Pendidikan Kaum Tertindas, Ikhtiar Memecah Masalah Sosial dan Politik

Pengajar - Content dan Copywriter - S1 Bahasa dan Sastra Indonesia - Warga Gang Mangga Garis Lurus
Konten dari Pengguna
19 September 2023 15:20
·
waktu baca 6 menit
comment
0
sosmed-whatsapp-white
copy-link-circle
more-vertical
Tulisan dari Gilang Ramadhan tidak mewakili pandangan dari redaksi kumparan
Foto Buku Pendidikan Kaum Tertindas, SDok. Pribadi
ADVERTISEMENT
Buku "Pendidikan Kaum Tertindas" karya Paulo Freire adalah karya yang sangat berpengaruh dalam dunia pendidikan dan pendekatan pedagogi kritis. Tahun publikasinya pada tahun 1970, buku ini masih relevan dan memiliki pengaruh yang besar hingga saat ini.
ADVERTISEMENT
Argumen utama yang diusung oleh Freire adalah bahwa sistem pendidikan konvensional sering kali menjadi alat yang mempertahankan ketidakadilan dengan memperlakukan siswa sebagai penerima pasif pengetahuan, bukan sebagai peserta aktif dalam proses belajar.
Ilustrasi Anak Sekolah by Husniati Salma, Sumber: https://unsplash.com/photos/J17gyn1adEM?utm_source=unsplash&utm_medium=referral&utm_content=creditShareLink
Freire memperkenalkan konsep "pedagogi dialogis," yang menekankan pendekatan kolaboratif dalam pendidikan di mana guru dan siswa terlibat dalam dialog untuk bersama-sama menciptakan pengetahuan dan mengevaluasi secara kritis masalah-masalah sosial dan politik.
Buku ini telah memiliki dampak yang signifikan dalam teori dan praktik pendidikan, terutama dalam bidang literasi dan pendidikan keadilan sosial. Ide-ide Freire telah diterapkan di seluruh dunia untuk mempromosikan pengalaman pendidikan yang lebih adil dan partisipatif.
ADVERTISEMENT
Meskipun buku ini mendapat banyak pujian karena potensinya untuk membawa perubahan yang fundamental, namun juga mendapat kritik. Beberapa berpendapat bahwa implementasinya mungkin sulit dalam konteks pendidikan tradisional, dan ada juga pandangan bahwa pendekatannya mungkin tidak selalu berlaku secara universal.
Secara singkat, "Pendidikan Kaum Tertindas" karya Paulo Freire adalah karya revolusioner yang menantang paradigma pendidikan konvensional dan menawarkan visi pendidikan sebagai alat untuk perubahan sosial. Buku ini tetap menjadi bacaan penting bagi pendidik, aktivis, dan siapa pun yang tertarik pada persilangan antara pendidikan dan keadilan sosial.
Sebelum kita menjelajahi lebih dalam isi buku ini, mari kita kenali penulisnya, Paulo Freire, serta konteks sejarah dan sosial di mana karyanya muncul.

Siapa Paulo Freire?

Paulo Freire (1921-1997) adalah seorang pendidik dan filsuf Brasil yang diakui sebagai salah satu pemikir paling berpengaruh dalam bidang pendidikan abad ke-20. Ia lahir dan dibesarkan di Recife, Brasil, dalam keluarga yang kurang mampu. Pengalaman masa kecilnya yang penuh dengan kemiskinan dan ketidakadilan sosial telah membentuk pandangan dan komitmennya terhadap pendidikan yang adil dan pembebasan manusia.
ADVERTISEMENT
Freire memulai karirnya sebagai seorang guru di sekolah menengah dan kemudian menjadi direktur pendidikan di Departemen Pendidikan Kota Natal. Pada tahun 1960-an, dia mengembangkan pendekatan pendidikan yang dikenal sebagai "Pendidikan Pembebasan" atau "Pendidikan Kesadaran," yang kemudian menjadi dasar bagi bukunya "Pendidikan Kaum Tertindas."
Karya ini muncul di tengah perubahan sosial dan politik yang signifikan di Brasil. Pada tahun 1964, pemerintahan militer merebut kekuasaan di Brasil, yang mengakibatkan penindasan politik dan sosial yang meluas. Freire sendiri ditangkap dan diasingkan selama beberapa tahun karena pandangan kritisnya terhadap rezim militer.
"Pendidikan Kaum Tertindas" adalah hasil dari pemikiran dan pengalaman mendalam Freire. Buku ini mengeksplorasi konsep utama seperti kesadaran kritis, dialog, dan kesetaraan dalam pendidikan. Untuk lebih memahami isi buku ini, mari kita bahas beberapa konsep utamanya.
ADVERTISEMENT

Konsep Pendidikan Kaum Tertindas

Salah satu konsep utama dalam buku ini adalah "Kesadaran Kritis" atau "Conscientization." Freire berpendapat bahwa pendidikan seharusnya bukan hanya tentang transfer pengetahuan dari guru ke siswa, tetapi juga tentang mengembangkan kesadaran kritis siswa tentang dunia di sekitarnya. Ini melibatkan pengembangan pemahaman mendalam tentang masalah sosial dan politik serta kemampuan untuk menilai dunia secara kritis.
Untuk mencapai kesadaran kritis, Freire mendorong pendekatan dialogis dalam pembelajaran. Dia berpendapat bahwa pendidikan seharusnya menjadi proses kolaboratif di mana guru dan siswa terlibat dalam dialog yang saling menghargai. Ini berarti siswa tidak hanya menerima pengetahuan dari atas, tetapi juga memiliki peran aktif dalam proses pembelajaran. Dialog memungkinkan pertukaran ide dan pemikiran yang dalam, menciptakan lingkungan pembelajaran yang dinamis.
ADVERTISEMENT
Selain itu, Freire menekankan pentingnya konteks sosial dalam pendidikan. Dia menyatakan bahwa pendidikan tidak dapat dipisahkan dari realitas sosial di mana siswa hidup. Oleh karena itu, pendidikan seharusnya mencerminkan dan mengakui pengalaman siswa dalam konteks mereka.
Kesetaraan juga merupakan elemen kunci dalam pemikiran Freire. Dia menggambarkan pendidikan yang adil sebagai pendidikan di mana semua orang memiliki kesempatan yang sama untuk belajar dan berkembang. Ini adalah tantangan terhadap hierarki tradisional di kelas, di mana guru sering memiliki otoritas mutlak. Freire mendukung terbentuknya hubungan horizontal antara guru dan siswa, di mana keduanya dapat belajar bersama-sama.
ADVERTISEMENT
Dalam praktiknya, konsep-konsep ini dapat diilustrasikan melalui metode-metode dan teknik-teknik yang digunakan oleh Freire dalam pendekatannya terhadap pendidikan pembebasan. Salah satu teknik yang terkenal adalah "pemecahan kode" atau "decoding," di mana siswa diajak untuk menganalisis kata-kata dan konsep-konsep yang sering digunakan dalam masyarakat mereka. Ini membantu mereka memahami bagaimana bahasa dan budaya mereka dapat digunakan untuk mempertahankan ketidakadilan atau, sebaliknya, untuk memahami dan mengatasi ketidakadilan.
Freire juga menekankan pentingnya pendidikan sebagai proses yang tidak pernah berakhir. Ia mendukung gagasan bahwa pembelajaran harus terus berlanjut sepanjang kehidupan, dan bahwa pendidikan harus selalu relevan dengan perubahan sosial dan perkembangan individu. Ini juga mengaitkan konsep-konsepnya dengan pendidikan dewasa dan literasi, di mana pembelajaran dapat menjadi alat untuk memberdayakan orang dewasa yang mungkin telah ditinggalkan oleh sistem pendidikan formal.
ADVERTISEMENT
Saat membaca "Pendidikan Kaum Tertindas", kita juga harus menyadari bahwa buku ini ditulis dalam konteks sosial dan politik Brasil pada tahun 1970-an. Freire adalah seorang aktivis politik yang berjuang melawan ketidakadilan sosial dan politik di negaranya. Oleh karena itu, pandangan tentang pendidikan yang ia usung sangat dipengaruhi oleh pengalaman ini. Meskipun banyak konsepnya dapat diterapkan secara universal, ada elemen dalam bukunya yang sangat terkait dengan konteks Brasil pada saat itu.

Kritik Terhadap Pemikiran Freire

Ilustrasi Anak Belajar by jcomp. Sumber: https://www.freepik.com/free-photo/group-children-lying-reading-grass-field_2523576.htm#query=school%20kids&position=7&from_view=keyword&track=ais
Selain itu, ada beberapa kritik terhadap pemikiran Freire. Beberapa orang berpendapat bahwa pendekatannya mungkin tidak selalu praktis atau mudah diterapkan dalam lingkungan pendidikan yang besar dan heterogen. Misalnya, dalam kelas-kelas besar dengan kurikulum yang ketat, mungkin sulit bagi guru untuk menjalankan dialog mendalam dengan setiap siswa. Kritik juga telah muncul terkait dengan bagaimana konsep-konsep Freire dapat diterapkan dalam masyarakat yang berbeda secara budaya dan sosial.
ADVERTISEMENT
Namun, meskipun ada kritik dan tantangan dalam mengimplementasikan pemikiran Freire, penting untuk mengakui dampak positif yang telah dihasilkannya. Buku "Pendidikan Kaum Tertindas" telah menginspirasi banyak pendidik, aktivis, dan organisasi di seluruh dunia untuk mengubah pendidikan menjadi alat perubahan sosial yang lebih besar. Ini telah digunakan dalam konteks pendidikan formal, pendidikan dewasa, dan bahkan dalam gerakan sosial.
Selain itu, konsep-konsep Freire sejalan dengan pandangan modern tentang pendidikan yang lebih inklusif, interaktif, dan relevan. Pendidikan saat ini semakin mengakui pentingnya dialog, kesetaraan, dan kesadaran kritis dalam pembelajaran. Oleh karena itu, warisan pemikiran Freire tetap relevan dan berpengaruh dalam dunia pendidikan saat ini.
"Pendidikan Kaum Tertindas" karya Paulo Freire adalah karya yang mempengaruhi pendidikan dan pemikiran pendidikan secara mendalam. Konsep-konsepnya tentang kesadaran kritis, dialog, kesetaraan, dan relevansi dalam pendidikan telah menginspirasi banyak orang di seluruh dunia. Meskipun tidak tanpa kritik dan tantangan dalam implementasinya, pemikiran Freire tetap menjadi sumber inspirasi dan perdebatan yang penting dalam dunia pendidikan. Buku ini memicu refleksi mendalam tentang bagaimana pendidikan dapat menjadi kekuatan pembebasan yang kuat dalam masyarakat kita.
ADVERTISEMENT