Jelang Event G20, TPA Sampah Terbesar di Bali Akan Ditutup

Konten Media Partner
4 Agustus 2022 15:35
·
waktu baca 2 menit
sosmed-whatsapp-whitecopy-link-circlemore-vertical
Gunungan sampah di TPA Suwung, Denpasar, Bali - IST
zoom-in-whitePerbesar
Gunungan sampah di TPA Suwung, Denpasar, Bali - IST
ADVERTISEMENT
DENPASAR, Kanalbali.com - Tempat Pembuangan Akhir (TPA) Suwung yang selama ini menampung sampah dari wilayah Denpasar dan Badung rencananya akan ditutup pada akhir Oktober 2022 atau sebelum perhelatan Presidensi G20 di Bali.
ADVERTISEMENT
"TPA ini akan ditutup akhir Oktober karena sudah penuh, jadi harus dicarikan tempat lain dan alasan lain karena memang ada G20 juga," kata Kepala Dinas Kehutanan dan Lingkungan Hidup (DKLH) Provinsi Bali, I Made Teja, Kamis, (4/8/2022).
Ia menjelaskan, TPA Suwung telah beroperasi dari tahun 1980 dengan luas area sekitar 32 Hektar, dan setiap harinya menampung sampai 1000 ton sampah.
Sementara itu, Kepala Bidang Pengolahan Sampah dan Limbah B3 DLHK Kota Denpasar, Ketut Adi Wiguna mengungkapkan bahwa setelah TPA Suwung ditutup, selanjutnya sampah akan dikelola pada 3 Tempat Pengelolaan Sampah Terpadu (TPST).
"Astungkara Oktober atau sebelum G20, TPA Suwung sudah ditutup dengan adanya penyedia TPS3R yang sudah kita dapatkan," jelasnya.
 TPA Suwung, Denpasar, Bali - IST
zoom-in-whitePerbesar
TPA Suwung, Denpasar, Bali - IST
Namun sebelum ditutupnya TPA Suwung, ia menjelaskan 3 lokasi TPST harus beroperasional terlebih dahulu. Masing-masing lokasi TPST tersebut berada di wilayah Kesiman Kertalangu dengan daya tampung sampah maksimal 450 ton per hari, kemudian di Desa Padangsambian Kaja dapat menampung 120 ton per hari, dan di Taman Hutan Raya (Tahura) Ngurah Rai dengan kapasitas 450 ton per hari.
ADVERTISEMENT
"Jadi kalau semua TPST sudah beroperasional akan mampu menampung sampah sebanyak 1020 ton per hari. Sedangkan sampah yang dihasilkan per hari dari wilayah Denpasar hanya sekitar 800 ton, jadi kita sudah bisa antisipasi kalau sampah membludak, seperti saat hari raya," tuturnya.
Ia pun mendorong para penyedia agar mampu menyelesaikan semua tahapan pembukaan operasional TPST tersebut sesuai jadwal yang sudah disepakati bersama. Sehingga permasalahan sampah yang berada di TPA Suwung juga dapat ditangani oleh ketiga TPST dengan menggunakan teknologi khusus.
"Sampah di TPA Suwung akan ditangani dengan teknologi yang dimiliki ketiga TPST, termasuk residu dari sampah itu sendiri. Karena penyedia sudah menerima hal tersebut, dan akan mengkondisikan sampah-sampah itu. Nanti hasil pengolahan sampah berupa pelet juga penyedia yang akan memasarkan," jelasnya.
ADVERTISEMENT
Disinggung mengenai pemanfaatan lahan TPA Suwung jika sudah ditutup, ia mengaku tidak mengetahui informasi tersebut. Sebab penggunaan lahan selanjutnya menjadi tanggung jawab dan  kewenangan Pemerintah Provinsi Bali bersama Pemerintah Pusat. (Kanalbali/LSU)
Baca Lainnya
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
·
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
·
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
·
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020