UMKT, UGM, UNSOED dan BRIN Launching Webinar 1 dan PKR Biofilm

Universitas Muhammadiyah Kalimantan Timur adalah Universitas Swasta No 1 di Kalimantan Timur
Konten dari Pengguna
25 Juli 2022 13:16
·
waktu baca 3 menit
sosmed-whatsapp-whitecopy-link-circlemore-vertical
Tulisan dari Humas UMKT tidak mewakili pandangan dari redaksi kumparan
Webinar Series 1 - IBRCC (Foto: Panitia)
zoom-in-whitePerbesar
Webinar Series 1 - IBRCC (Foto: Panitia)
ADVERTISEMENT
umkt.ac.id - Infeksi terkait biofilm belum mendapat perhatian sebagaimana mestinya, sementara itu menurut data National Institutes of Health, biofilm merupakan mediator utama terjadinya infeksi kronis dan resistensi antibiotik, serta berperan secara signifikan dalam kejadian infeksi terkait layanan kesehatan di rumah sakit (HAIs).
ADVERTISEMENT
Peningkatan penggunaan biomaterial dalam pengobatan modern telah meningkatkan kualitas hidup banyak pasien. Namun sebagai kekurangannya, kejadian infeksi terkait biofilm semakin meningkat dan kini menjadi ancaman kesehatan yang serius bagi pasien, sekaligus menjadi beban finansial bagi masyarakat. Biofilm juga dapat bertindak sebagai reservoir sumber infeksi terutama pada pasien dengan sistem kekebalan tubuh yang rendah.
Sampai saat ini belum ada senyawa antibiofilm yang disetujui oleh FDA. Belum adanya database tentang penyakit infeksi yang terkait dengan biofilm, dan senyawa yang berpotensi sebagai antibiofilm dari biodiversitas Indonesia menjadi permasalahan sendiri yang harus dipecahkan. Beberapa periset dari Universitas Muhammadiyah Kalimantan Timur (UMKT), Universitas Gadjah Mada (UGM), Badan Riset dan Inovasi Nasional (BRIN), dan Universitas Jenderal Soedirman (Unsoed) sudah memiliki rekam jejak terkait penelitian di bidang biofilm. Penelitian biofilm yang sudah dilakukan tersebut bersifat multidisiplin dan lintas disiplin, baik di level nasional dan internasional.
Panitia Webinar dan PKR Biofilm (Foto: Panitia)
zoom-in-whitePerbesar
Panitia Webinar dan PKR Biofilm (Foto: Panitia)
Pusat Kolaborasi Riset Biofilm ini mendapatkan pendanaan RISNOV dari BRIN, PKR Biofilm atau Indonesian Biofilm Research Collaboration Center (IBRCC) bertujuan menjadi Pusat Kolaborasi Riset Biofilm yang unggul, langgeng, sustainable, yang berimplikasi pada bidang kesehatan, mengembangkan riset biofilm di Indonesia, dan mencetak SDM IPTEK yang memiliki kemampuan riset di bidang biofilm dan pengembangannya, dalam rangka peningkatan kapasitas riset Indonesia. Saat ini di dalam PKR Biofilm, terjalin kolaborasi periset dari Universitas Gadjah Mada (UGM), Badan Riset dan Inovasi Nasional (BRIN), Universitas Jenderal Soedirman (Unsoed) dan Universitas Muhammadiyah Kalimantan Timur (UMKT), yang diketuai oleh Prof. dr. Titik Nuryastuti, M.Si., Ph.D., Sp.MK(K) dengan susunan periset sebagai berikut:
ADVERTISEMENT
a. UMKT: Dr. Hasyrul Hamzah, M.Sc, Chaerul Fadly Mochtar Luthfi, M.Biomed
b. BRIN: Dr. Puspita Lisdiyanti, Dr. Masteria Yunovilsa Putra, Gusnaniar PhD, Ira Handayani PhD, Linda Sukmarini PhD, Anggia Prasetyoputri PhD, Shanti Ratnakomala PhD, Akhirta Atikana PhD Alfi Taufik Fathurahman PhD, Ruby Setiawan PhD, Dr. Ema Damayanti
c. Unsoed: Dr. Setiawati, Dr. Dwi Utami Anjarwati, Dr. Nurul Hidayat
d. UGM: Prof Mustofa, Prof Triana Hertriani, dr. Rahadyan Magetsari, dr. Yudha Mathan Sakti, dr. Rizka Humardewayanti Asdie, Dr. Sylvia Utami Tunjung Pratiwi, Dr. Eti Nurwening Sholikhah, Dr. Soni Siswanto, Dr. Retantyo Wardoyo, Dr. Tutik Dwi Wahyuningsih
Webinar series 1 PKR Biofilm bertujuan untuk mengajak para peneliti untuk berkolaborasi dalam penelitian yang difasilitasi oleh Badan Riset dan Inovasi Nasional (BRIN) serta pre-launching Pusat Kolaborasi Riset (PKR) Biofilm. Webinar ini diisi oleh para narasumber yang berasal dari UGM, BRIN, Unsoed dan UMKT, juga Prof. Bastiaan Krom yang berasal dari Universitas Amsterdam, Belanda. Peserta yang menghadiri webinar ini berasal dari berbagai institusi yang tersebar di Indonesia.
ADVERTISEMENT
Baca Lainnya
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
·
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
·
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
·
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020