Tekno & Sains
·
16 Maret 2021 9:31

Cara Menghitung Jangka Sorong beserta Contohnya

Konten ini diproduksi oleh Berita Terkini
Cara Menghitung Jangka Sorong beserta Contohnya (1080840)
searchPerbesar
Cara Menghitung Jangka Sorong, Foto: leevalley.com
Saat hendak mengukur panjang dari suatu objek, ada 3 macam alat ukur yang umum digunakan, yaitu: mistar atau penggaris, jangka sorong, dan mikrometer sekrup. Cara menghitung jangka sorong berbeda dengan mistar dan mikrometer sekrup. Alat yang diciptakan oleh ilmuwan asal Prancis yang bernama Pierre Vernier ini memiliki nama lain vernier caliper. Ralat pembacaan dari jangka sorong bernilai ± 0.05 mm, yang berarti 10 kali lebih akurat daripada mistar yang hanya bernilai ralat ± 0.5 mm.
ADVERTISEMENT
Dilansir dari buku IPA FISIKA : - Jilid 1, Mikrajuddin Abdullah (2004: 42-43), jangka sorong mampu mengukur panjang sampai ketelitian 0,1 mm. Jangka sorong memiliki 2 skala, yaitu:
  • Skala pertama yang terletak di rahang utama jangka sorong merupakan skala tetap.
  • Skala kedua yang terletak di rahang yang bergerak merupakan skala nonius atau skala vernier.
Jangka sorong mempunyai 2 fungsi pengukuran yaitu:
  • Mengukur panjang sisi luar dari suatu objek, seperti diameter dari kawat atau ketebalan dari pelat logam
  • Mengukur panjang sisi dalam dari suatu objek, seperti diameter dari rongga pipa atau suatu lubang

Bagian Jangka Sorong

  1. Rahang atas jangka sorong untuk mengukur diameter dari suatu objek
  2. Pengunci rahang supaya rahang tidak bergerak
  3. Skala utama untuk membaca nilai ukur
  4. Tangkai jangka sorong untuk mengukur kedalaman dari suatu objek
  5. Rahang bawah untuk mengukur panjang suatu objek dari luar
  6. Skala nonius untuk membaca nilai ukur
  7. Roda penggerak untuk menggerakkan rahang perlahan-lahan
ADVERTISEMENT

Cara Menghitung Jangka Sorong

  1. Ada 2 skala di jangka sorong, yaitu: skala utama yang bernilai cm dan skala nonius yang bernilai 1/10 mm.
  2. Lihat angka 0 di skala nonius. Garis di skala utama yang ada tepat di belakang angka 0 di skala nonius merupakan nilai ukur dari skala utamanya.
  3. Usai mendapatkan nilai ukur dari skala utama, tentukan garis yang berhimpitan di antara skala utama dengan skala nonius untuk membaca juga nilai ukur dari skala nonius. Garis yang berhimpitan di skala nonius adalah nilai ukur dari skala noniusnya.
  4. Jumlahkan hasil nilai ukur dari skala utama dan nilai ukur dari skala noniusnya auntuk mendapatkan panjang objek.

Contoh Soal dan Penyelesaian

Nilai dari skala utama jangka sorong adalah 5, sedangkan dari skala nonius adalah 8. Tentukan hasil pengukuran itu di dalam cm!
ADVERTISEMENT
Jawaban:
Skala utama = 5 cm
Skala nonius = 0,8 mm = 0,08 cm
Hasil pengukuran = 5 cm + 0,08 cm = 5,08 cm
Demikianlah cara menghitung jangka sorong. Selamat belajar! (BR)
sosmed-whatsapp-whitesosmed-facebook-whitesosmed-twitter-whitesosmed-line-white