Mengenal Permainan Kelereng: Cara Bermain dan Model Permainannya

Menyajikan beragam informasi terbaru, terkini dan mengedukasi.
Konten dari Pengguna
3 September 2021 10:15
·
waktu baca 3 menit
sosmed-whatsapp-whitecopy-link-circlemore-vertical
Tulisan dari Kabar Harian tidak mewakili pandangan dari redaksi kumparan
Mengenal Permainan Kelereng: Cara Bermain dan Model Permainannya (124057)
zoom-in-whitePerbesar
Mengenal permainan kelereng. Foto: Pixabay
ADVERTISEMENT
Permainan kelereng adalah jenis permainan tradisional yang berbentuk bulat dan terbuat dari kaca, tanah liat, atau agate. Ukuran kelereng umumnya memiliki diameter ½ inci atau 1,25 cm dari ujung ke ujungnya.
ADVERTISEMENT
Kelereng dapat dijadikan sebagai permainan anak yang bersifat rekreatif, edukatif, dan kompetitif. Tak hanya itu, kelereng juga dapat dikoleksi dengan tujuan nostalgia karena memiliki warna dan motif yang estetik.
Pada beberapa daerah di Indonesia, kelereng memiliki sebutan lain yang berbeda-beda. Misalnya, di Jawa kelereng disebut dengan nekeran, di Betawi disebut dengan gundu, sementara di Palembang disebut ekar.
Sebelum memainkan kelereng, terdapat prosedur permainan yang meliputi aturan permainan kelereng, yaitu:
  • Pemain harus menyerahkan kelerengnya apabila kalah dalam permainan.
  • Ketika akan menembak kelereng tidak boleh berubah tempat dari kelereng yang sebelumnya berada.
Mengenal Permainan Kelereng: Cara Bermain dan Model Permainannya (124058)
zoom-in-whitePerbesar
Cara bermain permainan kelereng. Foto: Wikimedia Commons

Cara Bermain Permainan Kelereng

Kelereng adalah permainan yang bisa dimainkan secara ramai-ramai, baik individu melawan individu, maupun kelompok melawan kelompok.
Mengutip dari buku Permainan Tradisional: Prosedur dan Analisis Manfaat Psikologis karya Iswinarti, berikut cara bermain kelereng.
ADVERTISEMENT
  • Pemain harus membuat lubang di tanah minimal sebesar kelereng, yang telah disepakati oleh para pemain lainnya.
  • Bila lebih dari 2 orang, pemain harus dibagi menjadi 2 kelompok.
  • Permainan telah dimulai dengan melemparkan kelereng masing-masing ke arah mendekati lubang yang sebelumnya dibuat.
  • Pemain yang kelerengnya paling mendekati lubang berhak bermain pertama, kemudian urutan selanjutnya disesuaikan dengan jarak dekat antara kelereng yang dilempar dengan lubang yang dibuat.
  • Pemain yang berhasil memasukkan kelerengnya ke dalam lubang mempunyai kesempatan untuk menyerang lawannya. Ketika lawan terkena serangan tersebut, kelereng lawan tidak dapat dimainkan lagi atau dikatakan “mati”.
  • Pemain yang belum memasukkan kelerengnya pada lubang yang telah dibuat, tidak bisa menyerang dan mematikan kelereng yang lain.
  • Setiap pemain boleh menembak kelereng mana saja, sehingga memungkinkan untuk dapat mematikan kelereng temannya sendiri.
  • Untuk menghindari serangan lawan, pemain bisa meletakkan kelerengnya di tempat tersembunyi, misal di bawah bebatuan atau di sela-sela bebatuan.
  • Pemain yang dikatakan selesai apabila semua kelereng telah mati dan hanya ada satu kelereng yang hidup, atau kelereng salah satu regu yang masih hidup.
Mengenal Permainan Kelereng: Cara Bermain dan Model Permainannya (124059)
zoom-in-whitePerbesar
Model permainan kelereng dibagi menjadi tiga. Foto: iStock

Model Permainan Kelereng

Pada dasarnya, kelereng memiliki beberapa model permainan yang dibedakan berdasarkan bentuk dari kumpulan kelereng yang dipertaruhkan. Namun, secara garis cara bermain dari ketiga model itu masih sama.
ADVERTISEMENT
Tiga model permainan kelereng yang dirangkum dari buku Direktori Permainan Tradisional Kabupaten Banyuasin karya Irwan P. Ratu Bangsawan, yaitu sebagai berikut.
  • Kelereng lingkaran, yaitu model permainan kelereng dengan membentuk sebuah lingkaran untuk mengumpulkan kelereng yang dipertaruhkan.
  • Kelereng kubah, yaitu penempatan kelereng yang dijadikan sebagai taruhan diletakkan di area yang berupa gambar kubah dengan cara menyebar.
  • Kelereng lubang, merupakan model permainan kelereng dengan membuat lubang sedalam 1,5 cm dan diameter 5 cm, untuk bisa dimasuki sebuah kelereng.
(HDP)
Baca Lainnya
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
·
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
·
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
·
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020