Kenali Apa Itu Gonore, Penyebab, hingga Pencegahannya

Konten Media Partner
14 September 2022 18:31 WIB
·
waktu baca 4 menit
comment
0
sosmed-whatsapp-white
copy-link-circle
more-vertical
Gonore adalah jenis penyakit menular seksual dapat menular melalui kontak seksual, seperti hubungan seks vaginal, anal, maupun oral. Foto: Pexels.com
zoom-in-whitePerbesar
Gonore adalah jenis penyakit menular seksual dapat menular melalui kontak seksual, seperti hubungan seks vaginal, anal, maupun oral. Foto: Pexels.com
ADVERTISEMENT
World Health Organization (WHO) menyebutkan bahwa gonore merupakan salah satu penyakit yang kasusnya terus saja meningkat setiap tahunnya. Lantas, apa itu gonore?
ADVERTISEMENT
Gonore adalah salah satu penyakit menular seksual. Penyakit ini disebabkan oleh bakteri yang menular melalui aktivitas seksual.
Artikel ini akan membahas mengenai penyakit gonore, mulai dari gejala, penyebab, hingga penanganannya. Simak penjelasannya di bawah ini.

Gejala Penyakit Gonore

Gejala penyakit gonore biasanya akan muncul dalam kurun waktu 2-30 hari setelah terjadinya infeksi. Gejala yang muncul bisa berbeda-beda pada setiap orang.
Menurut Charles Springer dan Philip Salen dalam jurnal Gonorrhea, gejala gonore berbeda pada pria maupun wanita. Berikut adalah gejala penyakit gonore pada pria maupun wanita.

Gejala Penyakit Gonore pada Pria

Gejala pertama yang mungkin dirasakan oleh pria adalah munculnya sensasi terbakar dan nyeri saat buang air kecil. Selain itu, ada beberapa gejala lain yang muncul, yaitu:
ADVERTISEMENT

Gejala Penyakit Gonore pada Wanita

Salah satu gejala gonore pada wanita adalah munculnya bercak darah di luar masa menstruasi. Foto: Pexels.com
Dibandingkan pria, gonore lebih jarang terjadi pada wanita. Gejala yang dialami bisa beberapa hari setelah terjadinya infeksi.
Gejala gonore pada wanita biasanya sangatlah ringan. Gejalanya juga sangat mirip dengan gejala infeksi jamur pada vagina. Secara umum, berikut adalah gejala gonore yang terjadi pada wanita:
ADVERTISEMENT

Penyebab Penyakit Gonore

Dikutip dari jurnal Gonorrhea oleh Jolanta Piszczek, dkk, penyebab penyakit gonore adalah bakteri Neisseria gonorrhoeae yang menyebar melalui aktivitas seksual. Gonore dapat menular melalui kontak seksual, seperti hubungan seks vaginal, anal, maupun oral.
Sama halnya dengan bakteri lainnya, bakteri penyebab gonore dapat menular dengan menyentuh daerah yang terinfeksi ataupun terkena cairan yang terkontaminasi dengan bakteri tersebut.
Infeksi bakteri penyebab gonore biasanya terjadi pada bagian tubuh yang hangat dan lembab, seperti uretra, alat kelamin, tenggorokan, mata, anus, dan saluran reproduksi wanita.
Wanita yang menderita penyakit gonore dapat menularkannya kepada janin selama kehamilan. Bakteri penyebab gonore sendiri tidak bisa bertahan lama di luar tubuh sehingga penularan gonore tidak bisa terjadi melalui kontak dengan benda-benda yang digunakan oleh penderita gonore.
ADVERTISEMENT
Gonore banyak ditemukan pada orang yang memiliki kondisi tertentu. Faktor risiko terkena gonore akan meningkat apabila seseorang:

Diagnosis Penyakit Gonore

Untuk mengetahui apakah seseorang mengalami penyakit gonore, ada sejumlah tes yang dilakukan untuk mendiagnosis penyakit gonore, di antaranya:

Cara Mengobati Penyakit Gonore

Salah satu cara mengobati penyakit gonore adalah dengan minum obat antibiotik yang diresepkan oleh dokter. Foto: Pexels.com
Sebagian besar kasus gonore dapat disembuhkan. Gonore tidak bisa diobati menggunakan obat yang dijual bebas ataupun pengobatan rumahan.
ADVERTISEMENT
Menurut Centers for Disease Control and Prevention US, pengobatan yang efektif untuk mengatasi gonore adalah suntikan intramuskular sebanyak satu kali dari obat antibiotik ceftriaxone. Apabila pemberian suntikan antibiotik tidak membantu, penderita penyakit gonore bisa saja diresepkan obat oral, yaitu doksisiklin dengan dosis dua kali sehari.
Hindari hubungan seksual selama pengobatan dilakukan untuk menghindari terjadinya infeksi lainnya. Antibiotik yang telah diresepkan perlu dihabiskan untuk menghilangkan bakteri penyebab gonore dalam tubuh.
Jika tidak segera diobati, gonore bisa menyebabkan komplikasi yang parah, seperti penyakit radang panggul kronis, kehamilan ektopik, infertilitas, dan beberapa gangguan kesehatan lainnya.
Gonore yang dialami oleh ibu hamil dapat meningkatkan risiko lahir mati pada bayi. Jika infeksi berhasil menular ke bayi, bayi akan mengalami infeksi sendi, gangguan penglihatan, dan infeksi darah yang dapat mengancam jiwa.
ADVERTISEMENT

Cara Mencegah Penyakit Gonore

Gonore dapat dicegah menggunakan beberapa cara. Berikut langkah-langkah yang dilakukan untuk mencegah gonore:
Artikel ini telah direview oleh dr. Mikhael Yosia, BMedSci, PGCert, DTM&H.
(SAI)