Andre Onana Akhirnya Diskors Timnas Kamerun karena Indisipliner

29 November 2022 5:40
·
waktu baca 2 menit
sosmed-whatsapp-white
copy-link-circle
more-vertical
Penjaga gawang Kamerun Andre Onana. Foto: Odd Andersen/AFP
zoom-in-whitePerbesar
Penjaga gawang Kamerun Andre Onana. Foto: Odd Andersen/AFP
ADVERTISEMENT
Konflik Andre Onana dengan pelatih Kamerun, Rigobert Song, akhirnya berujung hukuman. Sang kiper diskors sementara oleh Federasi Sepak Bola Kamerun (FECAFOOT).
ADVERTISEMENT
Hal tersebut diketahui melalui pernyataan resmi pada Selasa (29/11). Federasi mengambil keputusan tersebut untuk menjaga skuad The Indomitable Lions tetap kondusif.
"Federasi dengan ini menginformasikan kepada publik bahwa menyusul keputusan Rigobert Song Bahanag, Pelatih Kepala 'Singa Gigih', pemain Andre Onana telah diskors sementara dari kelompok karena alasan indisipliner," tulis pernyataan FECAFOOT.
Penjaga gawang Kamerun Andre Onana bereaksi terhadap gol pertama timnya pada perempat final Piala Afrika (CAN) 2021 di Stadion Japoma di Douala, Kamerun, Sabtu (29/1/2022). Foto: Issouf Sanogo/AFP
zoom-in-whitePerbesar
Penjaga gawang Kamerun Andre Onana bereaksi terhadap gol pertama timnya pada perempat final Piala Afrika (CAN) 2021 di Stadion Japoma di Douala, Kamerun, Sabtu (29/1/2022). Foto: Issouf Sanogo/AFP
"Federasi menegaskan kembali dukungan penuhnya kepada Pelatih Kepala dan seluruh stafnya saat mereka menerapkan kebijakan federasi yang bertujuan untuk menjaga disiplin, solidaritas, saling melengkapi, dan kohesi di dalam tim nasional,"
"FECAFOOT selanjutnya menegaskan kembali komitmennya untuk menciptakan suasana damai bagi tim dan menyediakan fasilitas yang memadai untuk kinerja yang luar biasa," tutup pernyataan tersebut.
Onana dikeluarkan dari skuad karena perbedaan pandangan dengan pelatih. Sang kiper mempertahankan gaya bermainnya yang tradisional, sementara Song meminta untuk mengubahnya.
Soal permainan tersebut terjadi saat Kamerun melawan Swiss, Kamis (24/11) lalu. Jadi, Onana jarang melepas tendangan jauh dan meminta rekannya untuk mendekat agar memulai serangan dari bawah.
ADVERTISEMENT
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Pada menit-menit terakhir, Onana masih melakukan hal tersebut dan menahan bola terlalu lama. Ia akhirnya melepaskan tendangan jauh dan sesaat kemudian wasit meniup peluit panjang, Kamerun mengakhiri laga dengan kekalahan 0-1.
Mohamed Salah gagal mengecoh Andre Onana dalam duel Kamerun vs Mesir di Piala Afrika, Jumat (4/2/2022) dini hari WIB. Foto: Twitter/@CAF_Online
zoom-in-whitePerbesar
Mohamed Salah gagal mengecoh Andre Onana dalam duel Kamerun vs Mesir di Piala Afrika, Jumat (4/2/2022) dini hari WIB. Foto: Twitter/@CAF_Online
Kiper 26 tahun tersebut tak ada dalam daftar pemain saat Kamerun melawan Serbia, Senin (28/11) lalu. Devis Epassy yang mengganti tempatnya dalam duel yang berakhir 3-3 itu.
Song mengakui Onana adalah bagian penting bagi timnya. Akan tetapi, ia enggan memberi makan ego satu orang dan mengorbankan seluruh skuad. Alhasil, keputusan pun diambil.
"Dia adalah pemain yang sangat penting, tetapi kami berada dalam sebuah kompetisi dan peran saya adalah mengutamakan tim dibanding individu," kata Song usai laga dikutip dari Reuters.
ADVERTISEMENT
"Dia adalah salah satu kiper terbaik di Eropa. Ini bukan soal performanya, tapi Anda harus menjaga skuad."
"Mungkin kami butuh ikatan yang kuat. Ini risiko besar yang saya ambil. Tapi saya adalah ayah dari anak-anak ini, jadi ketika saya harus mengambil risiko dan membuat keputusan, saya melakukannya dan saya mendukung apa yang saya lakukan," sambungnya.
Baca Lainnya
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
·
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
·
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
·
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020