Ternyata Bus Damri Punya Trayek di Luar Negeri, Ini Rutenya

19 Februari 2021 6:29

Foto ini mungkin mengganggumu, apakah tetap ingin melihat?

Ternyata Bus Damri Punya Trayek di Luar Negeri, Ini Rutenya
Seorang pelintas batas yang masuk dari Malaysia mendorong tas bawaannya di Pos Lintas Batas Negara (PLBN) Entikong di Kabupaten Sanggau, Kalimantan Barat. Foto: ANTARA FOTO/Agus Alfian

Bus Damri ternyata tak cuma melayani angkutan dalam maupun antar kota. Tak banyak yang tahu, Perusahaan Otobus (PO) milik negara ini juga menyediakan angkutan lintas negara.

ADVERTISEMENT

Sebutannya adalah layanan bus ALBN atau Antar Lintas Batas Negara. Ada dua trayek yang beroperasi: Pontianak tujuan Kuching (Malaysia) dan Pontianak tujuan Bandar Seri Begawan (Brunei Darussalam).

Foto ini mungkin mengganggumu, apakah tetap ingin melihat?

Bus Damri di luar negeri. Foto: dok. Istimewa

Asisten Manager Pemasaran dan Pengembangan Usaha Perum DAMRI Cabang Pontianak, Ahmad Bukhari menjelaskan, trayek tersebut merupakan hasil pertemuan kerja sama Sosial Ekonomi Malaysia Indonesia atau Sosek Malindo 1990 silam dalam bidang penyediaan sarana transportasi.

"Disepakati kuota kendaraan yang dimiliki masing-masing PO Indonesia 2 dan Malaysia 2, salah satunya Damri yang menjadi pionir Pontianak-Kuching sejak 1992 pengurusan izin trayek dan resmi operasi 1993," terangnya kepada kumparan, Rabu (17/2).

Foto ini mungkin mengganggumu, apakah tetap ingin melihat?

Bus Damri di luar negeri. Foto: dok. Istimewa

Trayek Indonesia ke Malaysia yang ada di pulau Kalimantan itu menempuh jarak sekitar 347 km dan waktu tempuh kurang lebih 9 jam. Keberangkatan tersedia setiap pukul 07.00 WIB dari terminal Sei Ambawang.

ADVERTISEMENT

Sementara bicara kelas bus, menggunakan bus besar Executive dan Royal Class, masing-masing dibanderol Rp 230 ribu dan Rp 260 ribu. Yang membedakan adalah jumlah kursinya, versi tertinggi alias Royale 23 seat 2-1, satunya 34 seat 2-2.

Adapun pengadaan busnya dipercayakan kepada Mercedes-Benz, dan bodi builder karoseri Laksana. Tampak beberapa bus yang beroperasi menggunakan bodi Legacy SR HD2 Prime, garapan karoseri yang bermarkas di Ungaran, Jawa Tengah.

Foto ini mungkin mengganggumu, apakah tetap ingin melihat?

Para penumpang bus Damri trayek ke luar negeri. Foto: dok. Istimewa

Ada juga bus antar negara trayek Pontianak tujuan Bandar Seri Begawan yang beroperasi sejak 2008. Waktu tempuh rute ini sejauh plus minus 1.137 km atau setara dengan panjang dari Merak hingga Banyuwangi.

"Waktu tempuhnya sekitar 26 jam, tergantung lamanya transit, karena ke Brunei melintasi Pos Lintas Batas Negara (PLBN) Entikong dan Tebedu, juga perbatasan Malaysia dengan Brunei," tambahnya.

ADVERTISEMENT

Khusus Damri lintas tiga negara ini hanya tersedia kelas Executive, harganya Rp 750 ribu dan keberangkatan juga serupa pukul 07.00 WIB dari lokasi yang sama di atas.

Foto ini mungkin mengganggumu, apakah tetap ingin melihat?

Bus Damri di luar negeri. Foto: dok. Istimewa

Kebanyakan penumpang Damri lintas negara tersebut selain pelancong dan pekerja, juga Warga Negara Indonesia (WNI) yang melakukan opsi kunjungan ke Kuching, Malaysia untuk berobat.

Namun okupansi kedua layanan ALBN Damri tadi diakui Bukhari cenderung menurun sejak adanya penerbangan langsung dari Pontianak ke Kuching beberapa tahun belakangan.

Foto ini mungkin mengganggumu, apakah tetap ingin melihat?

Bus Damri di luar negeri. Foto: dok. Istimewa

Operasional Damri bus ALBN dihentikan sementara

Maka dari itu dijelaskan Bukhari, awal 2020 lalu sebenarnya Damri telah menyediakan bus Damri Limousine Class, dengan kapasitas 23 kursi captain seat, berkonfigurasi 2-1, ditambah layanan pramugara. Ada juga merambah layanan bus pariwisata di Kuching.

ADVERTISEMENT

Sayang kondisi pandemi COVID-19 memaksa layanan baru tersebut harus dihentikan sementara waktu, termasuk operasional Damri ALBN sejak 18 Maret 2020 hingga waktu yang belum ditentukan, guna menekan penyebaran virus corona.

Read more!