Praktik Tradisional: Tradisi Potong Jari di Suku Dani Papua

Geulis Rizma Rubiyanti
Mahasiswa Universitas Pendidikan Indonesia Program Studi Inddustri Pariwisata
Konten dari Pengguna
27 Mei 2024 14:23 WIB
·
waktu baca 2 menit
comment
0
sosmed-whatsapp-white
copy-link-circle
more-vertical
Tulisan dari Geulis Rizma Rubiyanti tidak mewakili pandangan dari redaksi kumparan

Sebuah Warisan Budaya yang Menantang

ADVERTISEMENT
sosmed-whatsapp-green
kumparan Hadir di WhatsApp Channel
Follow
Pulau Papua yang kaya akan keanekaragaman budaya menawarkan perspektif yang berbeda tentang kehidupan masyarakatnya. Suku Dani, sebuah kelompok etnis yang tinggal di pegunungan Papua, masih memiliki tradisi potong jari. Praktik ini merupakan bagian penting dari warisan budaya mereka, meskipun kontroversial dan seringkali menimbulkan perdebatan.
Tradisi potong jari Suku Dani, sorce : pixaba
Perlu teman-teman ketahui bahwa, potong jari adalah ritual yang dilakukan oleh Suku Dani yang memiliki banyak makna dan simbolisme. Praktik ini biasanya dilakukan sebagai cara menghormati leluhur atau sebagai tanda berkabung atas kematian anggota keluarga.
ADVERTISEMENT
Lalu bagaimana prosesnya?
Prosesnya sendiri dilakukan tanpa menggunakan obat bius atau anestesi, tetapi menggunakan alat tradisional seperti kapak batu atau pisau tajam. Ini meningkatkan kesan dramatis dari upacara tersebut.
Namun, praktik potong jari Suku Dani menimbulkan kontroversi di zaman sekarang, terutama dari sudut pandang kesehatan dan hak asasi manusia. Banyak orang melihat potong jari sebagai bentuk kekerasan fisik yang tidak manusiawi dalam hak asasi manusia.
Untuk menghentikan kebiasaan ini, pemerintah dan organisasi non-pemerintah telah menawarkan alternatif, seperti upacara pengganti yang lebih aman dan tidak melibatkan kekerasan fisik.
Karena nilai-nilai tradisional dan kepercayaan budaya Suku Dani yang kuat, upaya-upaya ini seringkali menghadapi tantangan besar. Sangat penting untuk mempertimbangkan dengan hati-hati dan seimbang ketika menghadapi dilema antara menjaga kesejahteraan anggota masyarakat dan melestarikan warisan budaya.
ADVERTISEMENT
Pemerintah dan organisasi terkait harus bekerja sama dengan pemimpin adat dan tokoh masyarakat setempat untuk memberikan instruksi dan bimbingan kepada suku Dani tentang praktik kesehatan yang lebih aman dan sesuai dengan hak asasi manusia yang universal.
Oleh karena itu teman-teman generasi muda harus mempertahankan warisan budaya yang penting, dapat dilakukan perubahan untuk memastikan bahwa praktik seperti potong jari Suku Dani tidak lagi membahayakan kesehatan mental dan fisik anggota masyarakatnya. Ini adalah tantangan yang sulit, tetapi juga kesempatan untuk menumbuhkan rasa hormat terhadap budaya yang beragam sambil mempertahankan nilai-nilai dasar kemanusiaan.