Bisnis
·
16 Februari 2021 12:59

LPI Akan Sodorkan Sejumlah Proyek Bernilai Rp 133 Triliun ke Investor

Konten ini diproduksi oleh kumparan
LPI Akan Sodorkan Sejumlah Proyek Bernilai Rp 133 Triliun ke Investor (2069)
searchPerbesar
Foto udara jalan Tol Medan-Kualanamu-Tebing Tinggi. Foto: Dok. Jasa Marga
Lembaga Pengelola Investasi (LPI) siap bekerja usai Presiden Jokowi mengenalkan Anggota Dewan Pengawas dan Direksi pada pagi tadi, di Istana Negara, Jakarta Selasa (16/2).
ADVERTISEMENT
Ridha Wirakusumah ditunjuk sebagai CEO LPI. Dalam sambutannya, Ridha mengatakan cukup banyak daftar proyek infrastruktur yang siap dipromosikan ke investor. Nilainya mencapai USD 9,5 miliar atau sekitar Rp 133 triliun (kurs Rp 14.000).
"Kalau saya boleh mengutip sedikit dari Pak Erick Thohir, ada USD 9,5 miliar di pipeline. Tentu kami akan lihat bersama untuk make sure bahwa proyek ini bisa membawa good return untuk kita dan juga investor," kata Rida secara virtual.
Ridha menjelaskan, proyek infrastruktur menjadi yang pertama akan dipromosikan, termasuk jalan tol. Sebab, jalan tol yang paling potensial efek investasinya, termasuk nilai tambah bagi masyarakat Indonesia jika dioptimalkan dengan dana asing yang masuk.
Untuk itu, LPI harus lebih dulu koordinasi dengan pemilik tol di dalam negeri yang kebanyakan dari BUMN. Mulai dari PT Jasa Marga Tbk (Persero) hingga PT Waskita Karya Tbk (Persero).
ADVERTISEMENT
"Kami bukan cuma cari uangnya saja, tapi ingin sama-sama dengan investor untuk perbaiki kinerjanya. Misalnya toll road jadi lebih baik lagi. Dengan adanya uang dari luar, investasi tol jadi lebih optimal dan nilai tambahnya," lanjut Ridha Wirakusumah.
Selain proyek tol, sektor lain yang berpotensi ditawarkan adalah bandara hingga pelabuhan.
LPI Akan Sodorkan Sejumlah Proyek Bernilai Rp 133 Triliun ke Investor (2070)
searchPerbesar
Dirut Lembaga Pengelola Investasi, Ridha Wirakusumah. Foto: Dok. Istimewa
Sementara itu dalam kesempatan yang sama, Menteri Keuangan Sri Mulyani yang merangkap sebagai Ketua Dewas LPI, mengatakan negara sudah memberikan modal total Rp 75 triliun ke LPI.
Rinciannya, tahun lalu Rp 15 triliun dari APBN 2020. Sedangkan tahun ini Rp 15 triliun dari APBN 2021 dan sisanya Rp 45 triliun dari saham inbreng BUMN.
Dengan adanya modal tunai Rp 75 triliun dan nilai proyek Rp 133 triliun, menjadi awal bagi LPI untuk menawarkan proyek dan kemampuan Indonesia kepada investor global.
ADVERTISEMENT
Jadi, tidak hanya menawarkan proyek abstrak, melainkan sudah ada hitungan jelas. Sayangnya, dia belum mau membocorkan investor global mana saja yang tertarik.
"Saat ini sudah ada beberapa fund yang nulis surat langsung ke saya dan Pak Erick bahkan sebelum Dewas (ada), sudah sampaikan keinginannya. Jadi ini menggambarkan potensinya sangat besar. Dengan adanya BOD (Direksi LPI) ini, Pak Ridha nanti akan follow up berbagai express of interest itu," katanya.
Baca Lainnya
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
·
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
·
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
·
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020