Bentrok Petani Tebu Majalengka-Indramayu Diduga Dipicu Provokasi Preman

Konten Media Partner
5 Oktober 2021 18:43
·
waktu baca 1 menit
sosmed-whatsapp-whitecopy-link-circlemore-vertical
Bentrok Petani Tebu Majalengka-Indramayu Diduga Dipicu Provokasi Preman (33050)
searchPerbesar
Petugas mengevakuasi korban tewas dalam bentrokan yang melibatkan petani tebu di perbatasan Indramayu-Majalengka. FOTO: Erick Disy/CIREMAITODAY
Ciremaitoday.com, Indramayu - Bentrokan antarpetani tebu di perbatasan Kabupaten Majalengka dan Indramayu, Jawa Barat, yang menewaskan 2 orang petani, diduga dipicu provokasi preman.
ADVERTISEMENT
Bupati Indramayu Nina Agustina mengutuk aksi premanisme yang menunggangi peristiwa tersebut.
"Premanisme tidak kita halalkan. Tidak kita perbolehkan. Kepala daerah punya tugas menjaga dan melindungi rakyatnya," kata Nina di Pendopo Bupati Indramayu, Selasa (5/10/2021).
Nina menyayangkan bentrokan yang terjadi di perbatasan antara Majalengka dan Indramayu, tepatnya di Desa Kerticala, Kecamatan Tukdana, Indramayu, Senin (4/10/2021).
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
"Akibat ini, semua kena imbasnya. Semua mengalami kerugian, terutama petani," kata Nina.
Nina juga mengapresiasi pihak kepolisian dan TNI yang langsung bergerak cepat mengamankan sejumlah orang. Ia tak menoleransi adanya kepentingan kelompok hingga menimbulkan korban jiwa.
"Saya minta kepada aparat untuk menindak tegas. Bukan saya tidak melindungi rakyat. Tapi jangan sampai ada yang menunggangi atas nama rakyat," ucap Nina.
ADVERTISEMENT
Lebih lanjut, Nina mengaku sebelumnya telah melakukan koordinasi terkait penyelesaian garapan lahan. Ia menduga adanya ketidaksabaran salah satu kelompok terkait upaya dalam menyelesaikan lahan garapan.
"Ini ada ketidaksabaran dan berlarut larut akhirnya meledak," kata Nina.***
Baca Lainnya
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
·
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
·
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
·
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020