Entertainment
·
21 September 2020 20:51

5 Selir yang Terkenal dalam Sejarah Dinasti Tiongkok

Konten ini diproduksi oleh Cinta dan Rahasia
5 Selir yang Terkenal dalam Sejarah Dinasti Tiongkok (26374)
Ilustrasi Wang Zhaojun. Foto: Screen Youtube The Chen Dynasty
Serial yang berasal dari negeri Tiongkok, The Story of Yanxi Palace, telah membangkitkan selera akan kisah-kisah permaisuri kekaisaran dan intrik mereka. Acara hits di layar televisi Tiongkok tersebut menceritakan drama tentang selir licik di istana Dinasti Qing. Kisah ini telah menarik perhatian dan melahirkan banyak meme dan guyonan. Melansir dari scmp, lima selir di bawah ini memiliki pengaruh pada kekaisaran negeri Tiongkok atas tindakan, daya pikat, serta hal lainnya.
ADVERTISEMENT

Wang Zhaojun “Sang Pembawa Kedamaian” (Dinasti Han, 206 SM - 8 M)

Video
Wang Zhaojun adalah seorang suku Han yang menikah dengan pemimpin Xiongnu Chanyu Huhanye. Dia berperan penting dalam menjaga perdamaian antara kerajaan suku dan istana Han.
Xiongnu adalah pengembara yang menempati wilayah yang mencakup Mongolia modern, sebagian dari Tiongkok bagian utara dan Asia Tengah. Mereka telah melawan Han dalam pertempuran perbatasan selama bertahun-tahun.
Pada tahun 53 SM, sebuah tribut didirikan untuk Xiongnu dan istana Han. Wang Zhaojun dikirim untuk menikahi Huhanye. Pernikahan mereka menghasilkan dua putra dan satu putri. Sejarawan dan penyair memuji Wang atas perannya dalam meredakan gencatan senjata selama puluhan tahun antara Xiongnu dan Han.

Wu Zetian “Yang Berdaulat” (Dinasti Tang, 624-705)

Video
ADVERTISEMENT
Wu Zetian tercatat dalam sejarah sebagai satu-satunya wanita yang berdaulat dan memerintah Tiongkok selama lebih dari dua ribu tahun, baik dalam kepemilikan maupun perbuatan. Dia memasuki istana kekaisaran pada usia 14 tahun sebagai selir Kaisar Taizong, kaisar kedua dari Dinasti Tang.
Taizong meninggal ketika Wu berusia 25 tahun. Dia menghindari kehidupan di biara yang diperuntukkan bagi para janda dan menjadi selir penggantinya. Wu memulai perjalanan panjang menuju kekuasaan dan menetapkan dirinya sebagai permaisuri pertama di Tiongkok pada usia 66 tahun, serta memerintah selama 15 tahun sampai kematiannya.
Wu digambarkan sebagai wanita yang kejam. Konspirasi seperti permaisuri yang membunuh putrinya sendiri untuk menjebak saingan telah digambarkan beberapa kali dalam film dan acara TV. Namun, pemerintahannya memperluas wilayah kekaisaran Tiongkok dan membawa reformasi ke pengadilan dan masyarakat sipil.
ADVERTISEMENT

Yang Yuhuan “Sang Kambing Hitam” (Dinasti Tang, 719-756)

Video
Yang Yuhuan dikenal sebagai Yang Guifei atau Selir Yang, terlibat cinta dengan seorang ayah dan putranya. Kaisar Xuanzong, menjadikan Yang sebagai selirnya meskipun dia telah menjadi istri putranya.
Kaisar tua tergila-gila pada Yang dan menghabiskan sebagian besar waktu bersamanya daripada memerintah. Dia juga memberikan posisi penting kepada kerabat selir, yang menyebabkan pemberontakan.
Pemberontakan memaksa Xuanzong dan Yang melarikan diri dari ibu kota. Saat melarikan diri, penjaga kekaisaran menuntut Yang untuk dihukum mati, menyalahkannya atas kerusuhan tersebut. Tak berdaya untuk melawan, Xuanzong memerintahkannya untuk dicekik saat Yang berusia 38 tahun. Pemberontakan usai setelah delapan tahun, namun itu adalah awal dari akhir Dinasti Tang.
ADVERTISEMENT

Chen Yuanyuan “Yang Digadaikan” (Dinasti Ming, 1624-1681)

Video
Lahir di masa kerusuhan, Chen Yuanyuan menjadi yatim piatu di usia muda. Dia bekerja sebagai wanita penghibur sebelum menjadi selir Wu Sangui, seorang jenderal militer dinasti Ming.
Wu Sangui seorang diri membawa jatuhnya Dinasti Ming. Dia membuka gerbang Shanghai, jalur strategis di Tembok Besar yang menghalangi orang Manchuria atau Qing ke utara. Wu membiarkan pasukan Qing yang menyerang dan membantu mereka merebut ibu kota.
Cerita rakyat kemudian menjelaskan bahwa Wu Sangui membelot karena jenderal pada dinasti Ming lainnya, Liu Zongming, telah menculik Chen. Wu Sangui sangat marah dan pernah berkata: "Bagaimana saya bisa menghadapi siapa pun jika saya bahkan tidak bisa melindungi seorang wanita?"
ADVERTISEMENT

Cixi “Sang Tirani” (Dinasti Qing, 1835-1908)

Video
Janda Permaisuri Cixi adalah tokoh terkenal dalam sejarah Tiongkok modern awal, karena pemerintahannya selama 50 tahun mengantarkan berakhirnya imperialisme di Tiongkok.
Cixi memasuki istana Kaisar Xianfeng pada usia 16 tahun dan menjadi selir favoritnya. Ketika Xianfeng meninggal, putranya yang berusia lima tahun diangkat menjadi Kaisar Tongzhi.
Cixi merencanakan kudeta atas dua janda permaisuri dan sekelompok bupati yang diperintah untuk membantunya, sehingga dia adalah satu-satunya bupati yang memimpin.
Selama pemerintahan Cixi, Tiongkok mengalami banyak pergolakan sosial dan campur tangan asing. Pada akhirnya, dia tak kuat menghadapi tantangan ini dan melanjutkan gaya hidupnya yang boros.