Banyak Konser Ricuh: Stampede dan Cara Lindungi Diri di Kerumunan

5 November 2022 16:35
·
waktu baca 5 menit
sosmed-whatsapp-white
copy-link-circle
more-vertical
Vokalis grup band Burgerkill Ronald Alexander tampil pada hari kedua Synchronize Fest 2022 di Gambir Expo Kemayoran, Jakarta, Sabtu (8/10/2022). Foto: Hafidz Mubarak A/ANTARA FOTO
zoom-in-whitePerbesar
Vokalis grup band Burgerkill Ronald Alexander tampil pada hari kedua Synchronize Fest 2022 di Gambir Expo Kemayoran, Jakarta, Sabtu (8/10/2022). Foto: Hafidz Mubarak A/ANTARA FOTO
ADVERTISEMENT
Akhir-akhir ini stampede seringkali muncul dan digunakan dalam beberapa kasus kerumunan yang telah menewaskan korban jiwa. Istilah ini pun semakin menjadi perhatian publik, lantaran beberapa acara konser dan festival musik di Indonesia saat ini banyak yang dihentikan Polisi dengan alasan kesalamatan akibat kerumunan massa yang semakin kacau.
ADVERTISEMENT
Berdendang Bergoyang, Kick Fest hingga konser NCT 127, jadi beberapa festival musik yang mengalami penyetopan oleh pihak berwajib. Buntutnya beberapa konser pun terancam ditunda.
Istilah stampede pun muncul. Stampede berarti padatnya kerumunan menuju suatu titik hingga menimbulkan korban jiwa. Pemicunya bisa bermacam. Mulai untuk menyelamatkan diri atau pun sebatas antusias terhadap suatu hal yang menarik perhatian.
Petugas pasukan paramiliter mengatur kerumunan ketika orang-orang menunggu untuk menonton selebriti selama perayaan festival Vijaya Dashmi atau Dussehra di kawasan tua Delhi, India, Rabu (5/9/2022). Foto: Anushree Fadnavis/Reuters
zoom-in-whitePerbesar
Petugas pasukan paramiliter mengatur kerumunan ketika orang-orang menunggu untuk menonton selebriti selama perayaan festival Vijaya Dashmi atau Dussehra di kawasan tua Delhi, India, Rabu (5/9/2022). Foto: Anushree Fadnavis/Reuters
Stampede bisa saja dihindari dengan cara mengatur kerumunan, dengan harapan bisa lebih teratur dan tak menimbulkan kekacauan. Peristiwa stampede pun pada akhirnya sangat beririsan dengan pengaturan kerumunan massa atau crowd management.
Lantas, apakah yang dimaksud dengan stampede dan bagaimana cara menyelamatkan diri dari kerumunan yang semakin kacau?

Memahami Stampede dan Manajemen Kerumunan

Penggunaan istilah stampede awalnya tak hanya soal kerumunan manusia, justru stampede lebih sering digunakan untuk menjelaskan kerumunan binatang yang tak beraturan dan tak terkontrol, akibat kepanikan-kepanikan yang dapat menyebabkan ketakutan.
ADVERTISEMENT
Dalam kamus Cambridge, stampede terjadi karena adanya pemicu yang membuat kerumunan ketakutan dan panik. Kerumunan tersebut terjadi dalam jumlah besar dan mulai tak terkontrol, lantaran kerumunan tersebut pergerakannya terjadi ke berbagai arah hingga lawan arah. Hal ini yang membuat situasi semakin kacau.
Penonton menyaksikan penampilan dari musisi yang tampil pada acara "Pestapora 2022" di Gambir Expo Kemayoran, Jakarta, Jumat (23/9/2022).  Foto: Muhammad Adimaja/Antara Foto
zoom-in-whitePerbesar
Penonton menyaksikan penampilan dari musisi yang tampil pada acara "Pestapora 2022" di Gambir Expo Kemayoran, Jakarta, Jumat (23/9/2022). Foto: Muhammad Adimaja/Antara Foto
Misalnya, dalam kasus tragedi di Mina pada tahun 2015. Setiap bulan Haji mulai tiba, umat Muslim dari penjuru dunia berbondong-bondong menunaikan ibadah Haji di tanah suci Mekkah. Kerumunan jemaah ibadah Haji yang ingin lempar jumrah pada saat itu mulai tak kondusif ketika arus massa datang dari arah berlawanan.
Keadaan pun semakin kacau dan membuat orang-orang yang berada di sana berjatuhan dan saling terinjak-injak. Insiden stampede di Mina itu pun menyebabkan ratusan orang meninggal.
ADVERTISEMENT
Begitu juga dalam kasus tragedi Halloween Itaewon. Orang-orang yang tumpah ruah di jalan gang se-lebar 2 meter itu dipadati ratusan orang dengan arah massa yang jalan berlawanan. Mereka mulai terjepit tak bisa bergerak hingga kehabisan napas, karena di beberapa titik massa mulai saling mendorong, panik, dan berjatuhan.
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Infografik TKP Halloween Mencekam di Itaewon. Foto: kumparanSebenarnya, stampede ini bisa dihindari
zoom-in-whitePerbesar
Infografik TKP Halloween Mencekam di Itaewon. Foto: kumparanSebenarnya, stampede ini bisa dihindari
Insiden stampede sebenarnya sangat dipengaruhi oleh keadaan massa sekitar. Ketika orang-orang mulai menampakkan kepanikan dan ketakutan, justru akan dengan mudah menular kepada orang lain yang sebelumnya tak panik.
Untuk menghindari hal itu terjadi, manajemen kerumunan massa memang harus jadi perhatian para penyelenggara konser maupun festival musik atau event berskala besar lain. Mereka harus sadar bahwa acara seperti itu tak terhindarkan dari yang namanya kerumunan berjumlah besar dan kesalamatan orang-orang harus menjadi prioritas.
ADVERTISEMENT
Dalam penelitian berjudul Multi-scale Simulation for Crowd Management: Case Study in an Urban Scenario, terdapat 3 poin yang harus jadi prioritas dalam mengatur kerumunan (crowd management), yaitu keselamatan, keamanan, dan kenyamanan. Meski begitu tiga hal esensial ini tidak bisa dilihat sebagai sesuatu yang berdiri sendiri, namun saling berkaitan dan bergantung.
Kondisi antrean penonton konser NCT 127 di ICE BSD, Serpong, Jumat (4/11).  Foto: Aditia Noviansyah/kumparan
zoom-in-whitePerbesar
Kondisi antrean penonton konser NCT 127 di ICE BSD, Serpong, Jumat (4/11). Foto: Aditia Noviansyah/kumparan
Dari sudut pandang keamanan, situasi kepadatan dalam kerumunan sebisa mungkin harus dihindari, salah satunya dengan cara mengatur arus massa. Kemudian, dari sisi keselamatan, evakuasi massa harus dilakukan secara cepat menuju ke tempat-tempat yang lebih besar, ketika situasi mulai tak kondusif karena adanya ancaman.
Kenyamanan pada akhirnya akan tercapai, ketika keselamatan dan keamanan dapat dilaksanakan dengan baik. Kenyamanan juga dapat diraih saat intensitas kepadatan kerumunan tak terlalu tinggi. Kapasitas massa pun jadi salah satu yang penting dan esensial untuk diperhatikan penyelenggara konser maupun festival musik.
ADVERTISEMENT

Cara Menghindari Stampede

Buntut kasus kerumunan yang banyak menyebabkan korban jiwa, Ketua Departemen K3 (Keselamatan dan Kesehatan Kerja) UI, Mila Tejamaya, secara khusus menyampaikan kepada kumparan terkait hal-hal yang perlu diperhatikan penonton untuk menghindari stampede.
  1. Memperhatikan penyusunan safety plan oleh EO. Mulai dari tiket hingga sosialisasi soal pembagian area bagi penonton saat konser.
  2. Perhatikan cara EO mengatur proses check-in. Kita perlu memperhatikan bagaimana panitia mengatur antrean. Jika terlihat mulai kacau, wajib waspada.
  3. Posisikan diri dekat jalan keluar yang aman saat ada emergency. Hindari tangga atau permukaan-permukaan lantai tak rata.
  4. Perhatikan titik-titik medis, mulai dari ambulans dan dokter yang berjaga.
  5. Mengantisipasi dan menjauhkan diri, jika kerumunan mulai dorong-dorongan.
Jenazah korban serangan jantung diangkut dengan tandu, usai tragedi festival Halloween di kawasan hiburan malam populer Itaewon di Seoul, Korea Selatan, Minggu (30/10/2022). Foto: Kim Hong-Ji/REUTERS
zoom-in-whitePerbesar
Jenazah korban serangan jantung diangkut dengan tandu, usai tragedi festival Halloween di kawasan hiburan malam populer Itaewon di Seoul, Korea Selatan, Minggu (30/10/2022). Foto: Kim Hong-Ji/REUTERS
Mila juga menjabarkan beberapa cara untuk melindungi diri saat kerusuhan dalam kerumunan tidak dapat lagi dihindari.
ADVERTISEMENT
  1. Berdiri seperti seorang boxer (petinju). Tangan berada di depan melindungi organ-organ vital, seperti bagian dada dan wajah. Posisi ini juga dapat memberikan ruang antara tubuh kita dengan orang lain.
  2. Jika terjatuh dalam kerumunan, segeralah posisikan diri miring ke sebelah kiri untuk melindungi bagian jantung sambil berusaha mencari ujung kerumunan.
  3. Jika kesulitan bernapas, menghindar dari kerumunan dan cari bantuan.
ADVERTISEMENT
Peneliti keamanan dan ketahanan kesehatan global Griffith University Australia, Dicky Budiman juga menyampaikan penilaian terkait pentingnya memperhatikan kapasitas dalam sebuah acara yang mengharuskan adanya kerumunan.
Menurutnya, satu orang paling tidak memiliki ruang dengan ukuran 1 meter persegi. Jadi perhitungannya, bila ada 1.000 orang, setidaknya venue acara harus memiliki lebih dari 1.000 meter persegi.
ADVERTISEMENT
"Kapasitas ideal untuk event seperti itu (konser), paling tidak 1 meter persegi per orang ataua individu. Jadi kalau ada 1.000 meter tidak boleh lebih dari 1.000 orang. Itu juga belum dikurangi bangunan-bangunan. Ini yang harus dilihat dari kapasitas, agar tidak berdesak-desakan," jelas Dicky kepada kumparan Sabtu, (5/11).
Baca Lainnya
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
·
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
·
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
·
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020