Arti Shah Rukh Khan bagi Perempuan India: Cinta hingga Ketidakadilan Ekonomi

Konten Media Partner
5 Desember 2021 15:57
·
waktu baca 7 menit
sosmed-whatsapp-whitecopy-link-circlemore-vertical
Arti Shah Rukh Khan bagi Perempuan India: Cinta hingga Ketidakadilan Ekonomi (74412)
zoom-in-whitePerbesar
Khan adalah salah satu superstar terbesar Bollywood.
"Kenapa kamu suka Shah Rukh Khan?"
Saya bertanya tentang sang superstar Bollywood kepada beberapa teman saya baru-baru ini.
Mereka terkejut - itu bukan pertanyaan yang pernah mereka pikirkan, begitu pula dengan saya.
Tetapi sebuah buku baru, Desperately Seeking Shah Rukh, membuat saya bertanya-tanya.
Mereka berkata ia "menawan" dan "bersahaja" sebagai protagonis; "lucu", "sarkastik", dan "jujur" dalam wawancara, dan "tidak segan" dalam usahanya mengejar ketenaran dan uang.
Ketika saya menanyakan alasan lain, mereka berpikir lebih dalam tentang peran-peran yang ia mainkan, berkomentar tentang bagaimana Khan tak pernah menjadi protagonis yang "macho", tetapi sensitif dan berusaha mati-matian demi perempuan yang ia cintai.
"Itu benar! Kami menyukainya karena kecintaannya pada perempuan!" kata salah satu teman saya, yang membuat ia terkejut sendiri.
Itulah yang ditemukan penulis Shrayana Bhattacharya ketika ia mengajukan pertanyaan yang sama kepada puluhan perempuan, semuanya penggemar Khan.
Tapi yang mengejutkan, kisah-kisah tentang fandom perempuan ini, sebetulnya, adalah kisah tentang ketidakadilan ekonomi.
"Dengan memberi tahu saya tentang kapan, bagaimana dan mengapa mereka menyukai Shah Rukh, mereka memberi tahu kita tentang kapan, bagaimana, dan mengapa dunia menghancurkan hati mereka," tulis Bhattacharya, mengungkap mimpi, kecemasan, dan pemberontakan para perempuan di dunia yang selamanya menempatkan mereka pada posisi yang kurang menguntungkan.
Cerita-cerita tersebut berasal dari hampir dua dekade pertemuan, percakapan, dan persahabatan dengan perempuan lajang, menikah, atau di antara keduanya di India utara.
Mereka adalah perempuan Hindu, Muslim, dan Kristen; ibu rumah tangga yang bahagia dan tidak bahagia; pegawai perempuan yang puas dan frustrasi; dan perempuan kelas pekerja yang pasrah dan gelisah.
Mereka hanya dipersatukan oleh kecintaan mereka pada Shah Rukh Khan.
Khan muncul di kehidupan perempuan India pada tahun 1990-an, bersama dengan Coca-Cola dan TV kabel, bukti sebuah era baru, ketika banyak reformasi ekonomi membuka India ke dunia - hal yang kami sebut liberalisasi.
"Saya ingin menceritakan kisah tentang para perempuan 'pasca-liberalisasi' itu dan saya mendapati Khan membantu saya dengan cara yang tak biasa," kata Bhattacharya.
Arti Shah Rukh Khan bagi Perempuan India: Cinta hingga Ketidakadilan Ekonomi (74413)
zoom-in-whitePerbesar
Khan memiliki banyak penggemar perempuan.
Ia tengah mensurvei para buruh pabrik dupa di sebuah daerah kumuh perkotaan di India barat pada tahun 2006 tatkala ia menyadari bahwa mereka bosan dengan pertanyaan tentang upah.
Jadi, saat istirahat, ia mulai mengobrol dengan mereka, bertanya kepada mereka tentang jagoan Bollywood favorit mereka.
"Mereka jauh lebih tertarik untuk berbicara tentang kesenangan mereka dan kesenangan mereka adalah Shah Rukh Khan."
Ini menjadi pencair ketegangan dalam survei berikutnya dan segera Bhattacharya menemukan bahwa para perempuan ini disatukan tidak hanya oleh Khan tetapi juga "pasar tenaga kerja yang tidak setara dan kesulitan mereka sendiri di rumah".
Dan itu tidak berubah bahkan ketika ia berbicara dengan perempuan kelas menengah atau kaya.
Mengapa tidak bisa lebih banyak laki-laki menjadi seperti Shah Rukh di film-film? Adalah keluhan umum.
"Mereka mengonstruksi Shah Rukh Khan - mereka semua membayangkannya berdasarkan realitas dan aspirasi mereka," kata Bhattacharya.
Pengabdian Khan kepada tokoh perempuan menandakan seorang pria yang memberi perhatian nyata, yang benar-benar mendengarkan seorang perempuan.
Kecemasan akan nasib, sifat yang dimiliki oleh banyak peran yang ia mainkan, menjadikannya pasangan ideal bagi para perempuan, yang jarang memegang kendali atas hidup mereka sendiri.
Kerapuhannya yang tampak jelas - Khan selalu menangis, hal yang jarang dilakukan jagoan pria Bollywood - berarti ia tidak pernah malu untuk menunjukkan perasaannya atau peduli dengan perasaan perempuan.
"Saya berharap seseorang dapat berbicara dengan saya atau menyentuh saya seperti yang Shah Rukh lakukan dengan Kajol di Kabhi Khushi Kabhie Gham, tetapi itu tidak akan pernah terjadi. Sifat suami saya sangat keras dan kasar," kata seorang perempuan muda Muslim yang bekerja sebagai buruh di pabrik kain.
Seorang putri bangsawan yang kaya namun tidak bahagia berkata ia ingin membesarkan putra-putranya untuk menjadi "laki-laki yang baik".
Definisinya: mereka "bisa menangis dan mereka membuat istri mereka merasa seperti Shah Rukh membuat kita merasa, aman dan dicintai".
Mereka bukan sekadar fangirl yang tergila-gila, menutup mata pada peran-peran Khan yang lebih problematik. Seperti pada film Anjaam atau Dil Se, di mana ia digambarkan sebagai penguntit.
Sebaliknya, pandangan mereka adalah tatapan kritis. Mereka tidak menyukai film-film itu dan mereka mengatakannya.
Hal yang paling berkesan bagi mereka bukanlah adegan-adegan glamor atau drama - meskipun mereka juga menikmatinya - tetapi momen-momen yang tampaknya tidak mencolok.
Dilwale Dulhaniya Le Jayenge adalah salah satu hit terbesar Khan dan barangkali film romantis Bollywood paling sukses dan digemari sepanjang masa - tetapi ibu dari seorang gadis penggemar dikejutkan oleh satu adegan yang tidak pernah saya perhatikan.
"Itu pertama kalinya saya melihat jagoan mengupas wortel dan menghabiskan begitu banyak waktu dengan para perempuan di rumah."
Baginya, itu sangat romantis. Bukannya perempuan-perempuan ini tidak tertarik kepada Shah Rukh Khan secara seksual, namun ketertarikan mereka lebih jauh dari itu.
Arti Shah Rukh Khan bagi Perempuan India: Cinta hingga Ketidakadilan Ekonomi (74414)
zoom-in-whitePerbesar
Khan dan Kajol dikenal sebagai "pasangan emas" di Bollywood.
Khan mengalihkan perhatian mereka dari kebosanan atau menjadi penawar dari patah hati dan ketidakadilan yang mereka alami sehari-hari.
Ia adalah pria yang ingin mereka nikahi bukan karena ia adalah bintang Bollywood, tetapi karena ia penuh perhatian.
Dan seorang pria yang penuh perhatian akan mengizinkan Anda bekerja, menghemat uang, atau setidaknya membiarkan impian Anda hidup - bahkan jika itu hanya berarti mengantarkan Anda ke bioskop untuk menonton film Shah Rukh Khan berikutnya.
Bagi begitu banyak penggemar wanitanya - seorang birokrat yang pernah ditampar ibunya ketika remaja, ia menyelinap ke bioskop untuk menonton film Khan; buruh pabrik kain yang harus menyuap saudara-saudaranya dengan uang hasil jerih payahnya demi menonton film terbaru Khan di layar lebar; pekerja domestik yang berbohong kepada pendetanya supaya ia diizinkan melewatkan gereja empat Minggu berturut-turut untuk menonton film Khan di TV - kegembiraan sederhana dari menonton film adalah kebebasan yang mereka curi.
Bahkan, banyak penggemar Shah Rukh Khan belum pernah menonton filmnya, karena tidak mampu. Mereka mengaguminya dari lagu-lagunya. Tapi bahkan itu bisa membuat mereka tidak disukai.
"Sangat susah bagi perempuan untuk bersenang-senang - sekadar mendengarkan lagu atau mengagumi seorang aktor," kata Bhattacharya.
"Ketika seorang perempuan berkata dia menyukai seorang aktor, dia berkata dia menyukai penampilan seorang pria dan mungkin akan dihakimi karena itu."
Perempuan-perempuan ini mungkin bukan radikal, tulis Bhattacharya, tetapi dalam mencari kegembiraan-kegembiraan sederhana ini, mereka memberontak.
Mereka memberontak dengan menyembunyikan poster-poster Shah Rukh Khan di bawah tempat tidur mereka, mendengarkan dan menari dengan lagu-lagunya, dan menonton film-filmnya - dan karena pemberontakan itu, mereka menyadari apa yang benar-benar mereka inginkan dalam hidup.
Arti Shah Rukh Khan bagi Perempuan India: Cinta hingga Ketidakadilan Ekonomi (74415)
zoom-in-whitePerbesar
Khan telah membintangi lebih dari 100 film dalam perjalanan kariernya yang mencakup tiga dekade.
Sang birokrat, misalnya, bertekad untuk membuat jalannya sendiri di dunia karena ia tidak mau lagi meminta izin untuk menonton film Khan.
Seorang perempuan muda kabur dari rumah setelah ketahuan pergi diam-diam ke bioskop untuk menonton film Khan, berujung perjodohan yang tergesa-gesa dengan seorang pria yang bukan penggemar dan tidak menyukai fakta bahwa ia seorang penggemar.
(Ia sekarang menjadi pramugari dan telah menikahi seorang pria yang "membangkitkan perasaan yang sama" seperti Khan).
Khan bukanlah sebuah janji yang menggoda atau mimpi terlarang bagi saya dan teman-teman saya, yang terlahir di keluarga berada dan menikmati kebebasan yang jauh lebih besar.
Sampai saya membaca buku ini, saya tidak pernah sepenuhnya mengapresiasi pemberontakan dalam perjalanan ibu dan bibi saya ke bioskop hampir setiap hari Jumat untuk pertunjukan larut malam.
Mereka sering mengajak saya, yang tidak menyadari nasib baik saya.
Tapi ia tetap menjadi benang merah yang menghubungkan masa kecil-masa kecil kami yang berbeda - salah seorang perempuan mengatakan Khan mengajarinya bahasa Inggris melalui wawancaranya. Ia mengajari saya bahasa Hindi.
Bhattacharya mengatakan Khan juga ikon pada zamannya - dan banyak yang telah berubah sejak ia menjadi bintang di Bollywood.
"Para perempuan muda tidak ingin menikahi Khan, mereka ingin menjadi dia - mereka menginginkan otonomi dan kesuksesannya."
Buku Shrayana Bhattacharya, Desperately Seeking Shah Rukh: India's Lonely Young Women and the Search for Intimacy and Independence, diterbitkan oleh Harper Collins India