Hotel Mewah Berhantu di AS: Dihuni Presiden, Elvis Presley hingga Pebasket NBA

Konten Media Partner
1 November 2021 15:08
·
waktu baca 7 menit
sosmed-whatsapp-whitecopy-link-circlemore-vertical
Dalam langkah yang bisa jadi keliru, saya dan keluarga saya memesan penginapan di hotel yang mungkin paling berhantu di AS - dan salah satu yang paling terkenal.
The Skirvin Hilton - hotel megah di Oklahoma City yang tampak seperti hotel berbintang enam Waldorf Astoria - adalah bangunan bergaya Art Deco dengan 14 lantai yang dibangun pada 1911.
Hotel ini dikatakan dihantui oleh Effie, seorang pelayan yang bekerja di hotel pada era Pelarangan di AS - periode 1920 hingga 1930 ketika penjualan, pembuatan dan distribusi alkohol dilarang di AS, seperti diamanatkan dalam Amandemen ke-18 dalam Konstitusi Amerika Serikat.
Kala itu, Effie bunuh diri dengan melompat dari ketinggian hotel bersama dengan bayi buah hatinya dengan pendiri hotel, WB Skirvin.
Kisah-kisah hantu seperti itu - seperti tornado yang sering melanda wilayah tersebut - yang melekat pada hotel bergaya Gotik Inggris itu telah menyebar ke kota-kota sekitarnya, terutama di antara tim bola basket NBA yang sering bermalam di sini sebelum bertanding melawan klub tuan rumah Oklahoma City Thunder, hanya untuk mendengar suara derit pintu, erangan dan tangisan yang tak terjelaskan.
"Ada Effie yang seram dan sedih, lalu ada Effie yang ingin masuk ke dalam musik Barry White," kata Steve Lackmeyer, salah satu penulis buku Skirvin, saat kami duduk di Red Piano Bar di hotel.
"Ini adalah kisah hantu paling legendaris di Oklahoma City, jika bukan di seluruh negara bagian. Anda bahkan mendapati orang-orang terkenal yang mengklaim bahwa mereka pernah bertemu dengan Effie yang horny."
Pemain basket dari klub LA Lakers Metta Sandiford-Artest - yang sebelumnya dikenal sebagai Ron Artest - mengeklaim ia diserang oleh hantu di Hotel Skirvin pada 2016.
Pada 2010, Ed Curry, pebasket setinggi lebih dari dua meter yang bermain untuk New York Knicks, menghabiskan sebagian besar waktunya bermalam di Skirvin di kamar rekan satu klubnya, Nate Robinson, karena ia takut tidur sendirian di kamarnya.
Kyrie Irving, yang kini bermain untuk Brooklyn Nets, berencana membintangi film tentang hantu Skirvin.
"Saya tidak berpikir itu berhantu," kata Petra Germany, seniman yang kini sedang melakukan residensi di hotel tersebut.
"Saya pikir pemain NBA hanyalah sekelompok banci."

'Lampu berkedip dan pintu dibanting'

"Orang-orang akan memberi tahu kami bahwa lampu mereka akan berkedip di malam hari atau pintu lemari akan dibanting secara tidak terduga atau akan ada pintu yang berderit," kata Don Jackson, direktur penjualan dan pemasaran hotel Skirvin.
"Ada beberapa cerita angker yang beredar di luar sana tentang hotel, tapi kami lebih memilih untuk menjauh dari mereka karena hal-hal itu tidak pernah terbukti pernah terjadi."
Saya kemudian bilang kepada Jackson bahwa seorang tamu yang saya temui - yang menghadiri konferensi di hotel - mengeklaim rekannya menemukan kata-kata "BANTU SAYA" tertulis di cermin yang berkabut karena uap air panas di kamar mandi.
Dia menjawab: "Kami mendapat laporan baru-baru ini bahwa kata-kata itu mungkin muncul di cermin."
Selain Effie, hotel ini memiliki masa lalu yang penuh warna.
Manajer pertamanya dikatakan menembak dirinya sendiri pada tahun 1913 - aksi bunuh diri yang kemudian diselidiki sebagai pembunuhan.
Permainan rolet dan pesta pora pada era Pelarangan memicu perkelahian senjata gaya Wild West di dalam tempat itu, sehingga memicu insiden tersebut.
Tapi bagi manajemen hotel, tamu legendaris yang menginap di hotel itu termasuk presiden AS Dwight Eisenhower, Harry Truman dan Ronald Reagan, serta Paul McCartney dan Elvis Presley - adalah warisan sejati yang disandang properti itu.
"Sejarah dan keagungan The Skirvin sangat gamblang," kata manajer umum Skip Harless.
"Rasanya hampir dihantui atau dipenuhi dengan DNA semua orang yang pernah berkunjung ke sini dan semua yang telah terjadi di tempat yang istimewa dan megah ini."

Baca juga:

"Saya adalah seseorang yang baru bisa percaya ketika melihatnya," kata Kelsey Huber, salah satu manajer di hotel, saat naik lift.
Sebagai perempuan yang dibesarkan di rumah duka, ia mengatakan ia tidak melihat bukti aktivitas paranormal selama 10 tahun bekerja di hotel.
"Tapi jangan pernah bilang tidak pernah...," tambahnya saat bel lift berbunyi.
Untuk mendapatkan pemahaman yang lebih mendalam tentang hotel, saya mencari Susan Riley, yang hingga saat ini menjabat sebagai sejarawan internal hotel.
Selama enam setengah tahun Riley bekerja di hotel, dia mengaku sering mendengar bayi tangisan selama shiftnya, tetapi kemudian menyadari bahwa ketika pintu samping hotel dibuka di tengah Oklahoma yang berangin kencang, itu membuat embusan angin terdengar seperti tangisan.
Di lantai 10, kami mencari - namun tidak berhasil - lubang peluru yang diduga bersarang di dekat lift; sementara di lantai 11 ada tanda "Jangan Ganggu" di pegangan pintu yang berkibar dengan aneh, mungkin karena embusan angin dari bawah pintu.
Riley menambahkan bahwa seorang perempuan bergaun merah, yang tidak selalu terlihat sebagai hantu, dikatakan bersembunyi di aula.
"[Suara] akustiknya hidup," katanya, menjentikkan jarinya, saat kami mencapai Venetian Room, sebuah ballroom berornamen di lantai paling atas.
"Ruangan ini memiliki banyak aktivitas hantu."
Ia menjelaskan bahwa ia pernah mengatur jamuan makan yang akan digelar esok harinya di ruang pertemuan itu.
Namun, ketika kembali ke ruangan ini keesokan harinya, ia mendapati meja dan kursi untuk jamuan dalam kondisi yang tidak teratur.
Ia bertanya-tanya apakah itu bisa dijelaskan oleh peningkatan gempa bumi baru-baru ini.

Baca juga:

Dr Bryan Farha, seorang profesor dan direktur studi perilaku terapan di Oklahoma City University dan penulis Pseudoscience and Deception: The Smoke and Mirrors of Paranormal Claims, mengatakan kepada saya bahwa ia pernah meneliti Skirvin pada tahun 2004 untuk mencari hantu.
"Saya berjalan setiap inci dari setiap lantai dan tidak menemukan substansi apa pun," katanya.
"Dan saya melakukannya di bawah kondisi yang paling menakutkan - sebelum restorasi, di bawah titik beku dengan listrik dimatikan, jadi senter adalah satu-satunya sarana agar saya bisa melihat. Tetap saja, saya tidak menemukan apa-apa. Hanya sebuah hotel tua, kosong dan dingin."

Aplikasi untuk memindai hantu

Setelah istri saya mengaku mendengar tawa hantu selama beberapa malam, Tanya McCoy, seorang pemburu hantu yang mendirikan Asosiasi Paranormal Oklahoma - yang menawarkan makan malam bertema misteri pembunuhan dan jalan-jalan hantu di Oklahoma - datang ke kamar kami bersama suaminya untuk menyelidiki.
"Anda bisa meletakkan tangan Anda di atas kayu di lantai bawah dan merasakan energinya," kata McCoy.
"Ini gila."
McCoy memegang ponselnya saat dia menggunakan aplikasi GhostTube SLS untuk menangkap figur berwarna hijau yang duduk di kereta bayi, yang tidak terlihat oleh mata telanjang.
Sebuah roh, katanya, sedang duduk di kereta dorong kami. Putri saya tidur di kamar sebelah.
McCoy menelusuri berbagai aplikasinya dengan hati-hati, karena dia baru-baru ini mengalami insiden jatuh di The Raven's Gate, toko miliknya yang menjajakan produk okultisme.
"Mungkin akibat dorongan dari setan," katanya.
Dia menggunakan alat untuk memantau medan elektromagnetik (EMF) dan merekam fenomena suara elektronik (EVP): paraskop untuk melacak listrik statis, perangkat yang digunakan oleh pemadam kebakaran untuk menemukan titik panas dan Pod REM dan Geo Pod untuk melacak jejak kaki.
Melangkah ke aula, McCoy meminta suaminya membuka aplikasi Ghost Hunting Tools yang, menurutnya, memungkinkan roh untuk melekatkan dirinya ke frekuensi yang berbeda dan berkomunikasi melalui kotak teks.
Ia kemudian menggunakan ponselnya untuk memindai lorong.
"Keluar." Tulisan itu tertera aplikasi. Tiba-tiba saya merasa merinding.
Kami berjalan melewati lorong dan merasakan perubahan suhu.
"Itu hantu," kata McCoy.
Ia mengatakan ia merasakan getaran dari atas kepalanya ke bawah dan menunjukkan merinding di lengannya saat kami bergerak menuju lift.
"Kursi", muncul di layar aplikasi Ghost Hunting Tools.
McCoy, menggunakan GhostTube SLS, memperlihatkan sosok tinggi yang duduk di kursi berwarna hijau di depan lift.
McCoy mengatakan sosok itu adalah seorang pria berusia akhir 20-an bernama Charles yang bekerja sebagai kontraktor di pusat kota sebelum tahun 1950.
Dia mengatakan kepada saya bahwa dia merasakan sakit di bagian belakang kepalanya - sering kali, jelasnya, hantu ingin menunjukkan kepada makhluk hidup bagaimana mereka mati.
Kembali menyusuri lorong, kami melewati titik dingin lain di lokasi yang sedikit berbeda.
Aku merasa merinding, dan hal yang sama terjadi pada McCoy.
"Itu dari [kamar] 813," katanya, menunjuk ke pintu di depan kami.
"Pena" muncul di aplikasi. Saya segera menurunkan pena saya dari buku catatan saya.
Saya kemudian menjadi cukup gelisah dan memutuskan saya sudah cukup dengan perburuan hantu ini.
McCoy memberi saya sebuah botol kaca kecil berisi ramuan pelindung yang dibuat dari minyak zaitun dengan campuran herbal.
"Perisai Anda ada dalam botol," katanya.
Malam itu, saya terus mengawasi istri dan putri saya. Cahaya neon dari jam alarm di meja membuat bayangan menakutkan di sekitar kamar kami saat saya tetap waspada terhadap tanda-tanda Charles dan, ya, Effie.
Versi bahasa Inggris dari artikel ini, The Skirvin: The US' most haunted hotel? bisa Anda baca di laman BBC Travel.
Baca Lainnya
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
·
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
·
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
·
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020