Prof Ahmad Sewang Jadi Narasumber Pengajian Rutin Unismuh Makassar

Informasi seputar prestasi dan kegiatan kampus Unismuh Makassar
Konten dari Pengguna
11 November 2022 9:17
·
waktu baca 2 menit
sosmed-whatsapp-white
copy-link-circle
more-vertical
Tulisan dari Kabar Unismuh Makassar tidak mewakili pandangan dari redaksi kumparan
Prof Ahmad Sewang Jadi Narasumber Pengajian Rutin Unismuh Makassar (145071)
zoom-in-whitePerbesar
ADVERTISEMENT
KABAR UNISMUH, MAKASSAR — Universitas Muhammadiyah (Unismuh) Makassar menggelar pengajian rutin yang dilakukan setiap sekali sebulan.
ADVERTISEMENT
Pengajian rutin bulan November kali ini, diikuti oleh para dosen dan mahasiswa Unismuh Makassar, di Mesjid Subulussalam Al-Khoory, Jl. Sultan Alauddin, Kamis 10 November 2022
Guru Besar Universitas Islam Negeri (UIN) Makassar, Prof Ahmad Sewang mengulas tema Kontribusi Ilmuwan Muslim Terhadap Perkembangan Ilmu Pengetahuan dan Teknologi (IPTEK),.
Ia menjelaskan bahwa perkembangan suatu bangsa berdasarkan bahasa yang digunakannya, seperti perkembangan Amerika yang menggunakan Bahasa inggris.
“Bahasa Arab yang lebih banyak digunakan dalam Bahasa Indonesia berhubungan dengan masalah hukum. Sebut saja mahkamah dan dewan yang berasal dari Bahasa Arab, ada juga kata Perwakilan yang berasal dari kata Wakil,” terangnya.
Ahmad Sewang mengungkapkan bahwa Bahasa Arab yang banyak digunakan di Indonesia karena kontribusi masyarakat Islam saat masa peperangan terjadi di Indonesia.
ADVERTISEMENT
Ia menerangkan bahwa untuk memajukan kontribusi islam dalam bidang IPTEK perlu meningkatkan pendidikan orang-orang islam.
“Kita harus memajukan ummat islam melalui pendidikan, dan Alhamdulillah Muhammadiyah telah merintisnya dengan mendirikan 172 pergutian tinggi pendidikan islam dan 6 diantaranya telah terakreditasi,” ungkapnya.
Ia juga menambahkan bahwa kita perlu meningkatkan intelektual orang-orang islam untuk menyebarkan pendidikan islam.
“Ketika kita mengembangkan banyak orang dari luar datang untuk belajar maka mereka ini yang akan pulang kembali ke kampung halamannya untuk menyebarkan ilmu yang telah dipelajarinya,” jelasnya.
Ke depan ia juga mengharapkan akan banyak orang-orang islam yang akan belajar di Muhammadiyah dan menyebarkan ajaran Islam.
“Dengan ilmu pengetahuan, kita dapat memengaruhi orang lain. Kiai Haji Ahmad Dahlan dulu saat menyebarkan pendidikan terlebih mulai dari kelompok-kelompok kecil dan kemudian kelompok-kelompok kecil ini yang menyebarkan ke masyarakat luas,” jelasnya.
ADVERTISEMENT
(Humas Unismuh)
Baca Lainnya
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
·
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
·
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
·
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020