Bisnis
·
23 Juli 2021 16:55
·
waktu baca 2 menit

Pengertian dan Proses Manajemen Risiko

Konten ini diproduksi oleh Berita Update
Pengertian dan Proses Manajemen Risiko (45851)
searchPerbesar
Proses manajemen risiko. Sumber: pixabay.com
Proses manajemen risiko merupakan proses identifikasi, analisis, penilaian, pengendalian dan penghindaran, serta minimalisasi atau penghapusan risiko yang tidak dapat diterima. Sedangkan menurut Smith, manajemen risiko diartikan sebagai proses identifikasi, pengukuran, dan kontrol keuangan dari sebuah risiko yang mengancam aset dan penghasilan dari sebuah perusahaan atau proyek yang dapat menimbulkan kerusakan atau kerugian pada perusahaan tersebut.
ADVERTISEMENT

Proses Manajemen Risiko

Pengertian dan Proses Manajemen Risiko (45852)
searchPerbesar
Proses manajemen risiko. Sumber: pixabay.com
Berikut adalah pengertian proses manajemen risiko yang dikutip dari buku Manajemen Risiko Perusahaan karya Pardjo YAP (2017).
1. Identifikasi Risiko
Perusahaan akan melakukan identifikasi risiko yang dialami atau mungkin akan dialami oleh perusahaan.
2. Mengidentifikasi Bentuk-Bentuk Risiko
Pihak manajemen perusahan telah menemukan bentuk risiko dan mampu menjelaskannya secara detail.
3. Menempatkan Ukuran-Ukuran Risiko
Pihak manajemen perusahaan sudah menempatkan skala yang dipaka, termasuk rancangan model metodologi penelitian yang akan digunakan. Dengan adanya kepemilikan rancangan metodologi penelitian diharapkan perusahaan memiliki pondasi kuat untuk mengolah data.
4. Menempatkan Alternatif-Alternatif
Pihak manajemen perusahaan telah melakukan pengolahan data serta hasilnya akan dijabarkan dalam bentuk kualitatif dan kuantitatif, termasuk akibat atau pengaruh yang akan muncul dari keputusan yang diambil.
ADVERTISEMENT
5. Menganalisis Setiap Alternatif
Pada tahap ini, akan dilakukan analisis dan pemaparan dari berbagai sudut pandang beserta efek yang mungkin saja muncul. Dampak jangka pendek dan jangka panjang juga perlu dipaparkan secara komprehensi dan sistematis supaya mendapatkan gambaran yang jelas.
6. Memutuskan Satu Alternatif
Setelah berbagai alternatif dipaparkan, selanjutnya pihak manajer perusahaan diharapkan sudah mempunyai pemahaman secara mendalam dan memilih satu alternatif dari semua alternatif yang ditawarkan.
7. Melaksanakan Alternatif yang Dipilih
Setelah satu alternatif dipilih, maka manajer perusahaan sudah mengeluarkan Surat Keputusan (SK) yang dilengkapi dengan rincian biaya yang telah disetujui oleh bagian keuangan serta otoritas pengambil penting lainnya.
8. Mengontrol Alternatif yang Dipilih Tersebut
Alternatif yang dipilih akan dilaksanakan oleh pihak tim manajemen dan manajer perusahaan.
ADVERTISEMENT
9. Mengevaluasi Jalannya Alternatif yang Dipilih
Akan dilaksanakan quality control terhadap alternatif yang sudah terpilih dan melaporkan kepada pihak manajer perusahaan.
(Anne)
Baca Lainnya
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
·
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
·
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
·
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020