Entertainment
·
14 Agustus 2020 13:06

Dikritik Usai Jadi Influencer RUU Cipta Kerja, Ardhito Pramono Minta Maaf

Konten ini diproduksi oleh kumparan
Dikritik Usai Jadi Influencer RUU Cipta Kerja, Ardhito Pramono Minta Maaf  (12109)
Ardhito Pramono di XXI Epicentrum, Jakarta Selatan, Kamis (19/12). Foto: Maria Gabrielle Putrinda/kumparan
Sejumlah artis menjadi sorotan karena dianggap mendukung atau mempromosikan omnimbus law RUU Cipta Kerja melalui video bertagar #IndonesiaButuhKerja yang diunggah di Instagram. Salah satunya adalah Ardhito Pramono.
ADVERTISEMENT
Terkait unggahannya tersebut, Ardhito memberikan klarifikasi. Penyanyi berusia 25 tahun itu menyampaikannya lewat sebuah thread yang ia buat di akun Twitter miliknya.
“Betul bahwa saya menerima brief untuk ikut dalam kampanye tagar #IndonesiaButuhKerja & menerima bayaran. Seperti kerja sama saya dengan sebuah brand. Namun dalam brief yang saya terima dari publicist saya, tidak ada keterangan tentang Omnibus Law,” tulis Ardhito, Jumat (14/8).
Dikritik Usai Jadi Influencer RUU Cipta Kerja, Ardhito Pramono Minta Maaf  (12110)
Ardhito Pramono saat berkunjung ke kumparan. Foto: Aditia Noviansyah/kumparan
Ardhito Pramono juga sempat menanyakan apakah ada kepentingan politik tertentu terkait kampanye tersebut. “Jawaban publicist saya; Tidak, tujuannya hanya membuat tenang di tengah pandemic karena akan adanya lapangan pekerjaan nantinya. Saya diminta membuat tulisan sesuai dengan harapan,” tulisnya.
Pelantun lagu Fake Optic itu juga mendapat informasi bahwa kampanye tersebut tidak ada hubungannya dengan omnibus law. Sebab, ia sudah menanyakan hal tersebut terlebih dahulu.
ADVERTISEMENT
“Saya bertanya karena saya hanya musisi, enggak paham politik, dan tidak punya pengetahuan akan isu-isu tersebut sehingga saya tidak ingin digiring ke ranah yang tidak saya pahami,” tulis Ardhito.
Dikritik Usai Jadi Influencer RUU Cipta Kerja, Ardhito Pramono Minta Maaf  (12111)
Ardhito Pramono di Kawasan Blok M, Jakarta Selatan, Kamis (2/1). Foto: Giovanni/kumparan
Dalam keterangannya, Ardhito juga menyampaikan permintaan maaf karena terlihat seperti tidak berempati pada orang-orang yang sedang berjuang menolak RUU Cipta Kerja. Untuk ke depannya, ia akan lebih berhati-hati.
“Atas ketidaktahuan & seakan seperti nirempati pada mereka yang sedang memperjuangkan penolakan terhadap RUU ini, saya mohon maaf. Ke depan saya akan berusaha lebih berhati-hati dan peduli. Saya musisi. Bukan buzzer. Saya ingin memiliki pengaruh, tapi melalui musik yang saya buat. Terima kasih,” tulis Ardhito.
Dalam klarifikasinya tersebut, Ardhito mengungkapkan bahwa dirinya akan mengembalikan uang yang ia terima karena mengunggah tagar #IndonesiaButuhKerja.
ADVERTISEMENT
“Atas permintaan maaf ini, hari ini saya sudah meminta publicist saya untuk mengembalikan pembayaran yang saya terima dari memposting tagar #IndonesiaButuhKerja,” tulis Ardhito Pramono.