam di situ? Mungkin. Tapi pada saat itu enggak mungkin karena pada saat latihan, ini kurang lebih ada delapan kapal yang melakukan pengamanan, terus ada dua kapal friget kita yang mempunyai kemampuan sonar untuk mendeteksi. Sehingga tidak mungkin [ada kapal asing yang masuk]," jelas Iwan.

ADVERTISEMENT
Hanya negara bodoh yang tembak kapal kita. Jadi saya mohon yang satu itu dilepaskan tidak pernah ada hal seperti itu.--Laksamana Muda Iwan Isnurwanto

Apalagi, lanjut dia, Panglima TNI Marsekal Hadi Tjahjanto sudah menyampaikan tidak ada kepingan kapal. Jika kapal ditembak, pasti akan hancur berantakan dan kepingannya ditemukan di sekitar perairan.

Foto ini mungkin mengganggumu, apakah tetap ingin melihat?

Kapal Selam KRI Nanggala-402. Foto: M Risyal Hidayat/ANTARA FOTO

"Tidak ada kepingan. Kalau misalnya ditembak oleh kapal selam, tahu kapal yang lain pasti hancur berantakan," tuturnya.

Ali kemudian menegaskan KRI Nanggala hancur dan terbelah hingga tiga bagian kemungkinan besar karena kuatnya arus di bawah laut. Namun, penyebab pasti masih dalam penyelidikan.

"Iya bisa jadi begitu [karena kuatnya arus bawah laut]. Ini masih dalam penyelidikan dan ini membutuhkan waktu yang cukup lama. Kita akan mengundang pakar-pakar kapal selam. Bahkan tidak hanya dalam negeri, mungkin dari luar negeri. Karena kita punya konvensi pengawal kapal selam sedunia, makanya ada Ismerlo itu. Itu akibat dari kesepakatan conference kapal selam sedunia," pungkasnya.

ADVERTISEMENT