Brief History Responsibility To Protect (R2P) di Suriah

Mahasiswa Hubungan Internasional UPN Veteran jawa Timur
Konten dari Pengguna
17 Juni 2021 20:43
·
waktu baca 4 menit
sosmed-whatsapp-whitecopy-link-circlemore-vertical
Tulisan dari Daffa Amadeuz tidak mewakili pandangan dari redaksi kumparan
Brief History Responsibility To Protect (R2P) di Suriah (11120)
zoom-in-whitePerbesar
Gambar oleh Darius Sankowski dari Pixabay
ADVERTISEMENT
Setelah satu dekade pertempuran di Suriah, berbagai pihak yang terlibat konflik terus melakukan pelanggaran serius dan pelanggaran hukum internasional, dengan pemerintah Suriah tetap menjadi pelaku utama.
ADVERTISEMENT
Selama decade terakhir konflik telah bergeser dari permusuhan militer skala besar, dengan berbagai pihak sekarang mengkonsolidasikan kendali mereka atas penduduk sipil. Meskipun pertempuran berkurang, warga sipil terus mengalami pelanggaran dan pelanggaran hak asasi manusia yang berat.
Kerusakan terjadi kepada warga sipil dan bangunan warga sipil yang tidak bersalah, ini tentu saja melanggar International Humanitarian Law (IHL) dan International Human Rights Law (IHRL). Berbagai kelompok bersenjata di wilayah perang juga berusaha untuk berkonsolidasi mengenai kendali atau kuasa mereka atas wilayah di Suriah.
Sejak tahun 2011 sendiri sebenarnya Suriah sudah berulang kali dipanggil ke International Criminal Court (ICC), berulangkali usaha sudah dilakukan oleh UNSC (UN Security Council) namun gagal untuk merespons secara efektif sampai akhirnya R2P masuk ke suriah.
ADVERTISEMENT
Konsep R2P lahir untuk menjawab sebuah perdebatan yang ada pada saat itu mengenai bagaimana seharusnya dunia internasional merespons pelanggaran HAM berat, mengingat intervensi yang dilakukan NATO di Kosovo dianggap telah mencederai kedaulatan bangsa.
Perdebatan yang tak kunjung menemui titik terang tersebut membuat Kofi Annan melalui Millennium General Assembly pada tahun 2000. R2P sendiri menekankan pada penggunaan cara-cara diplomatik dan damai lainnya dalam penyelesaian konflik, dan intervensi militer hanya akan digunakan sebagai upaya terakhir.
R2P sendiri dibagi menjadi tiga elemen menurut ICISS (International Commission on Intervention and State Sovereignty) tahapan implementasi mulai dari tanggung jawab untuk mencegah, tanggung jawab untuk bereaksi dan tanggung jawab untuk membangun kembali, tiga elemen menurut ICISS tadi adalah:
ADVERTISEMENT
a. Tanggung jawab untuk mencegah: untuk mengatasi akar penyebab dan penyebab langsung dari konflik internal dan krisis buatan manusia lainnya yang membahayakan populasi
b. Tanggung jawab untuk bereaksi: untuk menanggapi situasi kebutuhan manusia yang mendesak dengan tindakan yang tepat, yang dapat mencakup tindakan koersif seperti sanksi dan penuntutan internasional, dan dalam kasus ekstrem intervensi militer
c. Tanggung jawab untuk membangun kembali: untuk memberikan, terutama setelah intervensi militer, bantuan penuh untuk pemulihan, rekonstruksi dan rekonsiliasi, mengatasi penyebab kerusakan yang dirancang untuk dihentikan atau dicegah oleh intervensi.
Konsep dari R2P sendiri telah memberikan harapan baru mengenai pemenuhan hak asasi manusia khususnya perlindungan terhadap 4 jenis kejahatan massal yaitu genosida, kejahatan perang, kejahatan terhadap kemanusiaan dan penghapusan etnis.
ADVERTISEMENT
Namun dalam perkembangannya, konsep ini kerap mendapatkan banyak kritikan salah satunya berkaitan dengan kelemahan konsep ini yang sangat bergantung pada otoritas Dewan Keamanan PBB.
Dalam hal ini Dewan Keamanan memiliki kekuatan untuk dapat menolak sebuah proposal atau resolusi yang diajukan terkait intervensi pada negara yang sedang mengalami kejahatan massal. Sehingga dapat dikatakan bahwa pengimplementasian R2P bagi setiap kasus kejahatan massal akan bergantung pada struktur pemerintahan global dalam hal ini pada tingkat PBB.
Namun dalam praktiknya, R2P telah gagal menemukan cara bagi Suriah untuk menghentikan bencana kemanusiaan paling tragis dalam beberapa tahun terakhir, bencana yang telah menewaskan lebih dari 120.000 warga Suriah, jutaan lainnya mengungsi atau terpaksa mencari perlindungan di negara-negara tetangga.
ADVERTISEMENT
Pendukung R2P secara terus menerus menunjuk pada sikap dan tindakan tidak etis oleh Rusia dan China, dua kekuatan non-Barat yang menggunakan hak veto mereka untuk menentang resolusi Dewan Keamanan di Suriah.
Mereka mendapat kritik yang menuduh bahwa R2P sangat bergantung pada advokasi moral tetapi rentan terhadap sifat politik kekuasaan P5 (lima anggota tetap) di Dewan Keamanan PBB yang memiliki refleksi akut di Suriah. Operasi militer NATO (North Atlantic Treaty Organization) di Libya tidak mempromosikan norma R2P dan negara P3 (Inggris, Prancis, dan AS) tidak akan melakukan intervensi dalam situasi seperti Suriah di mana biaya intervensi lebih besar daripada keuntungan strategis mereka.
Sebagai sebuah doktrin, R2P berisi kelemahan teoritis yang mencolok dan praktik-praktiknya yang salah oleh kekuatan Barat yang tertarik menciptakan ruang lingkup untuk mencampurkan masalah kemanusiaan dengan kepentingan strategis mereka, di mana isi bisa dilihat dari pemberontakan yang ada terhadap adanya R2P di suriah.
ADVERTISEMENT
Nilai-nilai moral dan standar etika dikorbankan untuk kepalsuan, pemalsuan dan distorsi realitas menjelang intervensi untuk mempromosikan kepentingan yang sempit.
Banyak faktor lain yang berlaku, seperti perubahan persamaan kekuatan global, tantangan berat terhadap dominasi media Barat, dan hilangnya kredibilitas Amerika mempersingkat umur R2P. Singkatnya, R2P akan segera berakhir dan tidak dapat dihindari.
Works Cited.
Camila Pupparo, “The Responsibility to Protect: Emerging Norm or Failed Doctrine?”, Global Tides 9(1), 2015. hal. 15
Gareth Evans, The responsibility to protect: ending mass atrocity crimes once and for all. Washington D.C: Brookings Institution Press, 2008. hal. 43
International Commission on Intervention and State Sovereignty, The Responsibility to Protect. Ottawa: International Development Research Centre, 2001. hal.xi
ADVERTISEMENT
Nuruzzaman, Mohammed, Revisiting ‘Responsibility to Protect’ after Libya and Syria, Acessed on 7th April 2021
Baca Lainnya
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
·
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
·
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
·
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020