3 Tingkat Keparahan Plasenta Akreta yang Perlu Diwaspadai Ibu Hamil

15 Januari 2022 9:04
·
waktu baca 2 menit
sosmed-whatsapp-whitecopy-link-circlemore-vertical
3 tingkat keparahan plasenta akreta pada ibu hamil. Foto: Shutter Stock
zoom-in-whitePerbesar
3 tingkat keparahan plasenta akreta pada ibu hamil. Foto: Shutter Stock
ADVERTISEMENT
Plasenta akreta merupakan kondisi ketika plasenta tumbuh terlalu dalam ke dinding rahim atau bahkan melewatinya. Kondisi ini membuat plasenta tidak bisa terlepas secara alami setelah ibu melahirkan bayi.
ADVERTISEMENT
Pada akhirnya, plasenta akreta dapat menyebabkan komplikasi yang membahayakan keselamatan ibu dan bayi. Sayangnya, hingga saat ini belum diketahui secara pasti apa penyebab plasenta akreta pada ibu hamil. Namun, kondisi ini sering dikaitkan dengan adanya jaringan parut dan kelainan pada rahim ibu.
Plasenta akreta juga memiliki risiko yang berbeda-beda tergantung pada tingkat keparahannya. Nah, berikut ini adalah tiga tingkat keparahan plasenta akreta yang perlu Anda waspadai, Moms.

Penjelasan soal 3 Jenis Plasenta Akreta pada Ibu Hamil

Ilustrasi plasenta. Foto: Shutter Stock
zoom-in-whitePerbesar
Ilustrasi plasenta. Foto: Shutter Stock
1. Plasenta akreta
Plasenta akreta merupakan kondisi di mana plasenta menempel kuat pada dinding rahim, tetapi tidak sampai menembusnya. Kondisi ini tidak sampai mempengaruhi atau berdampak pada otot-otot di sekitar rahim, namun tetap berisiko bagi ibu dan juga bayi di dalam kandungan. Ini adalah kondisi plasenta akreta yang paling umum terjadi pada ibu hamil.
ADVERTISEMENT
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
2. Plasenta inkreta
Pada plasenta inkreta, kondisi plasenta tertanam jauh ke dalam dinding rahim hingga sangat melekat dengan otot-otot rahim. Plasenta masih tidak menembus dinding rahim, tetapi bisa menyebabkan komplikasi yang membahayakan ibu dan juga janin. Mengutip laman Health Care of Utah University, kondisi ini bisa sangat serius, sehingga dapat menyebabkan pendarahan tiba-tiba, kegagalan organ, sindrom gangguan pernapasan akut dan bahkan kematian.
Ilustrasi plasenta ibu hamil. Foto: Shutter Stock
zoom-in-whitePerbesar
Ilustrasi plasenta ibu hamil. Foto: Shutter Stock
3. Plasenta perkreta
Plasenta perkreta dinilai sebagai kasus yang paling parah dalam plasenta akreta. Dikutip dari Cleveland Clinic, kondisi ini terjadi ketika plasenta tumbuh terlalu dalam hingga menembus dinding dan otot-otot rahim. Dalam beberapa kasus, plasenta juga melekat pada organ lain di sekitar rahim, seperti kandung kemih atau usus. Bila sudah terjadi plasenta perkreta, ibu hamil disarankan untuk segera menjalani operasi caesar yang kemudian dilanjutkan proses pengangkatan rahim (histerektomi).
ADVERTISEMENT
Ya Moms, dari ketiga jenis plasenta akreta yang paling berbahaya adalah kondisi plasenta perkreta. Meski begitu, ketiga kondisi tersebut sama-sama memiliki risiko yang bisa membahayakan ibu dan juga bayi di dalam kandungan. Oleh sebab itu, deteksi dini pada kondisi plasenta akreta akan membantu meminimalisir dampaknya pada ibu dan si kecil.
Baca Lainnya
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
·
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
·
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
·
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020