Bisnis
·
23 September 2021 6:29
·
waktu baca 2 menit

Sempat Anjlok Karena Evergrande, Wall Street Bangkit Didorong Saham Teknologi

Konten ini diproduksi oleh kumparan
Sempat Anjlok Karena Evergrande, Wall Street Bangkit Didorong Saham Teknologi (69540)
searchPerbesar
New York Stock Exchange (NYSE) Foto: REUTERS/Lucas Jackson
Setelah sempat tumbang karena potensi gagal bayar raksasa properti China Evergrande Group di awal pekan, Wall Street kembali bangkit pada perdagangan Rabu (22/9) waktu Amerika Serikat. Tiga indeks utamanya menghijau ditopang saham teknologi dan keuangan.
ADVERTISEMENT
Dow Jones Industrial Average (.DJI) naik 475,84 poin atau 1,40 persen menjadi 34.395,68, S&P 500 (.SPX) naik 54,62 poin atau 1,25 persen menjadi 4.408,73, dan Nasdaq Composite (. IXIC) mendapat 169,77 poin atau 1,16 persen menjadi 14.916,92.
Kemarin S&P (.SPX) dan Dow (.DJI) berada di posisi terbaiknya dalam dua bulan terakhir setelah unit utama Evergrande mengatakan telah menegosiasikan kesepakatan dengan pemegang obligasi untuk menyelesaikan pembayaran bunga pada obligasi domestik.
Respons tersebut menenangkan hati investor atas kemungkinan gagal bayar perusahaan China itu yang bisa mengguncang keuangan global.
Indeks S&P 500 dan Nasdaq (.IXIC) menghijau didorong saham teknologi kelas kakap, sedangkan Dow Jones dipicu pergerakan saham bank-bank yang melacak imbal hasil Treasury.
ADVERTISEMENT

Investor Tunggu Hasil The Fed

Sempat Anjlok Karena Evergrande, Wall Street Bangkit Didorong Saham Teknologi (69541)
searchPerbesar
New York Federal Reserve Bank Foto: REUTERS/Brendan McDermid
Dikutip dari Reuters, Kamis (24/9), setelah pasar diguncangkan karena Evergrande, saat ini investor sedang menunggu isyarat kebijakan dari pertemuan Bank Sentral AS, The Fed, salah satunya mengurangi pembelian aset atau tapering off.
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Pertemuan The Fed dijadwalkan pada pukul siang ini, di mana bank mungkin dapat mengungkap rencana untuk mulai mengurangi langkah-langkah stimulus besar-besaran terkait virus corona.
Penjualan ritel dan aktivitas pabrik yang tinggi bulan ini telah memperkuat ekspektasi bahwa pengumuman tapering dari The Fed paling lambat September.
Tetapi kelemahan di pasar saham membuat para analis mempertanyakan apakah The Fed akan mengambil risiko volatilitas lebih lanjut, mengingat bahwa setiap pengumuman konkret tentang pengurangan kemungkinan akan memicu lebih banyak penjualan saham.
ADVERTISEMENT
"Gejolak pasar saham dan ketidakpastian fiskal akan memberi Ketua Fed Jerome Powell alasan yang nyaman untuk mengulangi niatnya untuk mengurangi, tetapi memungkinkan dia untuk gagal benar-benar berkomitmen untuk memulai bulan November," kata Danielle DiMartino Booth, CEO dan kepala strategi Kecerdasan Quill.
Terlepas dari kenaikan Wall Street hari ini, analis mempertanyakan apakah saham akan mempertahankan momentumnya, mengingat lonjakan tajam dalam volatilitas yang terlihat minggu ini.
"Kami akan melihat sedikit lebih banyak volatilitas sampai ada pemimpin baru yang memimpin," kata Paul Feinstein, CEO Audent Global Asset Management.
Menurutnya, pasar mencoba mencerna seperti apa yang akan terjadi dalam enam hingga sembilan bulan ke depan, terutama dengan semua berita yang keluar dari China.
Baca Lainnya
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
·
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
·
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
·
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020