Mengenal Ivermectin, Obat Cacing yang Disalahartikan sebagai Obat Ajaib COVID-19

Konten Media Partner
7 Oktober 2021 13:47 WIB
·
waktu baca 8 menit
comment
0
sosmed-whatsapp-white
copy-link-circle
more-vertical

Mengapa Ivermectin yang biasa dipakai untuk mengobati cacingan, disalahartikan sebagai obat ajaib COVID-19?

Mengenal Ivermectin, Obat Cacing yang Disalahartikan sebagai Obat Ajaib COVID-19
zoom-in-whitePerbesar
ADVERTISEMENT
sosmed-whatsapp-green
kumparan Hadir di WhatsApp Channel
Follow
Ivermectin disebut sebagai obat "keajaiban" Covid, diperjuangkan oleh para penentang vaksin, dan direkomendasikan otoritas kesehatan di sejumlah negara. Tetapi BBC mengungkapkan ada kesalahan serius dalam beberapa studi kunci yang diandalkan oleh promotor obat tersebut.
ADVERTISEMENT
Selama beberapa tahun, Ivermectin telah menjadi obat penting anti parasit yang digunakan untuk mengobati manusia dan hewan.
Namun selama pandemi, muncul seruan dari beberapa pendukung untuk menggunakan obat ini untuk hal lain - yaitu melawan Covid dan mencegah kematian.
Otoritas kesehatan di AS, Inggris, dan Uni Eropa telah menemukan bahwa tidak ada cukup bukti untuk menggunakan obat itu guna melawan Covid.
Tetapi ribuan pendukungnya, dan banyak dari mereka adalah aktivis anti-vaksin, terus berkampanye dengan penuh semangat agar obat itu digunakan.
Ivermectin disetujui untuk pengobatan Covid di Peru pada Mei 2020.
Anggota dari berbagai grup di media sosial bertukar tips untuk mendapatkan obat tersebut, bahkan mereka menganjurkan versi yang digunakan untuk hewan.
Kehebohan seputar Ivermectin - berdasarkan kekuatan kepercayaan pada hasil penelitian - telah mendorong banyak orang di seluruh dunia untuk menggunakannya.
ADVERTISEMENT
Para pendukungnya merujuk ke sejumlah studi ilmiah dan acap kali mengklaim bahwa bukti ini acap diabaikan atau ditutup-tutupi.
Tetapi sebuah tinjauan oleh sekelompok ilmuwan independen telah menimbulkan keraguan serius pada para pihak atau badan di balik penelitian tersebut.
BBC mengungkapkan lebih dari sepertiga dari 26 uji coba utama bahwa obat itu dapat digunakan pada Covid itu memiliki kesalahan serius atau tanda-tanda potensi penipuan.
Tidak satu pun hasil uji coba itu menunjukkan bukti yang meyakinkan tentang efektivitas Ivermectin.
Dr Kyle Sheldrick, salah seorang dari kelompok yang menyelidiki berbagai studi tersebut, mengatakan mereka belum menemukan "satu uji klinis" - yang diklaim menunjukkan bahwa Ivermectin dapat mencegah kematian akibat Covid - yang tidak mengandung "tanda-tanda fabrikasi yang jelas atau kesalahan yang begitu kritis sehingga mereka membatalkan penelitiannya" .
ADVERTISEMENT
Berbagai masalah utama di antaranya adalah:
Para ilmuwan dalam kelompok itu - Dr Gideon Meyerowitz-Katz, Dr James Heathers, Dr Nick Brown dan Dr Sheldrick - masing-masing memiliki rekam jejak dalam mengungkap sains yang tidak jujur.
ADVERTISEMENT
Mereka bekerja bersama dari jarak jauh secara informal dan sukarela selama pandemi.
Mereka membentuk kelompok yang melihat lebih dalam studi ivermectin setelah mahasiswa biomedis Jack Lawrence menemukan masalah atas sebuah studi berpengaruh dari Mesir.
Antara lain, mereka menemukan beberapa pasien yang ternyata telah meninggal sebelum riset dimulai. Saat ini tulisan terkait studi ini telah ditarik kembali oleh jurnal ilmiah yang menerbitkannya.
Sekelompok ilmuwan independen memeriksa hampir setiap uji coba terkontrol secara acak (RCT) pada ivermectin dan Covid - secara teori terbukti berkualitas tertinggi - termasuk semua studi utama yang secara teratur dikutip oleh para promotor obat.
RCT melibatkan orang yang dipilih secara acak untuk menerima obat yang sedang diuji atau plasebo - obat tiruan tanpa sifat aktif.
Sejumlah warga Afrika Selatan turun ke jalan untuk menuntut pihak berwenang mengizinkan penggunaan ivermectin.
Tim juga melihat enam uji coba observasional yang sangat berpengaruh.
ADVERTISEMENT
Jenis percobaan ini melihat apa yang terjadi pada orang-orang yang menggunakan obat, sehingga dapat menjadi bias oleh tipe orang-orang yang memilih untuk mengambil tipe pengobatan.
Dari total 26 studi yang diperiksa, ada lima bukti bahwa data tersebut mungkin telah dipalsukan - misalnya, mereka berisi nomor atau baris pasien identik yang hampir tidak mungkin disalin.
Pada lima lainnya ada tanda bahaya besar - misalnya, jumlahnya tidak bertambah, persentase dihitung secara tidak benar atau badan kesehatan setempat tidak menyadari bahwa hal itu telah terjadi.
Di atas uji coba yang cacat ini, ada 14 penulis penelitian yang gagal mengirim data kembali. Para ilmuwan independen telah menandai ini sebagai kemungkinan indikator penipuan.
Sampel makalah penelitian yang diperiksa oleh kelompok independen juga berisi beberapa penelitian berkualitas tinggi dari seluruh dunia.
ADVERTISEMENT
Tapi permasalahan utama pada semua studi itu yaitu membuat klaim berlebihan tentang ivermectin.
Kenyataannya, semakin besar klaim obat itu dapat menyelamatkan dari kematian atau mencegah infeksi, semakin besar pula kekhawatiran bahwa studi itu kemungkinan palsu atau tidak valid, demikian temuan para peneliti.
Meskipun sangat sulit untuk mengesampingkan kesalahan manusia dalam uji coba ini, Dr Sheldrick, seorang dokter medis dan peneliti di University of New South Wales di Sydney, meyakini bahwa sangat mungkin - setidaknya beberapa dari mereka - mungkin telah memanipulasinya secara sengaja.
Sebuah studi baru-baru ini di Lebanon ditemukan memiliki blok rincian 11 pasien yang telah disalin berulang kali - menunjukkan banyak pasien nyata percobaan itu tidak benar-benar ada.
ADVERTISEMENT
Para peneliti mengatakan kepada BBC bahwa "data asli telah dicurangi, disabotase, atau salah dimasukkan dalam file akhir" dan bahwa mereka telah mengajukan agar tulisan itu dicabut dari jurnal ilmiah yang menerbitkannya.
Studi lain dari Iran tampaknya menunjukkan bahwa ivermectin dapat mencegah orang meninggal akibat Covid.
Tetapi para ilmuwan yang menyelidikinya menemukan masalah pada studi itu.
Catatan tentang berapa banyak zat besi dalam darah pasien berisi angka-angka dalam urutan yang tidak mungkin muncul secara alami.
Dan pasien yang diberi plasebo ternyata memiliki kadar oksigen yang jauh lebih rendah dalam darah mereka sebelum percobaan dimulai ketimbang mereka yang diberi ivermectin.
Jadi mereka sudah lebih sakit dan secara statistik lebih mungkin untuk meninggal.
ADVERTISEMENT
Tapi pola ini diulang pada pelbagai pengukuran yang berbeda. Orang-orang dengan pengukuran "buruk" berakhir di kelompok plasebo, orang-orang dengan pengukuran "baik" di kelompok ivermectin.
Kemungkinan ini terjadi secara acak pada semua pengukuran yang berbeda ini semakin kecil, kata Dr Sheldrick.
Dr Morteza Niaee, yang memimpin studi di Iran, membela hasil dan metodologi dan tidak setuju dengan permasalahan yang ditunjukkan kepadanya.
Menurutnya, "sangat normal untuk melihat pengacakan seperti itu" ketika banyak faktor yang berbeda dipertimbangkan dan tidak semuanya memiliki pengaruh apa pun pada peserta yang berisiko terpapar Covid.
Tetapi uji coba di Libanon dan Iran ini sudah dicabut dari makalah untuk Cochrane - pakar internasional dalam meninjau bukti ilmiah - karena uji coba mereka merupakan "studi yang dilaporkan dengan buruk".
ADVERTISEMENT
Tinjauan tersebut menyimpulkan bahwa tidak ada bukti manfaat ivermectin untuk mengobati Covid.
Studi terkait ivermectin yang terbesar dan berkualitas tertinggi yang diterbitkan sejauh ini adalah uji coba bersama di Universitas McMasters di Kanada.
Studi itu tidak menemukan manfaat dari obat itu untuk menangani Covid.
Ivermectin umumnya dianggap sebagai obat yang aman, meskipun ada beberapa laporan tentang efek samping.
Adanya dugaan keracunan ivermectin di AS meningkat luar biasa, tetapi dari basis yang sangat kecil (435 menjadi 1.143 tahun ini) dan sebagian besar kasus ini tidak serius.
Pasien mengalami muntah, diare, halusinasi, kebingungan, mengantuk dan tremor, misalnya.
Tetapi kerugian tidak langsung dapat datang dari klaim bahwa obat itu memberi orang-orang rasa aman yang salah, terutama jika mereka memilih ivermectin ketimbang mencari perawatan di rumah sakit terkait Covid, atau divaksinasi sejak awal.
ADVERTISEMENT
Dr Patricia Garcia, seorang ahli kesehatan masyarakat di Peru, mengatakan dia memperkirakan bahwa 14 dari setiap 15 pasien yang dia lihat di rumah sakit telah menggunakan ivermectin dan pada saat mereka masuk mereka "benar-benar sakit".
Grup besar di Facebook pro-ivermectin telah berubah menjadi forum bagi orang-orang untuk menemukan saran tentang di mana membelinya, termasuk persiapan yang ditujukan untuk hewan.
Beberapa kelompok secara teratur memuat postingan tentang teori konspirasi mengenai ivermectin yang ditutup-tutupi, serta mendorong sentimen anti-vaksin atau mendorong pasien untuk meninggalkan rumah sakit jika mereka tidak mendapatkan obat.
Grup-grup tersebut sering menyediakan pintu gerbang ke lebih banyak komunitas pinggiran di aplikasi Telegram.
Saluran-saluran ini telah mengkoordinasikan upaya pelecehan terhadap para dokter yang gagal meresepkan ivermectin dan tuduhan penyalahgunaan ditujukan kepada para ilmuwan.
ADVERTISEMENT
Prof Andrew Hill, dari University of Liverpool, yang menulis ulasan positif yang berpengaruh tentang ivermectin, awalnya mengatakan dunia harus "bersiap, mendapatkan persediaan, bersiap-siap untuk menyetujui [obat]".
Saat ini dia mengatakan bahwa studi tersebut tidak tahan terhadap pengawasan - tetapi setelah dia mengubah pandangannya, berdasarkan bukti baru yang muncul, dia menerima pelecehan yang kejam.
Sejumlah kecil dokter yang memenuhi syarat memiliki pengaruh berlebihan pada perdebatan seputar ivermectin.
Pandangan pendukung terkemuka Dr Pierre Kory tidak berubah meskipun ada pertanyaan besar selama uji coba. Dia mengkritik "interpretasi dangkal dari data percobaan yang muncul".
Dr Tess Lawrie - dokter medis yang berspesialisasi dalam kehamilan dan persalinan - mendirikan The British Ivermectin Recommendation Development (Bird) Group.
ADVERTISEMENT
Dia telah menyerukan jeda untuk program vaksinasi Covid-19 dan telah membuat klaim tidak berdasar yang menyiratkan bahwa vaksin Covid telah menyebabkan sejumlah besar kematian berdasarkan kesalahan membaca data keamanan yang umum.
Ketika ditanya bukti apa yang dapat meyakinkan bahwa ivermectinnya tidak bekerja, dia menjawab: "Ivermectin bekerja. Tidak ada yang akan meyakinkan saya."
Dia mengatakan kepada BBC: "Satu-satunya masalah dengan basis bukti adalah upaya tanpa henti untuk melemahkannya."
Di seluruh dunia, awalnya, bukan penentangan terhadap vaksin, tetapi kekurangannya yang menyebabkan orang menggunakan ivermectin.
Obat tersebut di berbagai titik telah disetujui, direkomendasikan atau diresepkan untuk Covid di India, Afrika Selatan, Peru dan sebagian besar Amerika Latin lainnya, serta di Slovakia.
Otoritas kesehatan di Peru dan India telah berhenti merekomendasikan ivermectin dalam pedoman pengobatan.
ADVERTISEMENT
Pada Februari, Merck - salah satu perusahaan yang membuat obat tersebut - mengatakan "tidak ada dasar ilmiah untuk efek terapeutik potensial terhadap Covid-19".
Di Afrika Selatan, obat tersebut telah menjadi medan pertempuran - dokter menunjukkan kurangnya bukti tetapi banyak pasien sangat menginginkan akses karena peluncuran vaksin tidak merata dan bermasalah.
Seorang dokter umum di negara itu menggambarkan seorang kerabat, seorang perawat terdaftar, yang tidak memesan vaksin virus corona yang memenuhi syarat dan kemudian tertular virus tersebut.
"Ketika dia mulai memburuk, alih-alih mendapatkan penilaian dan perawatan yang tepat, dia mengobati dirinya sendiri dengan ivermectin," katanya.
"Alih-alih berkonsultasi dengan dokter, dia melanjutkan dengan ivermectin dan mendapatkan oksigen di rumah.
"Saat saya mendengar betapa rendahnya tingkat saturasi oksigennya (66%), saya memohon putrinya untuk membawanya ke rumah sakit.
ADVERTISEMENT
"Awalnya mereka enggan, tapi saya meyakinkan mereka untuk pergi. Dia meninggal beberapa jam kemudian."
Shruti Menon berkontribusi dalam laporan ini.