Konten dari Pengguna

Muncul 100% Kredibel: Rahasia Mengungkap Kebohongan

Antaiwan Bowo Pranogyo
Praktisi, Dosen STIE Indonesia Jakarta, Instruktur dan Konsultan di bidang SDM, Risk Manajemen dan Internal Audit. Seorang pembelajar dan pengajar, moto hidupnya: Memberi Value Added kepada masyarakat adalah kewajiban bukan hak.
29 Maret 2024 8:54 WIB
·
waktu baca 5 menit
comment
0
sosmed-whatsapp-white
copy-link-circle
more-vertical
Tulisan dari Antaiwan Bowo Pranogyo tidak mewakili pandangan dari redaksi kumparan
Ilustrasi Orang berbohong Sumber: https://www.pexels.com/sad-black-girl-covering-mouth-7114722/
zoom-in-whitePerbesar
Ilustrasi Orang berbohong Sumber: https://www.pexels.com/sad-black-girl-covering-mouth-7114722/
ADVERTISEMENT
sosmed-whatsapp-green
kumparan Hadir di WhatsApp Channel
Follow
Di dalam dunia yang penuh dengan interaksi manusia, menjadi kredibel adalah kunci untuk berhasil dalam berbagai bidang. Saya punya teman, Santi, yang merupakan seorang headhunter terkenal. Dia memiliki keahlian yang luar biasa dalam memilih karyawan untuk kliennya. Suatu hari, saya bertanya padanya apa rahasianya. Santi dengan santainya menjawab, Mungkin karena saya hampir selalu bisa mendeteksi kebohongan saat wawancara.
ADVERTISEMENT
Saya penasaran, bagaimana dia bisa tahu?
Dia menceritakan kisah seorang wanita muda yang dia wawancarai untuk posisi direktur pemasaran di sebuah perusahaan kecil. Wanita itu tampak tenang selama wawancara, tetapi Santi melihat sesuatu yang tidak biasa. Saya bertanya tentang gaji. Tanpa menyimpang dari tatapannya, dia memberi tahu saya. Saya bertanya apakah dia menikmati pekerjaannya. Tetap menatap saya, dia menjawab 'ya.' Kemudian saya bertanya mengapa dia meninggalkan pekerjaan sebelumnya.
Santi melanjutkan, Pada saat itu, matanya sekilas bergerak sebelum kembali menatap saya. Kemudian, sambil menjawab pertanyaan saya, dia bergeser di kursinya dan melepaskan satu kaki dari yang lain. Pada satu titik, dia menempatkan tangan di mulutnya.
Dia berkata, Itu semua yang saya butuhkan. Dengan kata-katanya, dia memberi tahu saya bahwa dia merasa 'peluang pertumbuhannya terbatas di perusahaan sebelumnya. Tetapi tubuhnya memberi tahu saya bahwa dia tidak benar-benar jujur. Santi menjelaskan bahwa gerakan-gerakan kecil itu sendiri tidak membuktikan bahwa seseorang sedang berbohong, tetapi itu sudah cukup menjadi pertanda bahwa dia ingin menyelidiki lebih lanjut.
ADVERTISEMENT
Jadi saya mencobanya, lanjut Santi. Saya mengubah topik pembicaraan dan kembali ke wilayah netral. Saya bertanya tentang tujuan-tujuannya untuk masa depan. Sekali lagi, wanita itu berhenti bergerak. Dia melipat tangan di pangkuannya saat menceritakan bagaimana dia selalu ingin bekerja di perusahaan kecil agar bisa langsung terlibat dalam lebih dari satu proyek.
Lalu saya mengulangi pertanyaan saya sebelumnya. Saya bertanya lagi apakah hanya karena kurangnya peluang pertumbuhan yang membuatnya meninggalkan posisinya sebelumnya. Dan benar saja, sekali lagi, wanita itu bergeser di kursinya dan sejenak memalingkan pandangan. Sambil terus berbicara tentang pekerjaan terakhirnya, dia mulai menggosok lengan.
Santi terus menyelidiki hingga akhirnya dia menemukan kebenaran. Pelamar tersebut telah dipecat karena perselisihan sengit dengan direktur pemasaran tempatnya bekerja.
ADVERTISEMENT
Profesional sumber daya manusia yang mewawancarai pelamar dan petugas polisi yang memeriksa tersangka dilatih untuk mendeteksi kebohongan. Mereka tahu persis apa yang harus dicari. Kami, yang tidak mengerti petunjuk-petunjuk khusus itu, memiliki naluri keenam saat seseorang tidak menceritakan kebenaran kepada kami.
Baru-baru ini, seorang rekan saya sedang mempertimbangkan untuk merekrut agen pemesanan internal. Setelah mewawancarai seorang kandidat, dia berkata padaku, Saya tidak yakin. Saya tidak benar-benar percaya dia memiliki kesuksesan seperti yang dia klaim.
"Kamu pikir dia berbohong padamu?" tanyaku.
Tentu saja. Dan yang lucu adalah saya tidak tahu mengapa. Dia menatapku langsung. Dia menjawab semua pertanyaanku langsung. Ada sesuatu yang tidak beres.
Pemberi kerja sering merasa seperti ini. Mereka memiliki firasat tentang seseorang tetapi mereka tidak bisa mengungkapnya. Karena itu, banyak perusahaan besar beralih ke poligraf, atau detektor kebohongan, sebuah alat mekanis yang dirancang untuk mendeteksi apakah seseorang berbohong. Bank, apotek, dan toko swalayan sangat mengandalkannya untuk skrining pra-pekerjaan. Kejaksaan, Departemen Kehakiman, dan sebagian besar departemen kepolisian telah menggunakan poligraf pada tersangka.
ADVERTISEMENT
Menariknya, poligraf sebenarnya bukan detektor kebohongan sama sekali, Yang bisa dilakukan mesin itu hanya mendeteksi fluktuasi dalam sistem saraf otonom kita-perubahan dalam pola pernapasan, keringat, kemerahan, denyut jantung, tekanan darah, dan tanda-tanda lain dari kegembiraan emosional.
Jadi apakah akurasinya tinggi? Ya, sering kali. Mengapa? Karena saat orang rata-rata berbohong, mereka merasa gugup secara emosional dan terjadi perubahan fisik. Ketika itu terjadi, orang tersebut mungkin bergerak-gerak. Orang yang berpengalaman atau terlatih dalam berbohong, bagaimanapun, dapat memperdaya poligraf.

Hati-hati dengan Penampilan Berbohong-Bahkan Ketika Anda Menceritakan Kebenaran

Masalah muncul bagi kita saat kita tidak berbohong tetapi merasa emosional atau terintimidasi oleh orang yang sedang kita bicarakan. Seorang pria muda yang bercerita kepada wanita menarik tentang kesuksesan bisnisnya mungkin akan bergeser-geser di tempatnya. Seorang wanita yang membicarakan rekam jejak perusahaannya kepada klien penting mungkin akan menggosok lehernya.
ADVERTISEMENT
Masalah lebih lanjut muncul dari atmosfer. Seorang pengusaha yang sama sekali tidak merasa gugup mungkin akan melonggarkan kerahnya karena ruangan terlalu panas. Seorang politisi yang memberikan pidato di luar ruangan mungkin akan berkedip-kedip secara berlebihan karena udara berdebu. Meskipun salah, gerakan-gerakan gelisah ini memberi pendengar kesan bahwa ada yang tidak beres atau firasat bahwa pembicara itu berbohong.
Komunikator profesional, sadar akan bahaya ini, dengan sengaja menahan gerakan apa pun yang bisa dianggap orang sebagai ketidakjujuran. Mereka menatap pendengar dengan tajam. Mereka tidak pernah meletakkan tangan di wajah mereka. Mereka tidak menggosok lengan ketika merasa kesemutan atau menggaruk hidung mereka ketika gatal. Mereka tidak melonggarkan kerah mereka ketika panas atau berkedip karena berdebu. Mereka tidak menghapus keringat di wajah mereka atau melindungi mata mereka dari matahari. Mereka menahan diri karena mereka tahu bahwa gelisah merusak kredibilitas. Pertimbangkan debat presiden yang terkenal pada 25 September 1960, antara Richard Milhous Nixon dan John Fitzgerald Kennedy. Pakar politik berspekulasi bahwa kurangnya riasan Nixon, gelisahnya, dan mengelap keringatnya di depan kamera membuatnya kalah dalam pemilihan.
ADVERTISEMENT
Jika Anda ingin terlihat sebagai seseorang yang benar-benar kredibel, cobalah untuk menahan gerakan-gerakan ekstra saat komunikasi Anda penting. Saya menyebut teknik ini "Batasilah Gelisah."

Batasilah Gelisah

Saat percakapanmu benar-benar penting, biarkan hidungmu gatal, telingamu berdesir, atau kakimu bergerak. Jangan gelisah, menggeliat, bergoyang, bergerak-gerak, atau menggaruk. Dan yang paling penting, jauhkan tanganmu dari wajahmu. Gerakan tangan di dekat wajahmu dan semua gelisah bisa memberi pendengar kesan bahwa kamu sedang berbohong.
Sekarang mari kita bahas tentang kecerdasan. Apakah orang bisa terlihat lebih cerdas dari yang sebenarnya? Nah, pernahkah Anda mendengar tentang Hans, si kuda penghitung? Hans dianggap sebagai kuda paling cerdas dalam sejarah, dan dia menggunakan teknik yang akan saya sampaikan.