Gejala Infeksi Jamur Kuku Kaki pada Ibu Hamil

19 November 2022 22:36
·
waktu baca 2 menit
sosmed-whatsapp-whitecopy-link-circlemore-vertical
Ilustrasi infeksi jamur kuku saat hamil. Foto: Getty Images
zoom-in-whitePerbesar
Ilustrasi infeksi jamur kuku saat hamil. Foto: Getty Images
ADVERTISEMENT
Ada beberapa perubahan pada tubuh yang kerap terjadi pada ibu hamil. Mulai dari rambut rontok, perubahan warna kulit dan warna kuku, hingga penebalan kuku di kaki. Perubahan-perubahan ini tak jarang membuat ibu hamil merasa tidak nyaman saat bertemu dengan orang lain, apalagi jika bermasalah dengan kuku-kukunya.
ADVERTISEMENT
Salah satu masalah kuku yang kerap dialami ibu hamil adalah infeksi jamur kuku atau dalam istilah medis disebut onikomikosis. Biasanya, infeksi jamur kuku menyerang kuku-kuku kaki ibu hamil. Selain membuat tidak nyaman, kondisi ini tentunya menimbulkan rasa nyeri saat berjalan. Akibatnya, aktivitas ibu hamil menjadi terganggu, Moms.
Dikutip dari Mom Junction, sekitar 85-90 persen infeksi jamur kuku disebabkan oleh dua jenis jamur, yaitu trichophyton rubrum dan trichophyton mentagrophytes.
Bahkan, menurut studi yang diterbitkan di Harvard Health Publishings, ada beberapa faktor lain yang dapat menyebabkan kuku kaki rentan terkena infeksi jamur. Misalnya, menggunakan sepatu dan kaus kaki yang ketat, tidak menjaga kebersihan kaki, kuku kaki sering dilapisi cat kuku atau kutek, hingga kondisi medis tertentu, seperti diabetes melitus. Lantas, seperti apa gejalanya?
ADVERTISEMENT

6 Gejala Infeksi Jamur Kuku pada Kaki Ibu Hamil

Ilustrasi infeksi jamur kuku. Foto: Shutter Stock
zoom-in-whitePerbesar
Ilustrasi infeksi jamur kuku. Foto: Shutter Stock
Beberapa gejala awal infeksi jamur kuku pada ibu hamil meliputi:
  1. Perubahan warna kuku menjadi kuning atau kecoklatan.
  2. Terjadi penebalan kuku sehingga membuatnya sulit untuk dipotong.
  3. Kuku lebih cepat panjang.
  4. Dalam beberapa kasus, kuku bisa berwarna putih dan menjadi lembut, kering, atau berkerak.
  5. Terkadang muncul bau busuk dari kuku yang terinfeksi.
  6. Pengelupasan kuku hingga menyebabkan rasa sakit.
Meski demikian, kondisi ini termasuk salah satu infeksi ringan dan tidak mempengaruhi perkembangan janin di dalam kandungan. Namun jika tidak segera diatasi, infeksi dapat menyebar ke jari-jari kaki lainnya. Sehingga, apabila jari-jari kaki sudah merasa nyeri atau tidak nyaman, segera periksa ke dokter untuk ditangani lebih lanjut. Bila infeksi memerlukan pembedahan, biasanya dokter akan melakukan hal itu menjelang hari kelahiran atau setelah melahirkan.
ADVERTISEMENT
Baca Lainnya
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
·
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
·
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
·
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020