Mendag Zulhas Perintahkan Bulog Impor Beras 500 Ribu Ton!

7 Desember 2022 13:46
·
waktu baca 3 menit
sosmed-whatsapp-white
copy-link-circle
more-vertical
Kunjungan Menteri Perdagangan Zulkifli Hasan bersama Kepala NFA Arief Prasetyo Adi ke Pasar Induk Beras Cipinang Jakarta Timur, Senin (7/11/2022).  Foto: Akbar Maulana/kumparan
zoom-in-whitePerbesar
Kunjungan Menteri Perdagangan Zulkifli Hasan bersama Kepala NFA Arief Prasetyo Adi ke Pasar Induk Beras Cipinang Jakarta Timur, Senin (7/11/2022). Foto: Akbar Maulana/kumparan
ADVERTISEMENT
Pemerintah bakal mendatangkan beras impor sebanyak 200 ribu ton untuk mengamankan cadangan beras khusus di Perum Bulog. Namun, Menteri Perdagangan Zulkifli Hasan (Zulhas) mengaku telah memberikan izin kepada Perum Bulog untuk mengimpor beras sebanyak 500 ribu ton.
ADVERTISEMENT
Surat perintah dari Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Airlangga Hartarto untuk meminta agar segera diizinkan impor beras sudah diteken.
"Maka saya sudah beri izin untuk impor, datangkan beras sebanyak 500 ribu ton kapan pun diperlukan," ujar Zulhas di Kementerian Perdagangan, Rabu (7/12).
Sebelum beri izin, Zulhas mengaku sempat menolak adanya wacana impor beras. Pasalnya, informasi yang diterima dari Kementerian Pertanian (Kementan), beras di dalam negeri dalam kondisi berlebih atau surplus.
"Impor beras itu, menurut data Kementan beras stok kita 7 juta. Oleh karena itu, rapat dua kali saya menolak impor beras karena datanya surplus," kata dia.
Namun pasokan tersebut dipertanyakan dalam rapat terbatas (ratas) yang dipimpin Presiden Joko Widodo (Jokowi). Hingga akhirnya Kementan diberikan waktu lebih dari 6 hari, tetapi pasokan itu belum didapatkan.
"Kemudian kita ratas dipimpin pak Presiden 'kalau begitu mana berasnya?' agar dibeli, stok Bulog bisa ditambah. Karena stok beras operasi pasar terus stoknya sedikit lagi. Karena stok itu harus 1,2 juta ton," ungkapnya.
ADVERTISEMENT
Melihat kondisi ini, Presiden Jokowi memutuskan untuk memberi izin impor beras. "Ratas memutuskan bidang pangan ada Bapanas, dipimpin Menko dan bapak Presiden diputuskan kita harus menambah cadangan Bulog, tetapi dibeli di luar negeri," pungkas Zulhas.
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020

Mentan Tidak Masalah Impor Beras, Tapi Harganya

Di sisi lain, Menteri Pertanian (Mentan) Syahrul Yasin Limpo buka suara soal wacana importasi beras yang akan dilakukan pemerintah tahun ini. Menurutnya, isu utamanya adalah bukan perkara Indonesia jadi impor atau tidak, melainkan bagaimana pemerintah menekan harga beras yang melonjak.
"Kalau saya bicara neraca, sesuai laporan bupati, gubernur, sesuai kondisi lapangan, enggak ada masalah. Yang masalah kan bukan impor atau tidak, tapi kenapa harga ini kita sikapi secara bersama," kata Syahrul saat ditemui di Istana Negara, Rabu (6/12).
ADVERTISEMENT
Untuk menangani lonjakan harga beras, Syahrul mengatakan dirinya juga akan berkoordinasi dengan Menteri Perdagangan Zulkifli Hasan (Zulhas). Dia melihat kemungkinan adanya permasalahan di perdagangan yang membuat harga beras naik. Selain itu, Syahrul juga menyoroti kenaikan BBM turut mengerek harga beras.
Mentan Syahrul Yasin Limpo saat acara penanaman padi di Desa Beringin Kecamatan Bringin, Kabupaten Deli Serdang, Sabtu (22/10). Foto: Dok. Istimewa
zoom-in-whitePerbesar
Mentan Syahrul Yasin Limpo saat acara penanaman padi di Desa Beringin Kecamatan Bringin, Kabupaten Deli Serdang, Sabtu (22/10). Foto: Dok. Istimewa
"Cost salah satunya, cost produksi naik, BBM naik, segala macam," tegasnya.
Kemudian, Syahrul menjelaskan dari sisi pasokan beras nasional saat ini, Indonesia akan memasuki puncak musim panen pada April 2023. Namun, untuk memenuhi kebutuhan dalam negeri, ia mengatakan masih ada pasokan dari hasil panen sebelumnya.
"Ada bulan-bulan tertentu di mana kita tidak panen maksimal, bukan puncak panen. Desember itu bukan puncak panen sampai nanti Januari Februari akhir. Baru April itu puncak panen, tapi sebelumnya kan masih ada yang tersisa di kita," tandasnya.
ADVERTISEMENT
Adapun saat ini, wacana importasi beras semakin kencang menyusul belum terpenuhinya serapan beras di Bulog sebanyak 1,2 juta ton hingga akhir Desember 2022 nanti.
Baca Lainnya
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
·
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
·
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
·
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020