Bisnis
·
11 Juni 2021 5:37
·
waktu baca 2 menit

Cara Menghitung BEP Beserta Manfaatnya

Konten ini diproduksi oleh Berita Bisnis
Cara Menghitung BEP Beserta Manfaatnya (27980)
Ilustrasi menghitung BEP. Dok: Pixabay
Break even point, atau yang biasa disingkat menjadi BEP merupakan salah satu istilah dalam lingkup analisis rugi dan laba perusahaan. BEP juga tidak jarang digunakan oleh pelaku saham.
ADVERTISEMENT
Mengutip buku Analisa Laporan Keuangan yang ditulis Munawir, break even atau titik impas adalah suatu keadaan ketika dalam operasi bisnisnya perusahaan tidak menderita rugi maupun tidak mendapatkan untung. Hal ini terjadi karena total keuntungan dan kerugian berada pada posisi 0 titik break even point.

Manfaat Break Even Point

Ada beberapa manfaat dari penerapan perhitungan BEP dalam bisnis. Di antaranya yaitu:
- Untuk mengetahui jumlah minimum dari pendapatan yang harus dipertahankan. Tujuannya untuk mencegah kehilangan uang.
- Untuk mengetahui jumlah penjualan yang harus dicapai setiap bulannya.
- Untuk mengetahui perubahan dari segi harga jual, biaya, serta volume penjualan. Dengan BEP juga bisa didapatkan informasi terkait petunjuk dalam menyelesaikan masalah atau pertimbangan dalam mengambil keputusan.
ADVERTISEMENT

Komponen Break Even Point

Terdapat tiga komponen yang akan digunakan dalam perhitungan break even point, antara lain:
- Fixed cost (biaya tetap), yaitu biaya tetap yang dikeluarkan perusahaan baik ketika sedang dalam tahap produksi atau tidak. Contohnya adalah biaya sewa bangunan, gaji pegawai, pajak, dan asuransi usaha.
- Variable cost (biaya variabel), yaitu biaya yang bergantung pada tingkat dan volume produksi perusahaan. Bila produksi meningkat, maka variable cost juga ikut meningkat. Contohnya adalah komisi penjualan, biaya transportasi, biaya listrik dan air, dan lain sebagainya.
- Selling price (harga jual), yaitu harga jual barang atau jasa produksi per unit.
Cara Menghitung BEP Beserta Manfaatnya (27981)
Ilustrasi BEP. Dok: Pixabay

Cara Menghitung BEP

Dalam menghitung BEP, terdapat dua rumus yang akan digunakan, yaitu rumus unit dan rumus nominal mata uang. Secara umum, kedua rumus tersebut digambarkan seperti berikut:
ADVERTISEMENT
BEP Unit = Biaya Tetap : (Harga per Unit : Biaya Variabel per unit)
BEP Nominal = Biaya Tetap : (Kontribusi Margin per Unit : Harga per Unit)

Contoh Perhitungan BEP

Misalnya terdapat seorang pengusaha bernama Dul. Ia mempunyai toko pensil yang biaya tetapnya mencapai Rp 5.000.000. Sementara biaya variabel mencapai Rp 200.000 dan harga jual setiap unitnya Rp 1.500.000.
Untuk perhitungan BEP Unit dari contoh kasus di atas dapat diuraikan menjadi sebagai berikut.
BEP = Rp 5.000.000 : (Rp1.500.000 – Rp200.000)
BEP = 3,84 unit atau 4 unit
Sedangkan, untuk perhitungan BEP nominal, rumus yang digunakan adalah rumus yang kedua, maka perhitungannya menjadi seperti berikut.
BEP= Rp 5.000.000 / (Rp 1.500.000 – Rp 200.000) / Rp 1.500.000
ADVERTISEMENT
BEP= Rp 5.600.000
Kurang lebih seperti itulah bagaimana cara menghitung BEP dan rumus yang umum digunakan untuk menghitungnya. Semoga bermanfaat.
(AMP)