8 Permainan Tradisional Yang Hampir Punah

Konten Media Partner
7 Maret 2019 22:36
sosmed-whatsapp-whitecopy-link-circlemore-vertical
ADVERTISEMENT
Dulu sewaktu kecil tentu tidak terlepas dari yang namanya permainan, apa lagi permainan tradisional. Seiring perubahan waktu dan zaman permainan tradisional perlahan - lahan mulai ditinggalkan, dan lebih memilih permainan yang berhubungan dengan teknologi berbasis internet seperti game online contohnya. Permainan zaman dulu menuntut kita untuk lebih kreatif dan bersosialisasi. Berikut permainan yang hampir punah di Indonesia.
ADVERTISEMENT
1. Petak Umpet / Sembunyi
Petak umpet (Foto: wikipedia)
zoom-in-whitePerbesar
Petak umpet (Foto: wikipedia)
Bermain petak umpet harus beramai - ramai agar permainan semakin seru, permainan ini cukup mudah sekali kita hanya perlu menutup mata sambil berhitung lalu teman - teman yang lain bersembunyi, tugasmu menemukan temanmu yang bersembunyi jangan sampai benteng pertahananmu ( tembok, pohon atau apapun ) dikuasi temanmu jika, jika berhasil dikuasi artinya kamu kalah dan mengulang lagi dari awal. Permainan ini dapat melatih pendengaran dan pengelihatan kita loh.
2. Congklak
Congklak (Foto: imaginesya)
zoom-in-whitePerbesar
Congklak (Foto: imaginesya)
Congklak salah satu permainan tradisional yang sangat terkenal di Indonesia, nenggunakan biji - bijian atau batuan permainan sudah bisa kita mainkan, permainan ini dimanin dua orang Congklak mempunyai 16 buah lobang terdiri dari 14 lobang kecil dan 2 lobang besar dikedua sisinya, satu lobang berisi 7 biji, yang paling banyak mengumpulkan biji itulah pemenangnya.
ADVERTISEMENT
3. Ular Naga
Ular naga (Foto: vebma)
zoom-in-whitePerbesar
Ular naga (Foto: vebma)
Dinamai ular naga, sebab pemain membuat barisan memanjang bak ular. Permainan ini dimulai dengan menangkap dua orang sebagai ketua kelompok. Setelah terpilih, kedua ketua memiliki pengikut seru kan.
4. Patel lele atau Gatrik
Patel lele (Foto: budayaawa)
zoom-in-whitePerbesar
Patel lele (Foto: budayaawa)
memainkan gatrik harus berhati - hati agar tidak mengenai kita. Pertama, saat menjungkit bambu kecil dan memukulkannya. Kedua, saat menangkap bambu yang dipukul oleh lawan. Kedua hal ini membutuhkan konsentrasi, sedikit saja gagal fokus maka pasti kita akan kalah. Bagi yang belum tahu, gatrik adalah permainan tradisional menggunakan dua batang bambu sepanjang 30 cm dan 15 cm. Nilai yang di dapat pun berbeda bila menangkap dengan kedua belah tangan kita makan poinnya 50 sedangkan menangkap dengan sebelah tangan maka poinnya adalah 100.
ADVERTISEMENT
5. Engrang
Engrang (Foto: busy.org)
zoom-in-whitePerbesar
Engrang (Foto: busy.org)
Berdiri diatas kedua galah yang sama tingginya memang susah susah gampang, permainan ini memerlukan keseimbangan yang pas kalau tidak seimbang maka kita akan terjatuh. Engrang dilengkapi anak tangga untuk berdiri jika sudah ahli memainkan permainan satu ini artinya kita sudah bisa seimbang baik di jalan yang berbatu atau yang mulus.
6. Lompat Tali
Lompat tali (Foto: M's Daily Life)
zoom-in-whitePerbesar
Lompat tali (Foto: M's Daily Life)
Permainan ini maksimal 4 orang bermain dengan cara bergiliran, dua orang memegang tali lalu satunya melompat ke tali yang dipegang oleh dua orang tadi, tali pada umumnya dari karet gelang yang saling disambungkan hingga menjadi panjang.
7. Domikado
Domikado (Foto: Snurulita)
zoom-in-whitePerbesar
Domikado (Foto: Snurulita)
Permainan legendaris domikado paling sering dimainkan di sekolah sebab tak butuh banyak alat. Tinggal duduk dan menyanyi, kita hanya perlu membuka tangan kita dan menggabungkannya dengan tangan teman yang ada di samping kita. Selanjutnya, saat lagu mulai dinyanyikan kita tinggal menepuk tangan ke orang di samping.
ADVERTISEMENT
8. Kelereng
Kelereng (Foto: netralnews)
zoom-in-whitePerbesar
Kelereng (Foto: netralnews)
Kelereng adalah permainan tradisional yang cukup populer dikalangan anak laki-laki. Jumlah pemainnya 2-5 orang. Kelereng terbuat dari kaca atau tanah liat dan berbentuk bulat. Aturan mainnya, seluruh kelereng dikumpulkan, dan 1 pemain yang akan memencarkan kelereng-kelereng tersebut. Permainan ini sebenarnya melatih arah mata, fokus, dan strategi.
Itu lah 8 macam permainan tradisional Indonesia yang pelan - pelan mulai punah. Permainan yang mempunyai banyak manfaat terhadap perkembangan mentoring dan kekuatan tubuh dibandingkan dengan permainan yang hanya menggunakan jari untuk bermainnya sangat jauh berbeda. Tentu saja permainan ini sangat familiar di generasi 90an. (Fiyya)
Baca Lainnya
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
·
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
·
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
·