Bisnis
·
26 Desember 2020 15:29

Muhammadiyah Mau Bikin Bank Syariah, Tandingan BSI?

Konten ini diproduksi oleh kumparan
Muhammadiyah Mau Bikin Bank Syariah, Tandingan BSI? (190816)
searchPerbesar
Ilustrasi uang rupiah Foto: Maciej Matlak/Shutterstock
Muhammadiyah berencana membentuk bank syariah sendiri, bernama Bank Syariah Muhammadiyah. Namun rencana ini masih dalam tahap kajian internal pengurus Muhammadiyah di beberapa daerah.
ADVERTISEMENT
Rencana pendirian Bank Syariah Muhammadiyah itu muncul tak lama setelah PP Muhammadiyah juga berencana akan menarik dana amal usaha dan persyarikatan yang selama ini disimpan di Bank Syariah Indonesia (BSI).
Lalu, apakah rencana pendirian Bank Syariah Muhammadiyah itu sebagai bentuk tandingan BSI?
Pengurus Muhammadiyah di Magelang dan Akademisi Bidang Keuangan Islam UII Yogyakarta, Rifqi Muhammad, menegaskan rencana pembentukan Bank Syariah Muhammadiyah itu bukan sebagai tandingan. Menurutnya, pembentukan bank syariah tersebut sebagai momentum untuk menguatkan ekonomi.
“Tidak ya kalau dikatakan tandingan. Saya kira ini bukan tandingan lah, BSI kan milik negara, ya enggak tandingan lah," ujar Rifqi kepada kumparan, Sabtu (26/12).
Dia melanjutkan, Muhammadiyah sebagai salah satu organisasi Islam terbesar di Tanah Air telah menjalankan praktik swadaya sejak lama, meski pun masih di level BPRS (Bank Pembiayaan Rakyat Syariah). Seperti yang dimiliki Jawa Tengah yakni Bank Syariah Surya Artha Barokah dan di Yogyakarta memiliki Bank Syariah Bangun Drajat Warga.
ADVERTISEMENT
“Muhammadiyah kan bagian dari masyarakat, kalau pun swadaya ya biasa. Sama seperti kita punya lembaga zakat, Baznas punya negara, kita punya Lazismu,” jelasnya.
Muhammadiyah Mau Bikin Bank Syariah, Tandingan BSI? (190817)
searchPerbesar
Wamen BUMN Kartika Wirjoatmodjo (berdiri tengah) didampingi para direksi Bank BUMN dan Bank Syariah anak usaha BUMN berfoto usai penandatanganan kesepakatan merger bank syariah. Foto: BNI Syariah
Dia pun berharap, nantinya jika Bank Syariah Muhammadiyah terbentuk akan bisa bersinergi dengan BSI. Hal ini akan semakin mendorong keberadaan bank syariah di Indonesia.
“Sama-sama sinergi nantinya, jadi bukan dalam konteks tandingan. Jauh lah itu,” tambahnya.
***
Saksikan video menarik di bawah ini.