Inilah 4 Aplikasi Besutan Anak Muda Papua

Konten Media Partner
18 Maret 2023 20:04
·
waktu baca 3 menit
comment
0
sosmed-whatsapp-white
copy-link-circle
more-vertical
Aplikasi Pendamping Desa yang diciptakan anak asli Papua. Foto: istimewa
ADVERTISEMENT
Jayapura, BUMIPAPUA.COM- Para pemuda Papua yang tergabung dalam Papua Muda Inspiratif (PMI) binaan Badan Intelijen Negara (BIN) berhasil menciptakan empat aplikasi baru demi kemajuan Bumi Cenderawasih.
ADVERTISEMENT
Papua Youth Creative Hub (PYCH) memperkenalkan empat aplikasi ciptaan para pemuda tersebut, yang terdiri dari Pacific Park Tour and Travel, Containder (manajemen bank sampah), Aplikasi Pendamping Desa, dan Manajemen Talenta Papua.
Koordinator Keempat Aplikasi Buatan Anak Papua di PYCH, Nanny Uswanas menuturkan kecanggihan empat aplikasi besutan anak Papua tersebut.
Papua Youth Influencer. Foto: istimewa
Pertama, Pacific Park Tour and Travel yang menjadi solusi dari masalah wisata di wilayah-wilayah di Papua.
"Kami mencoba untuk mengintegrasikan antara ekosistem wisata di sana. Kami lihat kan di Papua akses wisatanya agak susah, informasi juga tentang destinasi-destinasi wisata di Papua yang terkenal juga hanya beberapa," tuturnya, Sabtu (18/3/2023).
Nanny mengungkapkan aplikasi ini juga mengenalkan wisata lain dan mengintegrasikannya.
"Nanti, kalau misal kita cari hotel di daerah itu, kita akan tahu di daerah itu ada wisata apa saja," ucapnya.
ADVERTISEMENT
Kemudian, aplikasi Containder untuk mengatur persampahan. Selain meningkatkan kepedulian terhadap lingkungan, aplikasi tersebut dapat meningkatkan retribusi untuk menambah pemasukan APBD dan menurunkan operasional biaya.
Aplikasi pendamping pertanian ciptaan anak asli Papua. Foto: Istimewa
Selanjutnya, ada Aplikasi Pendamping Desa yang dikhususkan untuk masyarakat, pemuda, tokoh perempuan, sampai tokoh agama yang peduli pada pembangunan daerah.
"Aplikasi ini memang agak khusus karena diperuntukkan untuk masyarakat, baik dia pemuda, tokoh perempuan, tokoh masyarakat, hingga tokoh agama yang peduli pada pembangunan di daerah," ungkap Nanny.
Aplikasi berikutnya adalah Manajemen Talenta Papua. Menurut Nanny, aplikasi ini merupakan inovasi baru yang dibuat oleh teman-teman Papua Muda Inspiratif. Aplikasi ini dibuat juga untuk menjawab keresahan dan pernyataan orang tentang di mana talenta Papua.
"Selama ini, orang kalau mencari talenta Papua susah menemukannya. Karena kalau ke beberapa instansi, mereka tidak menemukan skill-skill yang dibutuhkan oleh industri atau dengan sektor-sektor swasta lain," jelasnya.
ADVERTISEMENT
Ia pun mengungkapkan terima kasih kepada Presiden Joko Widodo atas dibangunnya gedung PYCH di Jayapura, Papua.
"Saya mewakili founder dan seluruh anggota Papua Muda Inspiratif di seluruh Papua, ingin mengucapkan terima kasih banyak kepada Bapak Jokowi yang sudah memberikan wadah untuk pengembangan talenta di tanah Papua," katanya.
Dia juga menyampaikan terima kasih kepada BIN yang sudah membina dan memberikan dukungan penuh atas kreasi dan hasil karya mereka.
Nanny berharap gedung PYCH bisa dibangun di beberapa daerah di Papua. Sebab, wilayah Papua sangat luas dan anak mudanya tersebar di daerah-daerah lain.
Sebagai informasi, gedung PYCH direncanakan akan ada di 7 wilayah adat di Provinsi Papua dan Papua Barat, serta satu di Provinsi Maluku. Pembangunan yang digagas Kepala BIN Budi Gunawan berdasarkan arahan Presiden Joko Widodo ini akan menjadi wadah pengembangan diri bagi anak muda di seluruh Papua.
ADVERTISEMENT
Presiden Joko Widodo mengharapkan keberadaan Papua Youth Creative Hub yang dicetuskan dalam pertemuan dengan para generasi muda Papua pada September 2019 silam ini nantinya dapat menjadi pusat pengembangan talenta-talenta di Papua.