Pencarian populer

Perubahan Gunung Anak Krakatau Terekam Satelit

Semburan material vulkanik Anak Gunung Krakatau. (Foto: Dicky Adam Sidiq/kumparan)

Citra satelit Sentinel-1 melengkapi keping teka-teki sumber tsunami Selat Sunda yang meluluhlantakkan pesisir Banten dan Lampung, Sabtu (22/12/2018). Rangkaian gambar dari milik European Space Agency (ESA) itu memastikan adanya longsor di lereng barat daya gunung Anak Krakatau.

Foto-foto tersebut dirangkai oleh kanal berita bencana alam, CATnews, melalui akun Twitter @CATnewsDE. Foto hitam-putih itu memperlihatkan perubahan tapak Anak Krakatau sebelum dan setelah tsunami terjadi. Lingkar tapak Anak Krakatau berubah hampir 180 derajat mulai dari barat laut hingga tenggara. Riak gelombang laut ikut terekam di bagian yang berubah tersebut.

Foto: perubahan tapak Gunung Anak Krakatau sebelum dan setelah tsunami Selat Sunda. Kredit: ESA, CATnews

Sisi barat dan barat daya menjadi lokasi dengan perubahan terbesar. Diperkirakan sejumlah besar material gunung masuk ke laut. Berdasarkan peta bawah laut yang disediakan Christine Deplus dari Institut de Physique du Globe de Paris (1995), daerah yang hilang tersebut berada di tubir jurang. Di bawahnya terdapat "lembah" berkedalaman 250 meter di bawah permukaan laut.

Dari studi sejarah aktivitas vulkanik di daerah tersebut, kita sudah mengetahui bahwa lembah tersebut sejatinya merupakan kawah gunung yang meletus dan pecah saat Krakatau meletus pada 1883. Kini, kawah tersebut menjadi cekungan di bawah laut dengan lebar sekitar 5-6 kilometer

Foto: Thomas Giachetti

Thomas Giachetti dari University of Oregon dalam makalah ilmiahnya pada 2012 menyebut sisi barat daya Anak Krakatau sangat mungkin mengalami longsor. Simulasi yang ia lakukan menunjukkan kolom material sebesar 0,28 kilometer kubik bisa ambrol ke dasar laut.

Bisa dibayangkan material dalam jumlah besar meluncur dari ketinggian 200-300 meter ke laut dan terus menghujam ke kedalaman laut berkedalaman 250 meter. Skenario ini sama artinya dengan mengaduk-aduk laut di kawasan Anak Krakatau sampai akhirnya memicu tsunami dengan ketinggian beragam di pesisir Lampung dan Banten.

Foto: Thomas Giachetti

Data simulasi itu memperkirakan ketinggian tsunami maksimal 1,4 meter di Anyer; 3,4 meter di Carita; 2,7 meter di Kalianda; 0,3 meter di Bandar Lampung. Angka tersebut bisa kita bandingkan dengan tsunami 22 Desember lalu yang tercatat oleh tide gauge BIG, yaitu 0,9 meter di Stasiun Marina Jambu, Cinangka; 0,35 meter di Stasiun Ciwandan, Anyer; 0,36 meter di Stasiun Kota Agung; dan 0,28 meter di Stasiun Pelabuhan Panjang, Bandar Lampung.

Longsor punggung Anak Krakatau menjadi tersangka utama pemicu tsunami Selat Sunda. Ini sekaligus menjadi jawaban atas kebingungan BMKG dan PVMBG mengenai mekanisme tsunami.

"Longsor bawah laut masih menjadi salah satu yang hipotesanya harus kita pecahkan. Gempa bumi sudah terpecahkan, nah, penyebab longsoran ini apa?" kata Kabid Mitigasi Gunung Api PVMBG, Wawan Iriawan, di PVMGB, Kota Bandung, Minggu (23/12).

Anak Krakatau dari Tenggara. (Foto: Dok: Anton William)
Tulisan ini adalah kiriman dari user, isi tulisan ini sepenuhnya menjadi tanggung jawab penulis. Laporkan tulisan
Lorem ipsum dolor sit amet 
Lorem ipsum dolor sit amet, consectetur adipiscing elit.
11 Desember 2017 · · ·
Lorem ipsum dolor sit amet 
Lorem ipsum dolor sit amet, consectetur adipiscing elit.
11 Desember 2017 · · ·
Lorem ipsum dolor sit amet 
Lorem ipsum dolor sit amet, consectetur adipiscing elit.
11 Desember 2017 · · ·
Bagikan ide, informasi, momen dan cerita kamu melalui
kumparan
Dengan ini kamu menyetujui syarat
& layanan dari kumparan
Tentang kumparan · Bantuan · Ketentuan & Kebijakan Privasi · Panduan Komunitas · Pedoman Media Siber · Iklan · Karir
2019 © PT Dynamo Media Network
Version: web: