Mau Jawab Keraguan Investor soal Kebangkitan Bisnis, Ini yang Dilakukan Boeing

Kabar Bisnis
Segala informasi soal bisnis, mulai rumor pasar hingga kabar terbaru dunia bisnis.
Konten dari Pengguna
3 November 2022 13:52 WIB
·
waktu baca 2 menit
comment
0
sosmed-whatsapp-white
copy-link-circle
more-vertical
Tulisan dari Kabar Bisnis tidak mewakili pandangan dari redaksi kumparan
Pesawat angkut kargo berbadan lebar Boeing Dreamlifter hasil modifikasi pesawat Boeing 747. Foto: Shutterstock
zoom-in-whitePerbesar
Pesawat angkut kargo berbadan lebar Boeing Dreamlifter hasil modifikasi pesawat Boeing 747. Foto: Shutterstock
ADVERTISEMENT
sosmed-whatsapp-green
kumparan Hadir di WhatsApp Channel
Follow
Boeing memperkirakan akan ada peningkatan bisnis pengiriman jet dan arus kas bebas yang lebih tinggi pada tahun depan. Perkiraan itu untuk menjawab keraguan investor terhadap perusahaan yang berusaha pulih dari perlambatan imbas pandemi, serta larangan terbang dari salah satu produk terlarisnya menyusul dua kecelakaan fatal sebelumnya.
ADVERTISEMENT
Pihak Boeing mengharapkan untuk dapat mengirimkan 400-450 pesawat MAX tahun depan, di antaranya lebih dari 375 pesawat lorong tunggal yang diharapkan untuk dikirimkan tahun ini. Dan diharapkan untuk dapat mengirimkan 70 hingga 80 pesawat 787 pada tahun 2023.
Menurut laporan Reuters, tingkat produksi untuk pesawat MAX saat ini mencapai 31 unit per bulan, sementara itu Boeing bertujuan untuk meningkatkan tingkat produksi secara bertahap dari unit pesawat 787 menjadi lima unit per bulan.
Adapun saham Boeing naik sekitar 6,5 persen pada USD 152,84 dalam perdagangan kemarin, Rabu (2/11). Mereka telah jatuh 29 persen di tahun ini, lebih curam dari penurunan 19 persen dalam indeks S&P 500.
Kejatuhan tersebut dikarenakan Boeing telah gagal memenuhi perkiraan pendapatan Wall Street selama lima kuartal berturut-turut.
ADVERTISEMENT
Di sisi lain, para investor skeptis terhadap target Boeing karena penundaan produksi, pemotongan prospek pengiriman jet, dan meningkatnya kerugian pada bisnis pertahanannya.
Beberapa analis kemudian mempertanyakan produksi dan target pengiriman perusahaan, mengutip hambatan rantai pasokan. Chief Executive David Calhoun, mengatakan bahwa perusahaan telah memperhitungkan semua potensi tantangan.
"Kami percaya rencana yang kami miliki di sini, panduan yang kami berikan dapat dilakukan," kata Chief Executive David Calhoun.
Colin Scarola, seorang analis di CFRA, mengatakan sementara Boeing telah mengembangkan reputasi buruk karena kehilangan target. "Secara operasional, saya merasa jauh lebih baik tentang Boeing daripada yang saya lakukan minggu lalu," kata Scarola.
Sebelumnya, perusahaan sedang menghadapi tenggat waktu sampai akhir Desember untuk Administrasi Penerbangan Federal (FAA) untuk mensertifikasi pesawat MAX 7 dan MAX 10 di bawah aturan yang ada.
ADVERTISEMENT
Boeing mengatakan pihaknya mengharapkan untuk mendapatkan sertifikasi MAX 7 akhir tahun ini atau awal 2023 dan pesawat MAX 10 pada akhir 2023 atau awal 2024.
Boeing mengharapkan untuk menghasilkan USD 3 miliar hingga USD 5 miliar arus kas bebas tahun depan, angka ini lebih tinggi dari USD 1,5 miliar hingga USD 2 miliar yang diharapkan tahun ini.