News
·
16 Februari 2021 6:12

Pangan Tradisional: Harapan Kesehatan Manusia dan Keberlanjutan Lingkungan

Konten ini diproduksi oleh Hilmy Prilliadi
Pangan Tradisional: Harapan Kesehatan Manusia dan Keberlanjutan Lingkungan (3590)
Penjual menunjukkan stok cabai dagangannya di Pasar Palima Palembang,Sumsel. Foto: ANTARA FOTO/Feny Selly
Secara global, manusia nampak tergesa-gesa mengganti praktik makan tradisional mereka dengan pola makan yang ditandai dengan kelebihan gula, natrium, lemak, dan kalori. Pola ini meningkat pesat di antara kaum miskin pedesaan di dunia. Studi yang dilakukan oleh Penafiel dkk mengungkap bahwa dalam menghadapi transisi nutrisi ini, masyarakat adat di Ekuador bercita-cita untuk melestarikan praktik makan tradisional mereka, yang mereka anggap lebih sehat, lebih tangguh dan lebih bermakna secara budaya daripada makanan non-tradisional.
ADVERTISEMENT
Namun, hilangnya keanekaragaman hayati, transisi pola makan, dan pergeseran strategi pertanian mengancam akses mereka ke produk tradisional ini. Di tempat-tempat di seluruh dunia, praktik tradisional seputar makanan telah diamati serta dikaitkan dengan diet seimbang dan kesehatan makanan, integritas budaya, dan ekosistem pertanian yang tangguh, terutama dalam menghadapi perubahan iklim. Praktik-praktik tersebut termasuk produksi varietas tanaman lokal; teknik pertanian tradisional, termasuk tumpang sari, dan keanekaragaman hayati pertanian yang tinggi; berburu, memancing, dan memanen makanan tradisional secara liar; dan, konsumsi makanan tradisional sendiri atau sebagai bagian dari pola diet.
Namun gerakan homogenisasi dan globalisasi telah membuat makanan tradisional dalam banyak kasus menjadi identik dengan tanaman yang "terbengkalai" dan "kurang dimanfaatkan," terbengkalai mengacu pada tanaman yang diabaikan oleh komunitas ilmiah, dan kurang dimanfaatkan mengacu pada tanaman yang sebagian besar ditinggalkan dari aktivitas budaya dan ekonomi.
ADVERTISEMENT
Menurunnya praktik makan tradisional telah mendapat perhatian karena dampaknya terhadap kesehatan gizi. Menurut FAO, untuk masyarakat adat dalam berbagai konteks, perpindahan makan tradisional dikaitkan dengan berbagai kekurangan berat badan, stunting, kekurangan mikronutrien, kelebihan berat badan, penyakit kronis terkait diet dan efek antargenerasi dari malnutrisi, terutama bila dibarengi dengan kemiskinan.
Tren ini juga terlihat jelas di antara masyarakat Pribumi Ekuador, yang memiliki prevalensi kekurangan mikronutrien tinggi dan mengalami peningkatan prevalensi kelebihan berat badan. Lebih lanjut, penurunan praktik produksi pangan tradisional dapat menyebabkan degradasi ekologi yang tidak hanya memicu penurunan praktik makan tradisional, tetapi juga dapat menjebak petani dalam kemiskinan dan melanggengkan kerawanan pangan. Berdasarkan bukti tersebut, mendukung praktik makan tradisional yang beragam muncul sebagai hak prerogatif internasional.
ADVERTISEMENT
Mengidentifikasi faktor-faktor yang dapat secara aktif mempromosikan praktik makan tradisional dimulai dengan memahami bagaimana pangan tradisional diperoleh, dan siapa yang memproduksi atau mengkonsumsinya. Beberapa pangan tradisional tersedia untuk konsumsi lokal melalui pembelian di pasar konvensional. Bagi banyak pangan tradisional yang tidak terkait dengan pasar, berupa produksi sendiri, panen liar, dan perburuan, sosial ekonomi (perdagangan lokal, termasuk pembelian langsung, barter, dan pemberian hadiah) adalah bentuk akses utama, dan orang-orang yang terus mendapatkan makanan dari praktik subsisten ini lebih baik diposisikan untuk mengkonsumsi pangan tradisional.
Selanjutnya, pelaku praktik makan tradisional yang paling dikenal luas adalah masyarakat adat, generasi yang lebih tua, dan masyarakat miskin pedesaan. Demikian pula, tinggal di daerah terpencil dikaitkan dengan praktik makan tradisional yang lebih kuat, terutama panen liar karena berkurangnya peluang untuk integrasi pasar atau kondisi ekologi marjinal. FAO menyatakan keanekaragaman antar spesies yang tinggi juga merupakan bagian integral dari sebagian besar strategi pertanian tradisional. Korelasi ini membantu untuk memahami di mana dan di antara siapa kita mungkin berharap untuk mengamati praktik makan tradisional.
ADVERTISEMENT
Praktik banyak dilakukan di Ekuador. Dalam konteks Ekuador, pendorong proaktif praktik makan tradisional adalah gerakan yang berkembang menuju pertanian agroekologis. Agroekologi menerapkan ilmu ekosistem untuk pertanian dan menggunakan keanekaragaman hayati, hubungan simbiosis, pengendalian biologis, dan mikrobioma tanah yang sehat untuk mendukung pertanian produktif dan regenerasi lingkungan. Berdasarkan studi Intriago dkk, semakin banyak petani miskin sumber daya, pribumi di Ekuador dan di seluruh dunia telah mengadopsi agroekologi karena kesesuaiannya dengan sistem pertanian tradisional.
Sementara agroekologi di Ekuador muncul sebagian besar karena kebutuhan akan praktik pertanian yang lebih ramah lingkungan dan sebagai sarana untuk mencegah keracunan pestisida, gerakan perlawanan pribumi lebih jauh melihat agroekologi sebagai peluang untuk mempertahankan kedaulatan budaya dalam beberapa bidang, termasuk pertanian dan pangan. Agroekologi di Ekuador pada akhirnya menyebar untuk melibatkan petani non pribumi, tapi tetap identitas “agroekologi” saat ini sebagian besar terkait dengan tradisi dan tujuan pribumi.
ADVERTISEMENT
Melansir dari Heifer International, karena pertanian agroekologi memiliki banyak kesamaan dengan strategi pertanian tradisional, ciri khas petani agroekologi biasanya adalah keanggotaan mereka dalam asosiasi yang berpartisipasi dalam jaringan pangan alternatif seperti pasar petani. Hubungan erat gerakan agroekologi dengan identitas pribumi terhadap praktik makan tradisional menjadikannya ruang pengamatan unik untuk dampak terukur pada praktik makan tradisional.
Potensi agroekologi untuk mempromosikan makan tradisional sangat relevan mengingat ekspansi berkelanjutannya sebagai kerangka kerja utama untuk hubungan antara gerakan sosial berorientasi pangan dan organisasi petani di seluruh dunia.
Referensi:
https://bit.ly/3bakxMS
https://bit.ly/2Zm0S7j