Hadist Surga di Bawah Telapak Kaki Ibu, Ini Penjelasan Maknanya

Menyajikan informasi terkini, terbaru dan terupdate mulai dari politik, bisnis, selebriti, lifestyle dan masih banyak lagi.
Konten dari Pengguna
21 September 2021 15:33
·
waktu baca 3 menit
sosmed-whatsapp-whitecopy-link-circlemore-vertical
Tulisan dari Berita Hari Ini tidak mewakili pandangan dari redaksi kumparan
Ilustrasi anak dan ibu muslim. Foto: Shutter Stock
zoom-in-whitePerbesar
Ilustrasi anak dan ibu muslim. Foto: Shutter Stock
ADVERTISEMENT
Berbakti kepada orangtua adalah kewajiban bagi setiap Muslim. Menjalankannya dengan penuh keikhlasan dapat bernilai pahala di sisi Allah. Perbuatan ini juga menjadi salah satu amalan yang disukai Rasulullah.
ADVERTISEMENT
Islam menganjurkan umatnya untuk lebih berbakti kepada ibu, sebab derajatnya tiga kali lebih tinggi daripada ayah. Dalam sebuah hadist, Rasulullah bersabda:
الْجَنَّةُ تَحْتَ أَقْدَامِ الأمَّهَات؛ مَن شِئن أدخلن، ومَنْ شِئن أخْرَجن-.
“Surga di bawah telapak kaki ibu. Siapa yang dikehendaki (diridhai) para ibu, mereka bisa memasukkannya (ke surga); siapa yang dikehendaki (tidak diridhai), mereka bisa mengeluarkannya (dari surga).”
Apa maksud dari hadist tersebut? Untuk mengetahuinya, simak penjelasan berikut.

Hadist Surga di Bawah Telapak Kaki Ibu

Hadist surga di bawah telapak kaki ibu sebenarnya memiliki makna yang cukup dalam. Hadist ini tidak bisa diartikan begitu saja tanpa mengetahui penjelasan maknanya.
Ilustrasi anak dan ibu. Foto: Shutter Stock=
zoom-in-whitePerbesar
Ilustrasi anak dan ibu. Foto: Shutter Stock=
Mengutip buku Kumpulan Tanya Jawab Keagamaan oleh Pustaka Ilmu Sunni Slafiyah, maksud hadist surga di bawah telapak kaki ibu ialah patuh dan ridhanya seorang Muslim menjadi penyebab masuknya ia ke dalam surga. Al-Aamiri pernah berkata:
ADVERTISEMENT
"Maksudnya ukuran dalam berbakti dan khidmah pada para ibu bagaikan debu yang berada dibawah telapak kaki mereka, dianjurkan mendahulukan kepentingan mereka atas kepentingan sendiri dan memilih berbakti pada mereka ketimbang pada hamba-hamba Allah lainnya. Ini karena merekalah yang rela menanggung beban penderitaan kala mengandung, menyusui serta mendidik anak-anak mereka".
Hal serupa disampaikan oleh Muhammad Taufik dalam bukunya yang berjudul Malaikat Itu Bernama Ibu. Ia mengatakan bahwa berbakti kepada ibu, tidak membangkang terhadapnya, tidak menyakitinya, tunduk dan rendah diri di hadapannya, akan menjadi wasilah penyebab seorang Muslim masuk surga.
Ilustrasi ibu dan anak salat. Foto: Shutter Stock
zoom-in-whitePerbesar
Ilustrasi ibu dan anak salat. Foto: Shutter Stock
Menurutnya, inilah arti sebenarnya dari kalimat "surga di bawah telapak kaki ibu". Maka, jika kebaikan tersebut mampu menjadi wasilah menuju ke surga, seorang Muslim hendaknya menghindari perlakuan buruk kepada ibunya yang justru akan menghartarkan ia menuju neraka.
ADVERTISEMENT
Pendapat lain disampaikan sebagian ulama tasawuf yang mengartikan hadist ini secara dhahir dan batin. Menurut mereka, baginda Nabi Muhammad SAW adalah ciptaan Allah yang mampu menguasai kesempurnaan bahasa. Sehingga, arti sebuah hadist tidak bisa dimaknai dari satu sudut pandang saja.
Secara dhahir, para ibu dengan keridhaannya mampu menghantarkan seorang anak ke dalam surga. Tentunya ini dapat diraih dengan mengamalkan perilaku rendah hati, patuh, dan hormat kepadanya.
Sedangkan secara bathin dan hakikatnya, para ibu yang mukmin kelak berada di tempat tertinggi bersama dengan Nabi Muhammad SAW, sedangkan setiap makhluk berada di bawahnya. Maka maksud hadist 'surga di bawah telapak kaki ibu' ialah tentang kedudukan para makhluk di surga yang kelak berada di bawah telapaknya.
ADVERTISEMENT
(MSD)
Apa maksud hadist surga di bawah telapak kaki ibu secara dhahir?
chevron-down
Apa maksud hadist surga di bawah telapak kaki ibu secara hakikat?
chevron-down
Bagaimana derajat ibu dalam Islam?
chevron-down
Baca Lainnya
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
·
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
·
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
·
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020