Tawuran, Dua Kubu Simpatisan Calon Kades di Cirebon Bentrok akibat Saling Ejek

Konten Media Partner
18 September 2023 15:49 WIB
·
waktu baca 2 menit
comment
0
sosmed-whatsapp-white
copy-link-circle
more-vertical
Bentrokan massa dua kubu pendukung calon kuwu/kepala desa di Jalan Pantura, Kapetakan, Kabupaten Cirebon, diwarnai aksi saling lempar batu. Foto : Istimewa
ADVERTISEMENT
Ciremaitoday.com, Cirebon-Bentrokan massa terjadi di Jalan Pantura Desa Kapetakan, Kecamatan Kapetakan, Kabupaten Cirebon, Jawa Barat, Senin (18/9/2023). Massa yang terdiri dari dua kubu pendukung calon kuwu atau kepala desa ini, terlibat aksi saling lempar batu atau tawuran saat akan melaksanakan tahapan penetapan nomor urut.
ADVERTISEMENT
Pantauan di lokasi, akibat dari aksi tawuran itu, kendaraan yang hendak melintasi jalur tersebut terpaksa dihentikan sementara, sehingga sempat membuat kemacetan.
Kapolres Cirebon Kota, AKBP Muhammad Rano Hadiyanto membenarkan kejadian tersebut. Menurut dia, pelaksanaan pengambilan nomor urut oleh masing-masing calon kuwu atau kepala desa itu diwarnai aksi tawuran.
"Jadi di Desa Kapetakan hari ini memasuki tahapan pemilihan nomor urut calon. Tentunya masing-masing calon didukung oleh simpatisan masing-masing," ujarnya.
Kapolres Cirebon Kota, AKBP Muhammad Rano Hadiyanto mengungkapkan peristiwa bentrok terjadi akibat dari aksi saling ejek mengejek. Foto : Tarjoni/Ciremaitoday
Peristiwa ini, kata dia, terjadi akibat saling ejek antar dua kubu simpatisan, yang hendak mengawal masing-masing calonnya menuju ke balai desa saat pengambilan nomor urut.
"Kemudian pada saat proses pemberian nomor urut calon, masing-masing simpatisan terjadi ada saling ejek mengejek. Sehingga simpatisan ada yang tidak bisa mengontrol emosi, sehingga terjadilah peristiwa pelemparan," ungkapnya.
ADVERTISEMENT
Beruntungnya, kehadiran aparat kepolisian yang sudah disiagakan sejak pagi hari di wilayah tersebut mampu melerai kedua kubu yang terlibat bentrokan dengan cepat.
"Namun kami dari Polres Cirebon Kota yang memang dari pagi sudah men-stanby-kan pasukan dari jajaran Polres gabungan dengan jajaran Polsek bisa segera meredam kejadian ini. Dan tidak memakan waktu yang lama," katanya.
"Kejadian pelemparan-pelemparan (batu) yang terjadi antara simpatisan bisa kami cegah dan bisa kami selesaikan," sambungnya.
Menurutnya juga, proses penetapan nomor urut calon kuwu tetap berjalan dengan semestinya. Kedua belah pihak juga, sudah membubarkan diri dan pulang ke rumahnya masing-masing.
Sementara ini, pihaknya masih belum mendapatkan laporan resmi terkait korban atas peristiwa tersebut.
"Untuk saat ini masih dalam proses penyelidikan dan apabila memang nanti terbukti akan kami amankan," pungkasnya.
ADVERTISEMENT