Pencarian populer

Merayakan Pesta Demokrasi Rakyat di KJRI Hamburg

Dinginnya awal musim semi tidak menghalangi semangat masyarakat Indonesia yang tinggal di Jerman untuk beramai-ramai pergi ke KJRI Hamburg, Sabtu (13/4), demi memeriahkan pesta demokrasi rakyat. Mereka merupakan Warga Negara Indonesia (WNI) yang tinggal di wilayah Hamburg, Bremen, Niedersachen, dan Schleswig-Holstein.

Ada sekitar 4.000 masyarakat WNI yang memiliki hak pilih dan terdaftar di KJRI Hamburg. 3.000 di antaranya menggunakan hak suaranya melalui pos, sementara 1.000 orang sisanya memilih untuk datang langsung ke TPS di KJRI Hamburg. Total, ada dua TPS yang berlokasi di KJRI Hamburg, masing-masing menampung 500 pemilih yang dipisahkan melalui huruf pertama nama pemilih.

Daftar pemilih di TPSLN 01 KJRI Hamburg.

Pada hari-hari biasa, KJRI Hamburg bisa dimasuki secara bebas oleh WNI. Namun, pada hari pencoblosan, hanya mereka yang membawa paspor yang diizinkan masuk.

Di depan Panitia Pemilihan Luar Negeri (PPLN), WNI harus menunjukkan undangan yang telah dikirimkan ke alamat mereka masing-masing, beberapa hari sebelumnya. Panitia menyesuaikan nama dalam undangan dengan daftar pemilih dan kemudian calon pemilih mendapatkan nomor antrean untuk masuk ke TPS.

Tampilan dalam TPSLN 01, KJRI Hamburg.

Di dalam TPS, calon pemilih mendapatkan nomor Daftar Pemilih Tetap Luar Negeri (DPTLN), menandatangani daftar hadir dan tanda terima surat suara, serta menerima dua surat suara untuk pemilihan presiden dan anggota legislatif. Calon pemilih diminta untuk mengecek surat suara di hadapan panitia sebelum melakukan pencoblosan untuk menghindari adanya kemungkinan surat suara yang sudah dicoblos. Selanjutnya, pencoblosan dilakukan di bilik suara.

Para pemilih menunggu giliran masuk ke TPSLN 02, KJRI Hamburg,

Demi mengakomodasi para pemilih yang datang dari jauh, KJRI Hamburg mulai melayani pencoblosan dari pukul 08:00 hingga 18:00 waktu setempat. Tampak beberapa WNI yang tidak terdaftar sebagai pemilih tetap di KJRI Hamburg tapi ingin menggunakan hak suaranya. Bagi yang belum terdaftar, mereka dapat memilih setelah pukul 17:00 waktu setempat.

Menurut beberapa WNI yang saya temui, proses pelaksanaan Pemilu 2019 di KJRI Hamburg sangat jelas dan efisien.

Hadis Jayanti, salah satu pemilih yang tinggal di Göttingen dan memilih di KJRI Hamburg.
Tulisan ini adalah kiriman dari user, isi tulisan ini sepenuhnya menjadi tanggung jawab penulis. Laporkan tulisan
Tentang kumparan · Bantuan · Ketentuan & Kebijakan Privasi · Panduan Komunitas · Pedoman Media Siber · Iklan · Karir
2019 © PT Dynamo Media Network
Version: 1.1.53