Beranda
Trending
Video
Galeri Foto
News
Entertainment
Mom
Food & Travel
Tekno & Sains
Otomotif
Woman
Bola & Sports
Bisnis
Buzz
Tentang kumparan
Facebook
Instagram
Twitter
Youtube
Line
Food & Travel
·
24 Januari 2021 7:56

Alasan Kenapa Pesawat Komersial Tak Bekali Parasut untuk Penumpang

Konten ini diproduksi oleh kumparan
Ilustrasi pesawat Foto: shutter stock

Pesawat khusus seperti pesawat militer umumnya dilengkapi dengan parasut untuk mengantisipasi kemungkinan munculnya kecelakaan pesawat. Pesawat militer, seperti jet tempur, memiliki beberapa parasut yang dapat digunakan penumpang pesawat di saat keadaan darurat yang ekstrem.

ADVERTISEMENT

Parasut biasanya berfungsi sebagai alat penyelamat awak pesawat. Para penumpang nantinya akan melakukan pendaratan saat pesawat mengalami kondisi bahaya. Dalam situasi seperti itu, melompat keluar dari pesawat bisa jadi merupakan satu-satunya pilihan untuk bertahan hidup.

Jika dilihat dari fungsinya, parasut secara umum dapat digunakan untuk memperlambat gerak turun seseorang. Sehingga, ketika berada pada kondisi darurat di ketinggian tertentu, setidaknya dapat menolong penumpang, salah satunya saat pesawat jatuh.

Lantas, apa alasannya pesawat komersial tidak ada parasut di dalamnya?

Raphael Domjan bereaksi terjun dengan parasut dari pesawat SolarStratos, pesawat dua tempat duduk bertenaga surya, di Payerne, Swiss (25/8). Foto: Denis Balibouse/REUTERS

Dilansir Conde Nast Traveler, salah satu alasan pesawat terbang komersial tidak dilengkapi dengan parasut dikarenakan penumpang tidak terlatih menggunakan parasut ketika menyelamatkan diri saat kondisi darurat. Tak hanya itu, penumpang juga tidak dibekali bagaimana cara mendarat dengan benar.

ADVERTISEMENT

Bahkan, seorang penerjun payung pun membutuhkan pelatihan dan beberapa persiapan sebelum melakukan aksinya.

"Ketika seorang penerjun payung jatuh dari pesawat dan parasut dikembangkan (dalam keadaan terikat ke pesawat), biasanya membutuhkan waktu empat hingga lima jam pelatihan," kata Director of Safety and Training for the U.S Parachute Association, Jim Crouch.

"Bahkan apabila seseorang sudah terlatih untuk menggunakan parasut, dalam kondisi pesawat komersial yang biasanya melintas di ketinggian 35.000 kaki, hal itu pun juga tidak pantas dilakukan," lanjutnya.

Ilustrasi pesawat jatuh Foto: Shutter Stock

Di sisi lain, parasut juga tak bisa dipakai semudah menggunakan pelampung penyelamat yang tersedia di bawah kursi pesawat. Selain itu ukurannya juga harus pas dengan tubuh masing-masing penumpang.

Terjun dengan parasut tidak semudah dibayangkan orang awam. MenurutUSPA USParachute Association, cara tandem adalah cara termudah dan paling popular untuk melakukan terjun payung atau sky diving untuk pertama kalinya. Peserta yang belum pernah melakukan terjun payung sebelumnya perlu waktu setengah jam untuk mengikuti instruksi di darat.

ADVERTISEMENT

Setelah itu,penerjunan terjun payung akan dilakukan dari ketinggian 13.000 kaki, bersama berimpitandengan instruktur berpengalaman. Sementara itu, pada penerjunan Accelerated Freefall, penerjun dengan sistem parasut yang terpasang harus ditemani oleh dua instruktur di sisi kiri dan kanannya.

com-Ilustrasi pesawat. Foto: Shutterstock

Pada tahap ini,penerjun pemula harus menghabiskan empat hingga lima jam kelas pelajaran di darat sebelum terbang. Hal ini termasuk mempelajari manuver tubuh, serta cara komunikasi menggunakan tangan dengan instruktur saat di udara.

Para instruktur akan memegangi tali pengamanpenerjun pemula, hingga ia mengembangkannyaparasutnya. Selanjutnya,pemanduan akan dilakukan melalui instruksi radio agar pendaratan dapat dilakukan dengan selamat.

Tak hanya itu, penerjunpenerjun berpengalaman juga hanya bisa melakukan terjun payungpenerjunan pada ketinggian tidak lebih dari 15.000 kaki. New Zealand Parachute Industry Association bahkan tidak mengizinkan anggotanya penerjunnyauntuk terjun pada ketinggian lebih dari 16.500 kaki.

ADVERTISEMENT

Uniknya, perusahaan penerbangan pada awalnya pernah menyediakan parasut bagi penumpangnya untuk pesawat berkecepatan 90 knot atau 166 kilometer per jam. Salah satu penerbangan dengan parasut sebagai alat keselamatan dilakukan di atas pesawat Boeing Model 40 yang hanya memuat dua orang. Akhirnya, pada 1920-an parasut tak lagi digunakan untuk para penumpang.

***

Saksikan video menarik di bawah ini.

Read more!

(Simak panduan lengkap corona di Pusat Informasi Corona).