Pemain Jerman Kompak Tutup Mulut di Laga Pertama Piala Dunia 2022, Kenapa?

23 November 2022 20:25
·
waktu baca 2 menit
sosmed-whatsapp-white
copy-link-circle
more-vertical
Pemain Timnas Jerman menutupi mulut saat foto bersama sebelum pertandingan melewan Jepang pada Grup E Piala Dunia 2022 Qatar di Stadion Internasional Khalifa, Doha, Qatar. Foto: Annegret Hilse/REUTERS
zoom-in-whitePerbesar
Pemain Timnas Jerman menutupi mulut saat foto bersama sebelum pertandingan melewan Jepang pada Grup E Piala Dunia 2022 Qatar di Stadion Internasional Khalifa, Doha, Qatar. Foto: Annegret Hilse/REUTERS
ADVERTISEMENT
Jerman menghadapi Jepang dalam laga pertama Grup E Piala Dunia 2022 di Khalifa International Stadium, Qatar, Rabu (23/11). Ada tingkah tak biasa yang dilakukan 11 pemain Die Nationalmannschaft saat berfoto jelang sepak mula.
ADVERTISEMENT
Para starting XI Jerman yang terdiri dari Manuel Neuer, David Raum, Antonio Ruediger, Niklas Suele, Nico Schlotterbeck, Joshua Kimmich, Ilkay Guendogan, Jamal Musiala, Thomas Mueller, Serge Gnabry, dan Kai Havertz kompak menutup mulut. Apa makna dari aksi itu?
Menurut laporan Reuters, para pemain Jerman menutupi mulut mereka dengan tangan ada hubungannya dengan ancaman sanksi FIFA atas ban kapten "OneLove". Sebelumnya, kapten Jerman, Manuel Neuer, ingin memakai ban kapten yang menyatakan dukungan terhadap LGBT itu, tetapi dilarang.
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
FIFA mengancam tujuh tim Eropa dengan sanksi jika mereka mengenakan ban kapten "OneLove". Jadi, semua pemain Jerman mengambil bagian dalam gerakan di depan puluhan fotografer di lapangan menjelang sepak mula sebagai bentuk protes.
Pemain Timnas Jerman menutupi mulut saat foto bersama sebelum pertandingan melewan Jepang pada Grup E Piala Dunia 2022 Qatar di Stadion Internasional Khalifa, Doha, Qatar. Foto: Annegret Hilse/REUTERS
zoom-in-whitePerbesar
Pemain Timnas Jerman menutupi mulut saat foto bersama sebelum pertandingan melewan Jepang pada Grup E Piala Dunia 2022 Qatar di Stadion Internasional Khalifa, Doha, Qatar. Foto: Annegret Hilse/REUTERS
Dalam rilis yang dikeluarkan pada Sabtu (19/11) lalu, FIFA telah menentukan sejumlah tema yang wajib dikenakan. Kurang lebih ada tujuh tema ban kapten yang bakal dikenakan para kontestan hingga partai puncak.
ADVERTISEMENT
Hal ini dilakukan FIFA agar para kontestan melakukan 'kampanye' yang seragam. FIFA tidak ingin ada kontestan yang merasa superior dengan 'kampanye' yang dibawa.
Logo FIFA. Foto: AFP/Michael Buholzer
zoom-in-whitePerbesar
Logo FIFA. Foto: AFP/Michael Buholzer
Berikut sederet tema ban kapten yang wajib dikenakan kontestan Piala Dunia hingga babak final:
  • #FootballUnitesTheWorld (Babak grup, matchday pertama).
  • #SaveThePlanet (Babak grup, matchday kedua).
  • #ProtectChildren dan #ShareTheMeal (Babak grup, matchday ketiga).
  • #EducationForAll dan #FootballForSchools (Babak 16 besar).
  • #NoDiscrimination (Babak perempat final).
  • #BeActive dan #BringTheMove (Babak semifinal).
  • #Football Is Joy, Passion, Hope, Love and Peace - #FootballUnitesTheWorld (Babak final dan penentuan tempat ketiga).
Baca Lainnya
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
·
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
·
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
·
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020