Tekno & Sains
·
25 Mei 2021 17:40
·
waktu baca 3 menit

Pembuatan Koloid dengan Metode Kondensasi dan Dispersi

Konten ini diproduksi oleh Berita Unik
Pembuatan Koloid dengan Metode Kondensasi dan Dispersi (113287)
searchPerbesar
Ilustrasi praktikum Kimia pembuatan koloid. Foto: Unsplash
Pembuatan koloid sering kali ditemukan dalam pelajaran Kimia. Sebenarnya, bagaimana koloid bisa terbentuk?
ADVERTISEMENT
Mengutip dari buku Kimia terbitan Pusat Perbukuan Departemen Pendidikan Nasional tahun 2009, koloid tersusun atas dua komponen, yaitu fasa terdispersi dan medium dispersi.
Misalnya, campuran susu dengan air. Susu merupakan fasa terdispersi dan air adalah medium dispersinya. Campuran seperti itulah yang disebut dengan koloid.
Cara pembuatan koloid dapat dilakukan dengan mengelompokkan partikel larutan sejati atau menghaluskan bahan yang masih kasar. Kemudian, diaduk dengan medium dispersi.
Ada dua metode pembuatan koloid, yaitu dengan cara kondensasi dan dispersi. Berikut ini adalah penjelasannya.

Pembuatan Koloid dengan Cara Kondensasi

Pembuatan Koloid dengan Metode Kondensasi dan Dispersi (113288)
searchPerbesar
Ilustrasi praktikum Kimia pembuatan koloid. Foto: Unsplash
Proses pembuatan koloid dengan metode kondensasi adalah menggabungkan ion, atom, molekul, atau partikel yang kecil menjadi ukuran yang lebih besar.
Contoh pembuatan koloid dengan cara kondensasi adalah:
ADVERTISEMENT

1. Reaksi Redoks

Reaksi redoks merupakan reaksi yang disertai perubahan bilangan oksidasi.
Contohnya, saat pembuatan sol emas yang dilakukan dengan mereduksi garamnya. Lalu, menggunakan reduktor formaldehida, maka reaksi kimianya dapat dituliskan:

2 AuCl3(aq) + 3 HCHO(aq) + H2O(l) --> 2 Au(koloid) + 6 HCl(aq) + 3 HCOOH(aq)

Contoh lain reaksi redoks dalam pembuatan koloid dapat ditemukan pada reaksi kimia pembuatan sol belerang dari reaksi antara hidrogen sulfida dan belerang dioksida.

2 H2S(g) + SO2(aq) --> H2O(l) + 3 S (koloid)

2. Reaksi Hidrolisis

Reaksi hidrolisis merupakan reaksi suatu zat yang membutuhkan air pada prosesnya.
Contoh reaksi hidrolisis adalah saat pembuatan sol Fe(OH)3 yang terbuat dari larutan FeCl3. FeCl3 ditambahkan pada air panas dalam prosesnya, sehingga menghasilkan sol Fe(OH)3.
ADVERTISEMENT
Persamaan reaksinya dapat dituliskan sebagai berikut:

FeCl3(aq) + H2O(l) --> Fe(OH)3(koloid) + 3HCl(aq)

3. Dekomposisi Rangkap

Pembuatan koloid dengan teknik dekomposisi rangkap. Misalnya, saat membuat sol AgCl dengan cara mencampurkan larutan AgNO3 encer dan larutan HCl encer. Rumus reaksi kimianya dapat dituliskan:

AgNO3(aq) + HCl(aq) --> AgCl(koloid) + HNO3(aq)

4. Penggantian Pelarut

Selain menggunakan cara-cara kimia, pembuatan koloid dapat dilakukan dengan menggantikan pelarut. Misalnya, saat membuat larutan jenuh asam asetat, lalu dicampurkan dengan alkohol yang akan membentuk koloid berupa gel.
Selain itu, saat kamu membuat sol belerang. Belerang bersifat mudah larut pada etanol dan sukar larut pada air. Untuk membuat sol belerang, nantinya akan dilarutkan dalam etanol terlebih dahulu.
ADVERTISEMENT
Kemudian, larutan belerang dan etanol tersebut dimasukkan ke dalam air sedikit demi sedikit. Partikel belerang akan menggumpal dan berbentuk sol dalam air.

Pembuatan Koloid dengan Cara Dispersi

Pembuatan Koloid dengan Metode Kondensasi dan Dispersi (113289)
searchPerbesar
Ilustrasi praktikum Kimia pembuatan koloid. Foto: Unsplash
Pembuatan koloid secara dispersi adalah memecahkan berbagai partikel kasar menjadi berukuran koloid. Setelah itu, partikel tersebut didispersikan dalam medium pendispersinya.
Ada tiga teknik pembuatan sistem koloid dengan metode dispersi, yaitu mekanik, peptisasi, dan busur Bredig. Berikut adalah contoh pembuatan koloid dengan cara dispersi.

1. Teknik Mekanik

Teknik mekanik dalam pembuatan koloid ini akan menggerus butir-butir kasar dengan penggiling koloid hingga tingkat kehalusan tertentu.
Kemudian, butiran halus tersebut dicampur dengan medium dispersi. Misalnya, saat membuat sol belerang.
Awanya, belerang yang berbentuk serbuk digerus dan dicampurkan dengan air.
ADVERTISEMENT

2. Teknik Peptisasi

Teknik peptisasi merupakan salah satu teknik pembuatan koloid yang berasal dari butir-butir kasar atau endapan yang pada prosesnya dibantu oleh zat pemeptisasi.
Zat inilah yang memecahkan butiran kasar menjadi butiran koloid. Contohnya, saat pemecahan zat protein dalam tubuh yang dikatalisis oleh enzim pepsin.

3. Teknik Busur Bredig

Pembuatan koloid dengan teknik Busur Bredik ini biasa digunakan pada pembuatan sol-sol logam. Logam tersebut digunakan sebagai elektroda dan dicelumpak dalam medium dispersi.
Kemudian, pada logam diberi loncatan listrik di kedua ujungnya. Atom-atom pada logam akan terlempar ke air dan mengalami kondensasi yang akhirnya membentuk partikel koloid.
Kesimpulannya, pembuatan koloid metode kondensasi dilakukan lewat molekul atau ion yang bergabung menjadi partikel koloid. Sedangkan untuk metode dispersi, partikel kasar dipecah menjadi partikel koloid.
ADVERTISEMENT
(NSF)