News
·
17 April 2021 9:41

Perburuan Harta Karun Dinasti Ming di Natuna Makin Marak

Konten ini diproduksi oleh BATAMNEWS
Perburuan Harta Karun Dinasti Ming di Natuna Makin Marak (71559)
searchPerbesar
Salah satu mangkok porselen yang ditemukan warga di Bunguran Batubi. (Foto: Yanto/Batamnews)
Natuna, Batamnews - Perburuan harta karun peninggalan Cina di Kecamatan Bunguran Batubi, Kabupaten Natuna tengah viral.
ADVERTISEMENT
Setiap harinya masyarakat Natuna baik dari Kecamatan Batubi maupun dari luar Batubi, berbondong bondong datang ke daerah Sedarat dan Sebangkar Desa Semedang-Batubi untuk bertaruh nasib mendapatkan benda-benda sejarah yang diduga peninggalan pedagang dari negeri tiongkok tersebut.
Drajat, warga asal Desa Sedarat Baru, Kecamatan Batubi, menceritakan kisahnya dalam perburuan harta karun peninggalan Tiongkok tersebut kepada batamnews, Kamis (15/4/2021) sore.
Perburuan Harta Karun Dinasti Ming di Natuna Makin Marak (71560)
searchPerbesar
Salah satu mangkok porselen yang ditemukan warga di Bunguran Batubi. (Foto: Yanto/Batamnews)
Biasanya, dirinya bersama rekan-rekannya yang berjumlah 5-6 orang berangkat untuk mencari harta karun tersebut pada malam hari setelah salat tarawih.
"Biasanya malam, kalo pas belum masuk bulan puasa kemaren siang hari," ucapnya.
Dengan berbekal besi berukuran panjang sekitar satu meter hinga satu setengah meter dan cangkul, mereka langsung menuju lokasi di daerah Sedarat dan Sebangkar yang jaraknya sekitar 1 km dari desa mereka.
ADVERTISEMENT
Sesampainya di lokasi mereka harus masuk ke dalam hutan untuk mencapai lokasi. Setibanya di lokasi mereka mulai menusukkan besi yang mereka bawa tersebut ke dalam tanah.
"Kalau terasa keras dan bunyinya lain berarti itu ada harta karunnya mas, dan biasanya dalam satu areal penemuan itu bukan hanya satu tapi bisa sampai tujuh sampai 20 artefak kita temui," ucapnya.
Artefak yang dimaksud kebanyakan berupa barang-barang porselen berupa piring, mangkok, guci kecil, cangkir, emas berbentuk perhiasan, hingga batangan emas.
"Kalau yang barang porselen yang paling mahal dan di cari orang yang berukir naga, itu bisa sampai Rp 200 juta harganya," ungkap Drajat.
Selain berukir naga, ada juga yang berukir dua ikan mas dan satu ikan mas, di mana setiap ukiran tersebut merupakan ukiran timbul (relief).
ADVERTISEMENT
Menurut keterangan sejumlah warga, kebanyakan hasil penemuan mereka yang berupa alat-alat porselen tersebut berasal dari Dinasti Ming.
Perburuan Harta Karun Dinasti Ming di Natuna Makin Marak (71561)
searchPerbesar
Salah satu mangkok porselen yang ditemukan warga di Bunguran Batubi. (Foto: Yanto/Batamnews)
Hal tersebut mereka ketahui dari beberapa kolektor barang antik yang datang ke Batubi untuk melihat dan membeli barang antik hasil dari penggalian warga tersebut.
Sejauh ini belum ada respons khusus dari pemerintah daerah setempat terkait peninggalan purbakala yang mulai dijarah para pemburu, dan ditampung para kolektor.
(Yan)
Baca berita lainnya di www.batamnews.co.id
Berita ini pertama kali terbit di
Baca Lainnya
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
·
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
·
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
·
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020