Puisi 'May Day'

Cerdas, keras, tegas.
Konten dari Pengguna
1 Mei 2017 14:01
sosmed-whatsapp-whitecopy-link-circlemore-vertical
Tulisan dari Hendra Prasetya tidak mewakili pandangan dari redaksi kumparan
Puisi 'May Day' (39431)
zoom-in-whitePerbesar
Hari Buruh di Jakarta (Foto: AP Photo/Achmad Ibrahim)
Kata orang, negeri kami adalah surga dunia. Nyatanya, kami makan pun masih meminta tetangga. Padahal pejabat lagi asik tidur di hotel bintang lima.
ADVERTISEMENT
Negeri kami berjiwa demokrasi, tapi yang beda pendapat dikebiri bahkan diaborsi.
Yang berotak kritis ditikam habis. Yang pejabat menjadi moderat, yang buruh hanya bisa mengeluh.
Maafkan kami, kami hanya punya emas, gas, minyak, batubara. Tapi semuanya milik negara yang membuat kami semakin lara.
Laut kami kaya akan mutiara, tapi nyatanya saudara kami di pelosok sana tidak pernah ada yang menikmati bangku sarjana.
Aku tidak sedang melawan, aku hanya lelaki berumur belasan. Makan saja masih kesusahan, aku hanya berpuisi, semoga aku tidak dihabisi, oleh petinggi negeri.
Baca Lainnya
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
·
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
·
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
·
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020