Air Mata Sukmawati Tumpah Saat Upacara Masuk Agama Hindu

Konten Media Partner
26 Oktober 2021 14:11
·
waktu baca 2 menit
Upacara Sudhi Wadani Sukmawati diawali dengan metatah atau potong gigi- IST
zoom-in-whitePerbesar
Upacara Sudhi Wadani Sukmawati diawali dengan metatah atau potong gigi- IST
BULELENG - Air mata Sukmawati Soekarnoputri tumpah saat ia menyatakan berpindah keyakinan dan berjanji memeluk agama Hindu.
Peristiwa itu disaksikan banyak pihak seperti Pasek Bale Agung (keluarga Ida Ayu Nyoman Rai Srimben), Parisada Hindu Darma Indonesia (PHDI) Kabupaten Buleleng, serta Pandita yang memimpin prosesi Sudhi Wadani, Selasa (26/10/21) di Buleleng.
Upacara Metatah dijalani Sukmawati hari ini di Buleleng, Bali - IST
zoom-in-whitePerbesar
Upacara Metatah dijalani Sukmawati hari ini di Buleleng, Bali - IST
Jro Mangku Tatar Pasek Bale Agung, Gde Made Swardhana, selaku saksi dari pihak keluarga Bale Agung mengatakan, saat membaca janji, ia nampak sedih bahkan menangis.
Di beberapa prosesi upacara, air mata Sukmawati kembali jatuh. "Saat dipakaikan daksina (sarana upacara simbolis leluhur-red) di kepalanya.
"Beliau menangis sesenggukan, istri nabe, istri aida Pandita juga menangis seolah-olah ada sesuatua yang masuk dalam jiwanya, tidak ada pembicaraan apa-apa tapi keduanya menangis, Itu seolah mengekspresikan inilah aku sekarang," jelasnya.
Upacara Sudhi Wadani dipimpin oleh seorang Pedanda - IST
zoom-in-whitePerbesar
Upacara Sudhi Wadani dipimpin oleh seorang Pedanda - IST
Sukmawati telah melalui berbagai tahapan yang harus ia lalui untuk menjadi seorang Hindu. Puncaknya hari ini, saat ia menyatakan akan menjalani nilai-nilai agama.
Pihak keluarga neneknya juga berpesan, karena menjadi seorang Hindu, ia pasti akan mendapat banyak hujatan, cacian, hinaan, dan sebagainya.
Sukmawati saat menjalani upacara Sudhi Wadani - IST
zoom-in-whitePerbesar
Sukmawati saat menjalani upacara Sudhi Wadani - IST
"Tidak usah ditanggapi, jalani di jalan yang benar, yang jelas, setelah melaksanakan Sudhi Wadani, sebagai wujud bakti kepada leluhur dengan menyatakan keinginan menjalankan dan mencari, menemukan jalan dharma beliau, silakan ikuti petunjuk yang sudah diberikan," ungkap Jro Swardhana.
Sukmawati saat menandatangani pernyataan bahwa dirinya telah menjadi pemeluk agama Hindu - IST
zoom-in-whitePerbesar
Sukmawati saat menandatangani pernyataan bahwa dirinya telah menjadi pemeluk agama Hindu - IST
PHDI juga berpesan, supaya Sukmawati menjalankan nilai-nilai agama dengan baik. "Dari PHDI Buleleng memberikan wejangan, arti sudhi widani penyucian diri, menegaskan setelah itu apa yang dilakukan. Pahami ajaran agama Hindu, Panca Srada, Tri Kaya Parisudha, Tri Rna," jelasnya. (Kanalbali/WIB)